Bila dengar ada anak menangis atau menjerit-jerit di pusat membeli belah, kita cepat mudah kasihan. Mungkin sebab apa yang dia nak tak dapat dan mak ayah pula buat tak tahu saja.

Bagi yang tak nak anak menangis dan mudah kasihan akan terus bagi apa yang anak nak. Bimbang bila anak ‘melalak’ mahunya satu mall dengar kan. Ini belum lagi dengar suara-suara sinis orang.

Anak tantrum ni, bukan hanya di pusat membeli belah sebab tak dapat apa yang dia inginkan tapi boleh jadi di merata-rata tempat. Salah satu anak bersikap begini, sebenarnya dia nak tarik perhatian mak ayah.

Ada tip dan pesanan daripada Dr Kamarul Ariffin Nor Sadan terutamanya bila anak tunjuk tantrumnya. Mak ayah uruslah dengan sebainya.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Pesan Doktor, Jangan Pakai Tuala Basah Atas Kepala Anak Demam, Elak Risiko SAWAN

Ayah Marah Bukan Untuk Anak ‘Takut’ Tapi TANDA HORMAT, Elak Anak ‘Pijak Kepala’

Info Lebih Menarik DI SINI

Jangan Mudah Kasihan Anak Tantrum

“Bangun! Kalau tak, Mama tinggalkan Adik dekat sini!”

Ramai mak ayah tak tahu cara tangani perilaku anak-anak. Mereka tak tahu apa perlu dilakukan, terutamanya bila anak tunjuk tantrum ketika di tempat awam, atau di majlis keramaian.

Tantrum adalah cara anak-anak mengambil perhatian kita, dan memberitahu bahawa mereka mahukan sesuatu. Oleh kerana mereka tak tahu cara yang sesuai, sebilangan anak-anak menggunakan cara ganas, atau sering disebut sebagai menunjuk perasaan.

Ada yang menangis berguling-guling di lantai, menjerit-jerit hingga tegang urat leher, menghentak barangan, malah ada yang memukul mak ayah serta diri sendiri.

Jika anak kalian berkelakuan begini, maka:

1. TAK USAH MARAH:

Dalam keadaan begini, anak tidak akan dengar apa yang anda marahi dan nasihat padanya kerana emosi dan pemikirannya pada masa itu adalah tidak rasional.

Anda harus kekal tenang. Jika anda turut naik marah, maka anak-anak ini mendapat signal bahawa emosi marah ini adalah cara yang betul untuk meminta.

IKLAN

Yalah, mak ayah mahu anak hentikan tantrum dan cara yang digunakan untuk sampaikan mesej itu adalah melalui marah.Jika kita perasan, ia tak beza daripada kelakuan anak kita tu. Dia nak sesuatu, dan dia gunakan emosi marah anda berontak. Sama, kan?

Jadi tak usah marah, apatah lagi memaki atau gunakan kekerasan fizikal. Silap hari bukan anak kita ikut gunakan kekerasan fizikal ketika tantrum kelak.

2. TAK USAH TURUTI:

Adakalanya mak ayah malas hendak melayan karena tantrum anak, maka mereka hanya turuti sahaja kemahuan dan permintaan anak. Hentikan amalan ini.

Amalan ini akan menyebabkan anak merasakan apa yang dilakukan itu adalah perkara lazim dan efektik untuk menyampaikan dan mendapatkan kemahuan.

Mereka tak akan sedar bahawasanya memberontak itu adalah salah, dan selesa melakukannya di mana-mana dan bila-bila masa sahaja.

Malah, amalan menuruti kemahuan anak ketika tantrum adalah sesuatu yang menggalakkan lagi anak ulang kelakuan itu.

Jadi tak usah menuruti kemahuannya ketika anak sedang tantrum jika tak mahu ia menjadi sebahagian daripada keperibadiannya.

3. ABAIKAN TANTRUM ANAK:

Perkara terbaik untuk mengatasi masalah komunikasi ini adalah tak mengendahkan perlakuan tantrum anak anda dengan syarat-syarat berikut:

IKLAN

Berada di kawasan selamat
Tiada objek yang berbahaya
Anak tidak mencederakan diri

Jangan beri perhatian: jangan pandang, jangan pujuk, jangan bercakap dengannya. Ini beri mesej pada anak bahawa kelakuannya tidak akan dilayan.

Jika anda di rumah, tinggalkan bilik/kawasan di mana anak sedang tantrum. Teruskan aktiviti anda sebelum itu. Namun, pastikan anak selamat.

Jika anda di tempat awam, cuba bawa anak ke tempat yang kurang orang seperti di lorong antara kedai atau ke dalam kereta. Biar mereka.

Biasanya, jika tak diberi perhatian, mereka akan berhenti setelah 10 minit kerana kepenatan mencuba dapatkan perhatian.

4. ABAIKAN KATA ORANG:

Orang persekitaran akan mengkritik serta mengecam perbuatan mak ayah mengabaikan perilaku anak. Namun, ketahuilah apa yang dibuat adalah perkara terbaik buat anak.

Jangan makan hati bila kawan-kawan kritik. Jangan makan hati jika emak dan mentua sindir. Jangan juga biarkan pasangan kita “kasihan” atau mudah kasihan pada anak.

Lagipun orang dulu pun ada gunakan cara begini. Bila anak tantrum mereka akan kata “Kau mengaruklah situ sorang-sorang” dan kemudian buat tak tahu.

Sebagai pihak ketiga(penonton) pula, tak usahlah kita berprasangka buruk pada ibubapa yang sedang mendidik anak-anak mereka.

IKLAN

Tak perlu masuk campur dengan menawarkan untuk beri apa yang budak itu mahu, atau sibuk memburukkan ibubapa berkenaan.

5. RASIONALISASI:

Ini langkah yang hanya boleh dilakukan setelah anak bertenang serta berhenti menunjukkan perasaan. Ketika ini emosinya dah stabil dan pemikirannya dah sedikit waras.

Pada waktu ini, barulah tunjukkan empati dan kasih sayang. Peluk anak dan tanya elok-elok apa dia mahu. Beri masa anak untuk beritahu apa kemahuannya.

Jika perkara yang dia minta itu tak boleh ditunaikan segera, berilah alasan yang rasional. Namun, jangan sesekali janji perkara yang tak mampu kita tunaikan.

Jika perkara yang diminta tu boleh ditunaikan segera, maka tunaikan dan perlu beritahu anak bahawa cara meminta begini adalah cara yang sihat (betul).

Terakhir sekali, nasihatkan dia bahawa perilaku tantrum adalah perilaku yang tak elok dan ia tak akan membuatkan kemahuannya ditunaikan.

Semoga bermanfaat! Semoga dipermudahkan urusan mak ayah dalam mendidik anak-anak!

Mingguan Wanita : Inilah cara nak didik anak. Jangan dilayan atau jangan dimanja. Kalau permintaan itu tidak melampau, tiada masalah pun buat mak ayah, demi anak-anak.

Sumber: Dr Kamarul Ariffin Nor Sadan

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :

https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita