Dalam setahun mesti ada sekali dua mak ayah mahupun wanita berctui dengan menaiki pesawat udara. Daripada penat memandu berjam-jam, lebih baik naik kapal terbang, jimat masa.

Begitu juga kalau nak bercuti ke luar negara, dah tentulah nak kena guna pesawat udara. Perjalanan yang mengambil masa berjam-jam untuk sampai ke destinasi percutian. Seronoknya bila dapat menikmati keindahan dari atas kapal terbang.

Jangan terlalu seronok, tak kira perjalanan jauh atau dekat, paling penting bila naiki pesawat udara, jangan mudah mesra dengan kawan baru, sebab kita tak tahu apa di sebalik keramahannya.

Ikuti perkongsian yang boleh memberi panduan dan manfaat buat wanita yang suka bercuti dengan pesawat udara.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Jangan Tinggal Kunci Bilik Di ‘Reception’ Bila Bercuti Di Hotel, Ada Sebabnya!

Tip Buat PEREMPUAN Bila ‘Check In’ Hotel, Bahaya Tanpa Sedar, Jaga Keselamatan Diri!

Info Lebih Menarik DI SINI

Pesawat Udara, Hati-Hati Dengan ‘Jiran Sebelah’

Jika anda sering melakukan perjalanan melalui udara, berhati-hati dengan jiran tempat duduk yang mesra dan terlebih ramah.

Seorang wanita yang agak berumur datang dan duduk di sebelah saya di dalam pesawat.

Dia meminta saya membantunya memasukkan begnya ke dalam ruang bagasi atas. Tetapi seorang lelaki yang duduk di seberang dengan cepat datang. (Saya tidak terlalu tinggi dan ruang bagasi atas adalah sesuatu yang saya memang elakkan.)

Segera dia duduk dan memulakan perbualan. Dia sangat mesra dan bercakap dengan baik. Jadi kami berbual sepanjang penerbangan ke Dubai.

IKLAN

Tiba-tiba, apabila juruterbang mengumumkan bahawa kami sedang memulakan perjalanan ke DXB, kawan baik baru saya ni ‘mengalami’ sakit perut. Saya dengan hati yang baik, menekan butang pramugari, dan pramugari datang untuk menanyakan apa masalahnya.

Saya memberitahu beliau tidak sihat.

Dan wanita ini, dia tiba-tiba mula memanggil saya sebagai ‘my daughter’. Pramugari memberitahu saya bahawa tiada apa yang boleh mereka lakukan kecuali memberinya beberapa ubat penahan sakit dan tunggu sehingga kami mendarat. Juruterbang mengumumkan bahawa kami mengalami kecemasan perubatan di atas kapal dan menasihatkan kami semua untuk bertenang. Kawan baru saya menangis dan berpeluh gila.

Dan dia enggan melepaskan tangan saya… semua orang menganggap kami mengenali antara satu sama lain.

Jadi kami mendarat di DXB dan lelaki yang sama yang membantu meletakkan bagasinya di ruang atas mengeluarkan bagasinya. Tetapi semasa dia mengeluarkan bagasi, dia menasihati saya supaya menjauhkan diri daripada wanita ini dan menjelaskan kepada kru kabin bahawa kami TIDAK pergi bersama.

Oleh itu, kru kabin datang dan bertanya kepada saya sama ada kami mempunyai pertalian persaudaraan, saya memberitahu mereka bahawa kami baru sahaja bertemu di dalam pesawat. Saya tidak mengenalinya langsung. Jadi kami mula berlepas dan semasa saya mengucapkan selamat tinggal dia terus merayu saya untuk membawa beg tangannya.

Dapat ‘Nota’ Ingatan

Saya sangat berbelah bagi… tetapi lelaki itu memandang ke dalam mata saya dan dengan tegas menggelengkan kepalanya. Dia memberikan saya nota yang memberitahu saya untuk membiarkan kru kabin mengendalikannya.

IKLAN

Jadi saya keluar dari pesawat dan meninggalkan ‘kawan baru’ saya untuk menunggu kerusi roda dan dikendalikan oleh kru kabin dan berasa sangat bersalah.

Semasa kami menunggu bagasi kami datang, saya mendengar kekecohan ini. ‘Kawan baru’ saya sedang berlari, cuba melarikan diri dari krew kabin, dan bangun dari kerusi roda! Dia meninggalkan pramugari dengan beg tangannya dan hanya berlari ke arah pintu keluar dengan baki bagasi tangannya!

Nasib baik polis lapangan terbang lebih laju daripada dia. Mereka menangkapnya dan membawanya kembali dalam keadaan bergari.

Wanita ini mula memanggil saya.. my daughter… my daughter!.. bagaimana tergamak lakukan ini kepada dia….. baru saya tahu. Dia membawa d_a_d_a_h dan dia cuba mengaitkan saya!

Nasib baik bagi saya, lelaki yang membantunya membawa bagasinya tampil ke hadapan dan memberitahu polis lapangan terbang bahawa saya dan dia baru sahaja bertemu di dalam pesawat.

Polis mengambil pasport saya dan memintanya mendedahkan nama penuh saya jika benar kami melancong bersama. Dengan izin Tuhan, saya tidak memberitahunya nama saya!

Saya masih diminta untuk mengikut polis ke bilik kecil di mana saya disoal siasat secara terperinci. Di mana saya bertemu dengannya?… di mana saya board… di mana dia board. Dan lain-lain… Dan bagasi saya telah banyak diselongkar dan diperiksa untuk cap jari.

IKLAN

Mereka membersihkan semua bagasinya dan cap jari saya tidak ditemui di mana-mana pada bagasinya atau pada beg tangannya!

Jangan Sesekali Sentuh Bagasi

Saya dilepaskan dengan nasihat jangan sekali-kali menyentuh bagasi sesiapa sama ada dalam penerbangan atau di lapangan terbang. Jadi mulai hari itu, saya tidak kisah berapa banyak bagasi yang kamu ada, kamu akan uruskanlah sendiri. Saya tidak akan menawarkan kamu troli untuk meletakkan bagasi anda! Bagasi kamu… masalah kamu…. itu polisi saya.

Dan jika kamu tidak dapat mencapai ruang atas, dan saya adalah orang yang terdekat, sila hubungi kru kabin!

Pengajaran untuk semua yang kerap mengembara menggunakan pesawat udara.

Mingguan Wanita : Selalu kita dengar kejadian seperti ini. Mungkin inilah satu helah yang digunakan untuk memerangkap kita.

Sumber: Oh Rumah Idaman

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita