Pesanan buat lelaki yang bergelar suami,ingatlah bahawa isteri, wanita pertama yang bertakhta dihati itulah jodoh dan pilihan yang terbaik buat kita. Ingatlah perkahwinan yang dibina menempuhi susah senang yang diharungi bersama.Jadi jangan mudah lupa diri bila dah senang dengan mencari yang kedua.

Jemput baca pesanan daripada Firdaus Shakirin ini.

Selalunya yang pertama itulah yang terbaik

Yang pertama itulah yang mula-mula susah dengan kita ketika kita tiada apa-apa. Yang pertama itulah yang mula-mula kenal diri kita saat kita bukan siapa-siapa.Yang pertama itulah yang terima kita seadanya diri kita.

Selok belok diri kita, macam mana perangai kita, apa yang kita suka makan, macam mana kita tidur, hobi kita buat apa, tabiat kita, pantang larang kita, semua dah ada dalam kepala otak yang pertama.

Dia lah selalunya pilihan yang terbaik tak kira untuk apa urusan sekalipun…dialah yang mengajar kita apa erti kehidupan.

Tapi jika kita memilih untuk menduakannya, itu bermakna bukan dia tidak cukup baik, tapi mungkin kita “kurang” nampak kebaikan yang dilakukannya.

Namun adakalanya apa yang terjadi, bila dah ada yg kedua, kita mula buat perbandingan dengan yang pertama…yang kedua tak tahu selera kita, yang kedua suka marah-marah bila kita letak pakaian merata, yang kedua suka beremosi, yang kedua tak boleh susah dan tak boleh terima ketika tengah sesak, tengah takde duit.

Lain sangat sikap dan sifatnya dengan yang pertama. Yang kedua tak sesabar yang pertama, yang kedua tak sebaik yang pertama dan yang kedua tak faham kita sebagaimana yang pertama faham.

Dibandingkan antara dua dan rasa nak kembali kepada yang pertama balik.Nak yang pertama untuk hidup semula dengan kita.

Macam ni lah, perempuan susah nk move on, tapi bila dah move on, dia susah nak terima balik…kena hadam lumat-lumat ayat ni untuk kegunaan kita dimasa hadapan.

Jadi, jika berniat untuk ada “yang kedua”, maka ingatlah nasihat saya, yang pertama itulah selalunya yang paling terbaik untuk kita…she know u better becoz she has been through more than you’ll ever know…that’s what give her an edge.

Biarlah dia jadi yang pertama dan terakhir dalam hidup kita.

Nota kaki : Dalam mencari yang sempurna, kita akan kehilangan yang terbaik.

MW: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Setuju sangat dalam berusaha mencari yang sempurna dimata, kita terlupa akan kehilangan yang terbaik dihati.

Sumber:Firdaus Shakirin

Jangan Lupa Komen

komen