Bukan mudah untuk menerima sesuatu ujian yang diberikan olehNya. Lebih-lebih lagi ujian melibatkan orang tersayang, baik anak-anak mahupun suami. Tak tertanggung rasanya, segalanya beban dan jiwa resah di hati.

Hakikatnya, apabila diuji belajarlah untuk redha dan sabar menerima dengan hati terbuka diatas segala yang ditakdirkan, kerana ia adalah salah satu pintu yang boleh memberikan ketenangan hati.

Fahamkan perkongsian penuh bermakna daripada Ustazah Asma’ Harun ini sebagai panduan bila ditimpa ujian;

SENI UJIAN

Kita akan DIUJI dengan apa yang kita SAYANG sehingga terduduk tak berdaya. Lalu kita SEDAR bahawa tiada kebahagiaan melainkan melalui jalan SABAR dan REDHA menerima ketetapan dan keputusan Allah swt.

Selagi TIDAK REDHA nescaya kita akan LELAH berpindah dari satu usaha ke satu usaha. Dari zikir ke zikir. Dari doa ke doa. Dari air penawar ke air penawar. Dari umrah ke umrah. Dari solat ke solat. Dari sedekah ke sedekah.

REDHA adalah langkah pertama menuju jalan penyelesaian. Anak kunci kepada pintu KETENANGAN.

Buatlah pengakuan yang tulus dihadapan Allah. Ikhlas daripada hati yang dalam,

“Ya Allah… AKU REDHA bahawa isteri/suami/anak/pekerjaan/bos/perniagaan dan lain-lain sebagai satu UJIAN dan RAHMAT daripadaMu untuk aku mendapat REDHAMU dan SYURGAMU, Aku Redha ya ALLAH. Aku Redha ya Allah. Aku hambaMu yang sangat lemah, tidak ada daya dan upaya melainkan dengan pertolonganMu. Bantulah aku untuk melalui dan menghadapi Ujian ini. Tunjukilah aku jalan-jalan kebenaranMu, bantulah aku untuk menjadi hambaMu yang sentiasa yakin dan bersangka baik denganMU”.

Bila Allah memberi kita ujian, Allah juga sedang memerhatikan tindakbalas kita. Berhentilah memaksa Allah untuk mengikuti kehendak dan impian kita, kita akan terus kecewa.

Hayati Hadis Nabi dibawah :

IKLAN
“Apabila Allah cinta kepada suatu kaum, mereka akan DIUJI. Barang sesiapa REDHA menerima UJIAN itu, Allah REDHA pula kepadanya. Dan barang siapa yang MARAH, maka Allah murka (MARAH) kepadanya.”
(Hadith riwayat at Tarmizi)

Apakah tanda kita dah REDHA dengan ujian tersebut?

Apabila kita mula berhenti mengeluh, menangis, membentak, menyendiri dan kemurungan dengan ujian tersebut.

Lalu kita bangkit kerana Allah, dan menjadi hamba yang lebih dekat dengan Allah, mentaati perintah dan meninggalkan laranganNya. Kita berusaha menunaikan solat dengan sempurna, menyarungkan pakaian yang menutup aurat dan menukarkan majlis maksiat kepada majlis ibadat.

Selepas itu, yakinlah satu persatu UJIAN akan diberi JALAN KELUAR, dan mendapati bahawa RAHMAT ALLAH lebih luas daripada besarnya UJIAN tersebut.

UJIAN yang mendekatkan kita dengan Allah adalah satu RAHMAT.

UJIAN yang menjauhkan kita dengan Allah adalah MUSIBAH.

IKLAN

Selalu saya ditanya,

“Apa lagi yang patut saya buat ustazah? Semua usaha dah buat, pelbagai doa dan zikir diamalkan. Berapa kali pergi umrah berdoa depan Kaabah. Saya rasa dah penat”

Puan dah redha dengan Allah?

“Iya.. Saya redha. Memang saya redha”

IKLAN

Mudahnya mengucap redha. Iya bukan hanya dengan lidah, iya menuntut pembuktian.

Peringatan dan nasihat untuk diri sendiri. Sentiasa berjuang untuk redha dan diredhai.

Silakan share. Moga bermanfaat.

Asma binti Harun

Baca Lagi disini: Hati Sedih, Tak Tenang Baca Surah Ghafir Ayat 44 Berulang Kali

MW: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Bila ditimpa ujian, belajarlah untuk menerima dengan sabar dan redha kerana ia kunci kepada segala ketenangan hati.Yakinlah satu persatu UJIAN akan diberi JALAN KELUAR, dan mendapati bahawa RAHMAT ALLAH lebih luas daripada besarnya UJIAN tersebut.

Sumber: Ustazah Asma’ Harun