Bersyukurlah, Malaysia Masih Ada Pemimpin, Barisan Hadapan Yang Menjaga Kita

Teruslah bersyukur wahai rakyat Malaysia. Ketika negara ini diuji dengan musibah Covid-19, Malaysia masih punya pemimpin dan barisan hadapan yang bersedia menjaga kita semua. Malah, rakyat sendiri berganding bahu, bersatu hati.

Kerana ada sesetengah rakyat di negara luar, tidak seuntung kita. Pemimpin tetap prihatin dengan nasib rakyatnya. Dan mendengar akan apa isi hati rakyatnya.

Sebak dengan perkongsian Yuhanis Azam ini, betapa penting untuk rakyat terus bersyukur berada di bumi Malaysia ketika berdepan ujian hebat ini.

 

Contohi Malaysia Uruskan Covid-19

Semalam (ketika status dimuat naik pada 11 April 2020) saya baca di satu page berita Asia, rata-rata rakyat Singapura mendesak kerajaan mereka mencontohi kerajaan Malaysia menguruskan Covid-19.

Mereka kata jika kerajaan Singapura tidak ‘lockdown’ seperti Malaysia, tak mustahil kes Covid-19 akan naik mendadak di negara mereka mengatasi negara kita.

Saya baca beberapa komen dari rakyat Indonesia yang berkata rakyat Malaysia beruntung dapat pemimpin yang cakna kepada rakyatnya. Dapat banyak bantuan. Sedangkan di Indonesia, masing-masing perlu usaha sendiri untuk hidup. Tidak keluar bekerja, maknanya tidak dapat makan.

IKLAN

Begitu juga di Filiphina. Semakin hari kes semakin meningkat, dan semakin ramai yang mati. Rakyat terpaksa ‘berperang’ dengan polis demi mencari makanan.

Dan pagi ini, saya lihat gambar ini pula. Semasa Perdana Menteri Thailand berucap, ramai yang memberi emoji marah, manakala semasa Perdana Menteri kita berucap, rakyat memberi sokongan penuh kepada ‘abah’ kita.

MasyaAllah, Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Merasakan Allah Tetap Merahmati Semua

Dengan wabak yang sedang melanda negara kita, saya tetap dapat rasakan Allah merahmati kita semua.
Kita dapat menguruskan wabak ini dengan baik hingga diiktiraf dunia. Majoriti rakyat kita mendengar kata walaupun ada sesetengahnya degil dan menjengkelkan.

IKLAN

Barisan Hadapan kita sentiasa bersedia setiap masa untuk rakyat. Rakyat juga tidak jemu berganding bahu membantu mereka yang lebih susah.

Para pemimpin kita juga bukan biasa-biasa, orang yang alim, berilmu agama, seorang mufti, seorang ustaz.

Saya benar-benar terasa Allah melindungi dan merahmati bumi Malaysia.

IKLAN

Kehidupan di negara kita masih lebih baik jika ingin dibandingkan dengan negara lain.

Walaupun kita selalu bergaduh antara satu sama lain, tapi bila ada manusia dari negara luar cuba memburukkan negara kita, kita anak Malaysia mampu bersatu untuk ‘menyerang’ mereka.

Rakyat Malaysia, bersyukurlah. Bersyukur kerana walau dalam keadaan susah sekarang ni, kita masih mampu tersenyum. Masih boleh duduk dengan keluarga dan bermain dengan anak-anak. Malah, masih dapat makan, masih dapat minum. Masih ada pemimpin dan barisan hadapan yang menjaga kita semua.

Redha dan bersyukurlah. Wabak ini akan segera berakhir. Kita mesti menang!

Sumber/Foto : Yuhanis Azam


Baca sini : Covid-19 tak kenal dari kayangan atau bumi, kaya raya pun tak terkecuali