Kehilangan anak secara mengejut malah dengan cara begitu bukanlah sesuatu yang mudah untuk diterima.

“Berharap mereka datang, mohon maaf.” Nyawa anak segalanya, hanya mahu pembelaan bukan pampasan. Itulah luahan ibu yang sedang menantikan keadilan atas kematian anaknya lapan tahun lalu.

Kehilangan anak secara mengejut malah dengan cara begitu bukanlah sesuatu yang mudah untuk diterima. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul.

Hanya Mahu Pembelaan Bukan Pampasan

Saya tidak pernah mengimpikan habuan atau pampasan wang ringgit, cuma hanya mahukan pembelaan terhadap anak saya yang mati dibunuh.”

Demikian luahan Ruhani Hussin, 67, ibu kepada Wan Ahmad Faris Wan Yaakob, 16, pelajar tahfiz yang ditemukan mati tergantung akibat dibunuh pada 2014.

Ruhani berkata, sebagai ibu, setiap hari dia tidak pernah gagal mendoakan supaya pembunuh anaknya dibawa ke muka pengadilan dan mendapat hukuman setimpal.

Baca Di Sini : Syahid Seorang Ibu, Tahun Lalu Hilang Anak…Tahun Ini Dia Pula Meninggal Dunia

Nyawa Anak Segalanya

“Melihat keluarga Allahyarham Muhammad Adib Mohd Kassim yang menerima pampasan RM1.5 juta dan kes arwah juga tidak selesai sebagaimana anak saya, namun saya tidak mengimpikan pampasan jutaan ringgit itu.

“Nyawa anak saya adalah segala-galanya. Saya mahukan pembelaan dan perkara paling saya mahu tahu kenapa anak saya dibunuh.

“Sekalipun mereka yang terbabit dengan kematian anak saya tidak dibawa ke muka pengadilan, saya sangat berharap mereka datang bertemu saya dan memohon maaf, itu pun sudah mencukupi untuk penantian saya selama lapan tahun,” katanya ketika dihubungi, hari ini.

IKLAN

Berharap Mereka Datang

Pesara jururawat itu berkata, sebagai seorang ibu, dia sudah tentu mahu yang terbaik untuk anaknya termasuk pembelaan sebaik disahkan anak sulungnya mati dibunuh.

“Biarpun lapan tahun sudah berlalu, namun apa yang berlaku masih segar dalam ingatan saya. Saya yakin mana-mana ibu bapa pun akan merasai apa yang saya rasanya sekiranya anak yang tidak berdosa diperlakukan sedemikian.

“Justeru, saya merayu kes anak saya disiasat seadil-adilnya demi maruah kami sekeluarga,” katanya.

Dalam kejadian 14 Disember 2014, mayat Wan Ahmad Faris, pelajar Tingkatan Empat Sekolah Maahad Tahfiz Sains Nurul Aman, Kok Lanas ditemukan tergantung dalam keadaan separuh bogel.

Di Sini : Hanya Kerana RM4, Seorang Kanak-Kanak DiBelasah Hingga Hilang Nyawa

IKLAN

Mohon Maaf

Mayatnya ditemui oleh penyelia asrama selepas menghidu bau busuk dari dalam tandas asrama itu.

Hasil bedah siasat ke atas mayat yang dijalankan pakar forensik mengklasifikasikan kejadian sebagai kematian mengejut dan tiada kaitan dengan unsur jenayah.

Bagaimanapun, Mahkamah Koroner pada Jun 2016 memutuskan kematian Wan Ahmad Faris adalah dibunuh oleh individu yang identitinya belum dikenal pasti.

Artikel Menarik: Peritnya Kehilangan Ayah Sejak Dari Kecil, Anita Baharom Tak Sangka Anak-Anak Lalui Pengalaman Sama

IKLAN

Mingguan Wanita : Semoga kematian anak ini mendapat pembelaan sewajarnya. Lambat atau cepat biarlah segalanya terungkai.

Sumber : myMetro

ZAMAN DAHULU BOLEH LAH NAK PERMAINKAN WANITA. SEKARANG ‘BIG NO’ Wanita hari ini PANTANG DICABAR!

Pernah diperlekehkan? Dipijak kepala? Buli atau takut berdepan masalah hidup? Dengar apa nasihat pakar.  Jom sertai webinar sehari, AURA: Wanita Pantang Dicabar ini.   

Klik link ini untuk daftar penyertaan: https://toko.ideaktiv.com/product/webinar-aura-wanita-pantang-dicabar/ atau whatsapp : http://www.wasap.my/60196328758/DaftarAura  

Follow kami di :

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita