Kadang-kadang dalam hidup kita tidak lari daripada berasa cemburu dengan kehidupan orang lain. Mak, ayah cemburu apabila  kawan-kawan memiliki kerjaya, rumah besar dan berkereta mewah.

Dalam hati mulalah merintih yang kehidupan mak,ayah tidak senang seperti mereka dan timbullah iri hati. Sebenarnya cemburu melihat kehidupan orang lain tidak ada masalah.

Namun jika sampai pada satu tahap mak,ayah membandingkan hidup sendiri dengan orang lain. Itu maknanya mak, ayah tidak bersyukur dengan apa yang Allah kurniakan. Sedangkan sebelum lahir lagi segalanya telah tertulis.

Ikuti perkongsian Firdaus Shakirin ini :

Untuk merasa cemburu dengan kehidupan orang lain itu normal, tapi untuk membandingkan kehidupan sendiri dengan kehidupan orang lain itu tidak normal…

Kita manusia, deep inside mesti akan tercuit dan terasa sedikit bila mana kita tengok kehidupan orang lain lebih baik daripada kita… Ini adalah pada pandangan kitalah…

IKLAN

Kita tengok wanita yang bekerja, seronok, ada duit sendiri, boleh membeli sesuka hati… Kita yang jadi suri rumah ini hanya mengharapkan duit suami untuk membeli apa-apa yang diingini…

Kita tengok mereka yang bekerja goverment, nanti tua ada duit pencen, tak perlu sudah bekerja di usia senja tapi kita yang bekerja di sektor swasta ini, sudah tentu perlu bekerja sampai mati…

Kita tengok wanita yang bersuamikan orang yang berkemampuan, ada kereta hebat, tinggal di rumah yang besar… Mesti bahagia kehidupannya. Kita ini hanya mampu tinggal di rumah flat lima tingkat yang lif pun tidak ada, kena naik tangga hari-hari…

IKLAN

Beruntungnya mereka, bertuahnya mereka, bernasib baiknya mereka…

Adakah Kita Bernasib Malang

Jadi, adakah kita ini tidak beruntung? Malang dan tidak bernasib baik?

Ketahuilah sahabat-sahabat sekalian bahawa kehidupan kita di dunia ini sudah ditulis Allah dalam catatan-Nya sebelum kita lahir lagi… Dengan siapa kita akan berkahwin, di mana kita akan tinggal, berapa bilangan anak yang kita akan dapat, apa rezeki kita, bila kita akan mati dan sebagainya…

IKLAN

Kita selalu saja beranggapan dan mengandaikan bahawa hidup kita mesti akan menjadi lebih baik sekiranya kita di tempat mereka walhal yang meletakkan kita di tempat sekarang adalah hasil daripada perancangan Allah SWT. Bukankah sebaik-baik perancangan itu adalah daripada Allah SWT? Sudah tentu ada hikmah-Nya disebalik semua ini…

Apa yang kita suka, mungkin bukan yang terbaik untuk kita dan apa yang kita benci, mungkin itulah yang sebenar-benarnya terbaik untuk kita…

Tengok sekeliling dan bersyukurlah walaupun sedikit dengan kehidupan yang kita sudah pun ada…

Alhamdulillah…

Sumber: Firdaus Shakirin

MW: Bersyukurlah dengan setiap nikmat yang Allah kurniakan dan hargailah orang di sekeliling kita.