fouziah gous

Kemesraan Datin Hajah Nor Fouziah Mohd Gous dan suaminya Dato’ Haji Md Zhafran Md Yusof memang tidak dapat dipertikaikan lagi. Sejak mendirikan rumah tangga lebih kurang lima tahun lalu, pasangan dikenali ramai telah dikurniakan dua orang cahaya mata comel yang diberi nama Muhammad Zeeshan dan Zaheen Yusuf bin Md Zhafran.

Melihatkan kebahagiaan pasangan ini, sudah pasti ada yang mencemburui mereka. Kebahagiaan dalam sesebuah rumah tangga itu semuanya bergantung pada setiap pasangan suami isteri. Bagi Fouziah, dia mempunyai cara tersendiri untuk menyemai kebahagiaan dalam rumah tangga. Mungkin apa yang dilakukan ini boleh diikuti oleh pasangan lain.

“Bagi saya yang paling penting adalah komunikasi. Kita kena selalu berkomunikasi dan percaya satu sama lain. Kalau kita percaya, Insya-Allah semuanya akan tenang dan bahagia. Sentiasalah berkomunikasi.

“Saya bagi contoh di sini. Apa yang saya buat, sebelum tidur biasanya saya akan bertanya pada suami apakah yang akan dibuatnya pada keesokan hari. Suami akan memberitahu apa yang akan dibuatnya esok. Jadi saya akan ikut waktu yang diberitahu oleh suami. Kalau urusan yang dibuatnya itu memerlukan masa yang lama, sambil menunggu dia habis kerja, barulah saya akan buat apa yang patut di pejabat. Jadi apabila dia balik ke rumah, saya telah ada di rumah menunggunya,” ujar Fouziah membuka bicara.

Ternyata berkomunikasi itu amat penting dalam perhubungan suami-isteri. Fouziah juga menjelaskan seorang isteri itu perlu juga memberitahu apa yang akan dibuatnya pada keesokan hari pada suami masing-masing.

“Selain itu kita juga sentiasa perlu ada ‘give and take’. Bersyukurlah dengan apa sahaja yang kita ada. Insya-Allah setiap benda walaupun kecil, rasa bahagia dan tenang itu akan datang secara semula jadi,” kongsi Fouziah tentang kebahagiaan rumah tangganya.

Perlu Melalui Saat Mencabar Sebelum Gelaran Hajah Diperoleh

Pada musim haji tahun ini, Fouziah dan suaminya telah mendapat panggilan Allah untuk menunaikan rukun Islam yang kelima. Sebaik selesai mengerjakan haji, perubahan paling besar dalam hidup mereka adalah gelaran haji dan hajah yang disandang.

Gelaran haji dan hajah adalah panggilan yang amat ditunggu-tunggu oleh semua umat Islam di seluruh dunia. Adakah status hajah itu telah mengubah penampilan dan perwatakan diri Fouziah?

Jelas Fouziah, status hajah yang diperoleh itu bukan sesuatu yang mudah. Dia perlu melalui satu saat yang mencabar dalam hidupnya sebelum berjaya memperolehnya.

“Seperti mana yang umum tahu, saya tinggalkan anak saya yang dimasukkan ke dalam ICU dan sebagainya demi mengejar status hajah sebagai hamba Allah.

“Hanya Allah sahaja yang mampu memberikan status itu dan kita pula perlu menunaikan apa kehendak Allah. Jadi bila saya bawa status itu saya rasa bangga. sebab Allah memberi peluang kepada saya.

“Walaupun saya ini serba kekurangan tetapi sekurang-kurangnya saya dapat tip. Maksudnya Allah terima perjalanan saya. Seburuk-buruk kita, hanya Allah yang mampu menghakimi kita. Allah sahaja yang mampu hukum saya dan sebagainya.

“Jadi bila Allah melepaskan saya walaupun dengan dugaan untuk bergelar hajah itu, saya rasa sangat bersyukur, amat berterima kasih. Antara ramai manusia di dunia ini, akhirnya saya antara manusia yang dapat menunaikan haji. Saya juga rasa lebih bersemangat bila sudah bergelar hajah,” ulasnya lagi.
Bergelar hajah juga membuatkan semangatnya untuk bekerja lebih tinggi.

“Bergelar hajah ini semangatnya rasa lain macam sikit. Semangat hendak bekerja pun lain. Semangat untuk setiap benda yang saya lakukan itu adalah kerana Allah dan saya rasa apabila sudah hajah ini saya kena ubah banyak perkara,” katanya.

Berubah Luar Dan Dalam

Perubahan selepas balik mengerjakan haji sudah pasti akan berlaku pada sesiapa sahaja. Fouziah mengakui dirinya tidak terkecuali. Perubahan utama yang dilakukannya adalah dengan mengenakan hijab.

Perubahan penampilan yang jelas kelihatan itu semua orang nampak. Namun bagi Fouziah perubahan dilakukan pada dirinya bukan sahaja dari segi luaran tetapi juga dalaman.

“Ketenangan yang Allah berikan itu sangat berbeza. Pengalaman menunaikan haji banyak mengajar saya. Saya dapat merasakan diri kita ini sekecil-kecilnya manusia sehinggakan saya rasa diri kita ini sudah sampai ke tanah. Saya rasa serendah-rendahnya diri ini dan dapat belajar semasa menunaikan haji.

“Saya dapat rasakan betapa hinanya kita ini manusia yang tidak layak sebab semuanya kuasa Allah. Kita ada duit atau apa sekalipun,semuanya itu sudah tidak bermakna. Bila saya tersangkut di Filipina, hati saya tidak tenang sebab tidak sampai lagi ke rumah Allah,” ujarnya.

Tambahnya lagi, untuk mendekatkan diri dengan Allah itu tidak semudah yang disangka. Hanya di tanah suci sahaja dia mampu merasakannya.

“Maknanya kuasa Allah itu atau apa yang kita hendak capai dan mendekatkan diri dengan Allah itu, tidak mudah. Kita dapat meletakkan diri kita serendah-rendah untuk Allah terima kita, benda itu sebenarnya mengajar kita apabila kita balik, kita rasa bersyukur, rasa rendah diri.

“Maksud saya, bila kita balik, semua yang kita lalui, contohnya stres atau kerja itu tidak ada apa-apa pun. Dugaan dan apa sahaja yang Allah telah latih kita semasa menunaikan haji itu telah menjadikan kita seorang yang lebih tenang dan lebih bersyukur, sentiasa ingat pada Allah.

“Mulut dan hati kita sentiasa rasa berzikir bila ada waktu yang terluang walaupun kita duduk di khalayak ramai. Macam itulah yang saya rasa. Begitu juga selepas balik menunaikan haji, hati hati kita macam mencari peluang sahaja. Itulah perubahan yang dapat saya rasa,” cerita Fouziah lagi.

Setiap suami mengharapkan yang terbaik buat isteri mereka. Begitu juga dengan Zhafran apabila isterinya mengambil keputusan untuk bertudung.

“Semua suami mesti suka bila isteri bertudung. Bertudung ini bukan tuntutan suami tetapi tuntutan agama. Tetapi dia pernah berkongsi dengan saya yang dia berhasrat untuk memakai tudung. Saya tidak paksa biarlah itu datang daripada dirinya sendiri.

“Saya sebagai suami pula permulaannya harus memberitahu dan selepas itu disusuli dengan doa. Kita tidak boleh hendak paksa dia. Saya berdoa agar keputusan ini berterusan. Harap isteri istiqamah dengan keputusannya,” ujar Zhafran berkenaan hijrah isteri tersayang.

Kongsi Isi Hati

Pada akhir tahun ini sudah pasti destinasi percutian dalam dan luar negara menjadi tumpuan ramai. Bercerita berkenaan cuti, Fouziah dan suaminya satu kepala.

“Bercuti bersama suami selepas berkahwin ada. Saya dan suami satu kepala. Selalunya kami tengok satu tempat dan akan merancang hendak pergi ke mana. Kalau ke tempat shopping memang seronok sebab dia juga suka shopping. Jadi sama-sama berbincang dan membeli. Itu yang paling best. Biasalah pada usia muda ini, hendak berbelanja pun sama-sama berkira. Bila usia sama-sama muda, orang kata ada banyak perasaan untuk lebih memahami satu sama lain. Susah senang kita bersama-sama.

“Tidak ada istilah goyang kaki. Bila berjalan kena sama-sama dan kena tahu berapa bajet. Walaupun suami saya jenis yang tidak kedekut dengan saya, tetapi saya tidak pernah mengambil kesempatan. Kami sama-sama merancang percutian itu.

“Selalunya semasa bercuti, aktiviti yang biasa kami lakukan adalah lepak dan minum kopi. Shopping pula hanya di tempat tertentu sahaja. Kebanyakan masa kami suka duduk, relaks, berbincang dengan tenang tanpa siapa-siapa mengganggu. Ini dapat mengeratkan lagi kemesaraan sebagai suami dan isteri. Bila berada di luar negara, kita akan lupa soal kerja sekejap. Pada masa itulah kita boleh berkongsi isi hati dengan pasangan. Selalunya begitulah apa yang kami buat ketika bercuti bersama,” jelas Fouziah.

Selain bercuti, aktiviti-aktiviti lain yang biasa dilakukan oleh pasangan sama cantik sama padan ini adalah melakukan senaman.

“Saya dan suami akan pergi ke gim untuk melakukan muay thai. Kami pergi berdua sahaja tanpa membawa anak bersama. Kalau pada hari minggu kami akan hantar anak dengan pembantu rumah ke taman permainan kanak-kanak sementara kami keluar minum kopi, lepak dan bercerita apa sahaja dalam fikiran kami terutamanya pasal kerja. Itu adalah aktiviti normal bagi kami berdua,” kongsi Fouziah lagi cara mereka menghabiskan masa berkualiti bersama sebagai pasangan.

Menurut Zhafran pula, bersama-sama menunaikan haji itu boleh dikatakan umpama percutian khas buat mereka berdua.

“Itu adalah salah satunya kami berdua ke luar negara tanpa anak-anak. Selama ini bila ke luar negara, mesti bawa anak-anak ataupun bersama keluarga. Melainkan saya ke luar negara atas urusan kerja.

“Masa kualiti bersama pasangan amat perlu kerana bila berdua, cara bercuti itu lebih fokus terhadap suami isteri dan perbincangan sesama kita. Kalau dengan anak-anak, fokus lebih pada mereka. Bila berdua saja, keintiman sesama kita akan berbeza,” luahnya.

Sentiasa Buat Surprise

Kebahagiaan dalam rumah tangga itu bukannya datang dengan mudah. Setiap pasangan suami isteri ada cara dan kaedah masing-masing. Bagi Fouziah, ibu kepada dua orang cahaya mata ini ada caranya tersendiri.

“Dalam memikat hati pasangan, sentiasalah buat surprise.Kejutan ini tidak bermakna kita kena buat majlis atau memerlukan belanja yang sangat besar. Tidak sama sekali. Contohnya, kadang-kadang pada waktu pagi, selepas kita sediakan sarapan, kita boleh tulis nota seperti I Love You Sayang atau Good Day. Kadang-kadang saya buat begitu.

“Ataupun kita boleh buat benda-benda kecil seperti hias makanan yang cantik atau bila dia balik ada nota atau apa sahaja yang suami kita suka. Kalau suami suka wangi-wangi, kita wangi-wangikan diri kita. Saya mungkin tidak buat setiap hari. Tetapi sekali-sekala kena ada kejutan sebegitu.

“Saya memang tidak sabar menunggu hari lahir atau hari ulang tahun perkahwinan sebab masa itu saya akan all out. Seboleh-bolehnya kalau hari lahir, saya akan merancang sesuatu untuk suami. Atau memberikan hadiah luar biasa ikut kemampuan masing-masing. Yang pasti, hadiah itu akan memberi impak yang besar kepadanya.

“Kalau boleh, cuba jadikan hari istimewa pasangan itu kenangan manis untuk dirinya. Jangan buat tak tahu saja. Tapi nak ambil hati pasangan bukan kena tunggu hari istimewa saja. Hari-hari biasa pun boleh, layan dia dengan baik dan tanya apa dia hendak. Sebenarnya benda-benda kecil itu mampu mengeratkan hubungan antara suam isteri.

“Kita kena ada juga masa bersama anak-anak. Hari minggu saya akan pastikan kami berempat akan luangkan masa bersama-sama. Itu juga cara saya memikat hati suami sebab suami saya ini tidak suka meminta-minta. Tetapi pada masa yang sama kita kena tahu mungkin mereka tidak minta tetapi kita kena buat sesuatu untuk gembirakan mereka,” luah Fouziah lagi.

“Kalau hendak buat surprise pada isteri bukan masa tertentu sahaja. Kita boleh buat benda itu pada bila-bila masa sahaja. Tidak perlu tunggu hari istimewa. Dalam menguruskan rumah tangga kita tidak perlu minta isteri sahaja yang buat. Suami juga perlu tolong. Kita perlu buat bersama-sama,” tambah Zhafran.

Hormat

Dalam memastikan sikap romantis sentiasa ada dalam perhubungan yang dipupuk, apa yang dilakukan oleh Fouziah adalah sentiasa mengucapkan kata-kata manis dan menghormati suami.

“Jika boleh, berikan sesuatu hadiah yang menarik. Hadiah tidak semestinya mewah. Contohnya hidangkan makan malam untuk suami, siap dengan lilin. Tidak salah buat romantik sebegitu.

“Kalau malas masak di rumah, bawa suami ke luar. Jangan asyik suami sahaja bawa kita keluar kan? Kadang-kadang saya yang rancang dan ajak suami keluar makan malam bersama-sama. Ketika itu saya juga akan bersiap dan pakai baju cantik.

“Itu cara saya. Bagi saya kita sentiasa kena romantik dengan suami kita. Walau pun bukan setiap hari, tapi sekali sekala apa salahnya. Saya tahu saya pun selalu sibuk bekerja. Suami pun sama. Tetapi macam mana pun sibuk, kita perlukan masa bersama suami tanpa anak-anak kerana itulah waktu kualiti bersama suami,” kata Fouziah.

Ujar Zaffran pula, cara membahagiakan isteri itu segala-galanya perlu rujuk semula bagaimana Rasulullah s.a.w membahagiakan isteri baginda.

“Kita amalkan apa yang Rasullullah s.a.w buat, Insya-Allah kita akan bahagia. Rasullullah s.a.w banyak mengajar kita dari segi menjaga hal rumah tangga. Rasullullah s.a.w juga telah menunjukkan yang terbaik dari segi kasih sayang, tanggungjawab dan dari segi mentadbir dan menjaga anak-anak dan segala-galanya,” katanya.

******

Banyak lagi sebenarnya cerita menarik yang dikongsikan oleh Datin Hajah Nor Fouziah Mohd Gous dan suaminya Dato’ Haji Md Zhafran Md Yusof . Baca sambungannya dalam Majalah Mingguan Wanita terbaru isu November, Volume 1 ini.

Jadi jangan lupa dapatkan dipasaran!

cover november 2018

Penulis: Julie Roshana Akma bt Shafee
Foto: Jazlan Nangar
Penata konsep: Norazlina Alias
Pereka : Musnida
Solekan: Chomel
Stylist Tudung: Nik Farideh
Busana Datin Fouziah : Syomir Izwa Gupta, 282 Lorong Maarof, Bangsar, Kuala Lumpur.
Busana Dato’ Haji Md Zhafran : Kemeja Maroon daripada Pull and Bear, Pavilion, KL / Kemeja biru daripada koleksi peribadi
Tudung: Al-Humaira Contemporary, 8A, Jalan Plumbum P7/P, Seksyen 7, Shah Alam, Selangor.

Jangan Lupa Komen