tambah zuriat

Tak salah niat nak tambah zuriat tetapi sebaiknya janganlah sampai anda pentingkan diri sendiri sampai bebankan mak ayah di kampung.

Bukan hanya suruh mak ayah jaga anak, ada yang lagi sedih balik kampung semata-mata nak pinjam duit. Allahu… kasihanilah mak ayah yang dah tua nak teruskan hidup. Mungkin dia berduit tetapi belajarlah berdikari tanpa membebankan orang tua kita.

Nah, untuk betulkan sikap yang dah lama membiak dalam diri kita itu, jemput baca perkongsian Puan Intan Dzulkefli ini.

Tanda Anda Belum Layak Tambah Zuriat

Antara tanda sesetengah suami isteri itu belum mampu (baca : belum layak) untuk menambah zuriat dalam masa terdekat;

1) Anak yang sedia ada pun BUKAN kita yang menafkahi keperluan mereka.

(+) Ada banyak terjadi, duduk menumpang di rumah ibubapa, lebih menghibakan bukan sahaja tidak menghulur duit kepada ibubapa, bahkan urusan perbelanjaan anak-anak A-Z dibebankan pula ke bahu atuk dan nenek.

(+) Ada pula selepas bersalin terus menyerahkan urusan anak-anak kepada ibubapa (atuk nenek). Bukan sahaja tidak diberikan upah menjadi babysitter, bahkan merekalah yang bersusah payah mengeluarkan bajet membeli susu, pampers, duit mainan, pendidikan si cucu.

(+) Jika tidak duduk bersama pun, tapi setiap kali balik kampung, asyik meminjam (tak pernah ganti) duit ibubapa, untuk beri makan minum anak-anak.

(+) Ataupun diserahkan urusan nafkah, makan, minum, pendidikan semuanya di bahu isteri 24/7. Gaji dan keringat si isterilah yang menanggung segala-galanya. Sedangkan tanggungjawab menafkahi anak-anak adalah sepenuhnya tanggungjawab suami/bapa.

2) Anak yang sedia ada, mempunyai ibubapa lain yang sentiasa di sisi mereka, iaitu GAJET. Tak kisahlah atas alasan apapun, namun jika anak-anak bawah 5 tahun lebih 5 jam kita biarkan memegang telefon pintar tanpa pantauan, maka, pintarkah kita sebagai ibubapa? Hingga kadang menjebakkan anak-anak ini kepada pornografi dan ketagih online games walau umur baru 4-5 tahun!

3) Kita sebagai ibubapa lebih banyak lihat muka buku (facebook) dari lihat muka anak-anak yang sedia ada. Banyak lihat skrin gajet dari melayani keletah anak-anak.

Anak ajak bermain dijerkah. Anak ajak bergurau dimarah-marah. Ibubapa leka dengan telefon/games semata. Astaghfirullah.

4) Ya, kita melahirkan anak-anak. Ya, anak-anak dibin/dibintikan nama kita di hujung nama mereka yang indah. Namun sayangnya, bukan kita orangnya yang pertama mengajarkan mereka tentang solat, mengaji al-Quran.

Mungkin atas alasan kita suami isteri sendiri pun tak pernah solat berjemaah bersama, mahupun bertadarus al-Quran bersama. Astaghfirullah. Kemudian kita serahkan sepenuhnya urusan mengenalkan anak kepada Allah, al-Quran dan Nabi kepada ustaz, ustazah. Allahu.

5) Dengan anak-anak yang sedia ada pun kita selalu menengking, marah, hilang sabar. Kadang ada hingga tahap memukul dan mendera mereka. Astaghfirullah.

Hal ini boleh terjadi atas pelbagai faktor;
(+) hubungan suami isteri yang bermasalah
(+) lemahnya ilmu parenting, komunikasi suami isteri serta pengurusan emosi
(+) masalah kesihatan mental seperti meroyan/depresi/dan lain-lain.

Hal ini cukuplah menandakan bahawa kita secara emosi belum cukup layak untuk menambah komitmen baru.

Apabila kita berniat untuk menambah zuriat, itu bukan sahaja bermakna kita menjemput nikmat dan rahmat bahkan juga amanah yang amat berat. Kita kena sedar, segalanya akan dipertanggungjawabkan kelak di akhirat.

Bayi dan anak kecil memang comel, tetapi ia datang dengan pakej amanah dan tanggungjawab yang menuntut kesediaan mental, fizikal dan emosi kedua belah pihak.

Sebagai mana tinta Imam Hassan al-Banna, bebanan rumahtangga ini harus dipikul berdua. Motif bekeluarga adalah menuju syurga.

Wahai lelaki, ingat peringatan Tuhan kepada para suami/bapa dalam surah at-Tahrim, “Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya ; manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya);..”

Hal pendidikan anak-anak adalah urusan bersama suami isteri. Ya, ibu adalah madrasah anak-anak, tetapi bapa adalah MUDIR madrasah itu.

Parenthood is a lifetime commitment.

Perjanjian menanggung amanah seumur hidup walau setelah anak-anak bernikah sekalipun masih memerlukan doa, pandangan dan nasihat kita, sebagai ibubapa.

Ibu-ibu, ayah-ayah… sentiasa doakan anak-anak kita agar menjadi zuriat yang soleh dan solehah.

Sentiasa juga minta semoga Allah pimpin kita dalam mendidik amanah ini. Serta lazimi solat taubat atas khilafnya kita dalam mendidik anak-anak pinjaman Tuhan.

Astaghfirullah. Allahumma islih dzuriyyati…

Jangan Lupa Komen

komen