Dilahirkan sebagai satu-satunya anak tunggal sementelahan percubaan demi percubaan ibu dan ayah untuk mendapatkan zuriat, akhirnya setelah 15 tahun menanti… akhirnya aku lahir. Sebaik kelahiranku, doktor memaklumkan peluang untuk ibu hamil lagi tipis kerana faktor usia dan masalah ketidaksuburan yang dialaminya. Menjadi satu-satunya anak dan paling didambakan, serba yang sempurna dan terbaik layak untuk ku.

Ibu dan ayah berkemampuan dari segi kewangan. Apa saja permintaan ku tidak pernah gagal mereka tunaikan. Kerana dididik mementingkan kesempurnaan, aku membesar menjadi lelaki yang tidak boleh menerima kelemahan, bangga diri, tak suka melihat orang yang lemah dan tak suka dengan orang yang meningkah tiap tutur kata ku. Tiap kali berlakunya percanggahan pendapat, apa jua cara kemenangan akhirnya perlu berpihak kepada ku. Pendek kata aku tak suka kalah.

Cinta palsu

Sebelum mengenali Naema, sudah berpuluh-puluh wanita ku tinggalkan sebegitu sahaja. Sikap ku yang cerewet,malas melayan wanita yang bersikap keanak-anakan. Kelebihan paras rupa yang dikurniakan Allah menjadikan aku lebih terdorong memilih wanita yang bersifat keras, ada sisi ego, matang dan dalam pada masa yang sama masih boleh dibentuk peribadinya. Dalam erti kata lain mudah menerima arahan.

Bersama Naema, pelbagai ujian tingkah laku sudah aku lakukan. Nampaknya hanya dia yang kekal tegar bertahan. Rimas dengan desakkan ibu, Naema ku bawa pulang untuk diperkenalkan kepada ibu dan ayah. Pertemuan pertama telah membuatkan ibu cukup menyenangi Naema. Sedikit fakta ringkas tentang Naema, dia anak bongsu satu-satunya anak perempuan daripada lima bersaudara.

Adik kesayangan abang-abangnya, seorang wanita berdikari yang mempunyai aura keibuan dan sifat-sifat seorang isteri. Naema tahu aku sejenis keras kepala dan tiap kali berselisih faham. Naema pandai memainkan peranannya. Dia tidak akan bertingkah pendapat dengan aku, sebaiknya memilih untuk akur dengan aku. Ketahanan dirinya melayan sikap ku membuatkan aku tidak teragak-agak meminangnya sebagai suri halalku.

Segalanya perlu mendapat persetujuanku

IKLAN

Bagai pinang dibelah dua…sama cantik sama padan kata kenalan di laman muka buku kami. Sebagai lelaki sudah tentu aku bangga dengan pujian sebegitu. Perlahan-lahan kami mula mengenali satu sama lain lebih mendalam. Seperti mana aku dibesarkan dahulu, sebegitu juga aku mahu Naema dilayan sebaiknya.

Hanya yang terbaik untuk isteriku. Serba urusan rumah tangga, bil, urusan membeli pakaian, perabot, makanan aku lebih cenderung menguruskan sendiri. Bukan tak mempercayai isteri, terbiasa dididik sebegitu menjadikan aku tak betah membiarkan Naema memilih bagi pihak ku. Naema pula nampaknya senang dan sudah mula bertanyakan pendapatku sebelum membuat pembelian apabila dia membeli belah sendirian.

Menjelang tahun kedua perkahwinan kami, Naema sudah mula menyuarakan hal anak. Dalam diam rupanya Naema makan hati memandangkan sehingga ke tahun kedua perkahwinan kami belum lagi ada tanda-tanda dia hamil. Cakap-cakap orang membuatkan dia berkecil hati dan ada yang mula mempersoalkan kesuburannya.

Ego yang membunuh

IKLAN

Bermulalah fasa pujuk memujuk yang Naema lakukan terhadap aku, di mana dia mengharapkan aku sudi menemaninya untuk bertemu doktor pakar. Syaitan apa yang merasuk diriku, aku menjadi begitu marah dengan ayat doktor pakar, kesuburan dan anak. Berani Naema mengatakan aku yang bermasalah.

Sebenarnya Naema sudah pun melalui ujian kesuburan, tetapi tidak ada masalah dari dirinya. Doktor menyarankan aku, suaminya untuk melalui ujian kesuburan. Bagi aku perkara ini benar-benar menyinggung perasaan kelakian ku. Tak boleh ke kita mencuba kaedah normal tanpa perlu merujuk hal berkaitan suami isteri hingga ke pengetahuan orang luar?

Sejak itu aku jadi cepat baran, melenting dan mudah meledak melibatkan perselisihan perkara kecil. Aku jadi kerap marah dan kerana lewat mengangkat telefon Naema lazimnya akan ‘disajikan’ dengan kata-kata kesat yang terhambur dari mulutku. Naema yang dahulunya isteri yang akur lagi patuh, berubah menjadi pendiam.

IKLAN

Marah yang membarah

Naema diam aku marah, Naema tak angkat telefon aku marah, Naema menjawab aku marah. Aku jadi terlalu marah dengan Naema. Rumah yang sepatutnya menjadi zon terbaik untuk kita bersama tersayang menjadi tempat aku menghamburkan semua rasa marahku.

Aku perasan tiap kali aku muncul, Naema akan ketakutan. Pernah satu ketika Naema seperti orang hilang jiwa dan rasa… bak zombi. Jasadnya ada, tapi jiwanya kosong melayang. Aku tak suka dan tak boleh dengar bila dia memulakan ayat, ‘jom kita bincang’… kerana bagiku itu semua cara nak menyakitkan hati ku. Tanpa sedar aku sebenarnya yang menyakitkan Naema dan mendera mental serta emosinya.

Sampai ke titik kemuncaknya malam itu, aku bergaduh lagi dengan Naema. Hanya kerana mencari kunci keretaku yang entah di mana aku letakkan, aku terlepas kata, ‘kalau aku tak jumpa kunci kereta ni…sebaik aku melangkah keluar…jatuh talak!’.

Aku hempaskan pintu bilik sekuat hati. Dari luar aku boleh mendengar Naema mengucap kerana terkejut dengan kata-kata ku. Dia juga menangis semahunya sambil menutur kata maaf.Kerana amarah akhirnya, aku terlajak kata. Aku telah mencalarkan hati Naema dan meruntuhkan rumah tangga ini.

Kesempurnaan yang aku dambakan, menjadikan aku lelaki yang mengecewakan. Suami yang gagal dan melukakan wanita sebaik Naema. Maafkan aku Naema. Maafkan segala khilafku.