3 Cara Berdamai Paling Padu Buat Suami Isteri Yang Asyik Nampak Salah Pasangan

Isteri suruh buat itu ini, suami ikut. Minta apa saja suami bagi. Jika merajuk cepat suami pujuk. Sakit sikit pun suami prihatin, semua kerja rumah kongsi buat bersama, duit nafkah tak pernah terunggak, layanan batin isteri diutamakan. Tetapi, kenapa isteri masih tak puas hati?

Sama halnya dengan sesetengah suami, walaupun isteri pandai berhias, masih juga nakal mencari yang lebih ‘merecik’ kononnya.

Isteri di rumah taat, tak pernah tinggikan suara, ikut segala titah perintah.

Tak pernah mengungkit, diam dan reda bila dimarah.

Tak pernah menolak layanan batin tak kira dia letih atau sakit dikuatkan juga jiwa raganya.

Anak-anak dan rumah diurus jaga dengan baik semua demi kepuasan suami.

Tetapi masih juga isteri yang salah, yang tak pandai layan, yang menjadi punca musibah dan bala dalam keluarga. Maka di manakah kan dicari rasa yang bernama ‘kepuasan’?

Allah SWT mencipta manusia dalam keadaan sentiasa tak pernah berpuas hati, suka merungut dan tamak.

Sifat-sifat ini merupakan tabiat semula jadi insan yang penuh kelemahan.

Al-Quran menyatakan perkara ini satu persatu.

Dalam Surah Al-Ma’arij ayat: 20 Allah berfirman: “Apabila dia (manusia) ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah”.

Ada banyak lagi sifat negatif manusia yang dirungkaikan dalam al-Quran. Contohnya suami yang tak adil dan mahu menang sendiri. Apa saja yang dilakukannya sentiasa betul, isteri sentiasa salah.

IKLAN

Dia mahu dilayan lebih tapi tak mahu melayan dengan baik.

Dia mahu mengambil tetapi tak mahu memberi.

Dia mahu kepuasan tapi tak mahu memuaskan.

Bukankah Al-Quran berkata kepada kita: ”Celakalah orang-orang yang curang dalam sukatan. Iaitu apabila mereka mengambil sukatan dari orang lain mereka mengambilnya dengan cukup. Dan sebaliknya apabila mereka menimbang sukatan orang lain mereka kurangi.” (Surah al-Muthaffifin ayat: 1-3)

Oleh itu sentiasalah saling menilai dan menyoal, “apakah aku telah berbuat tidak adil kepada pasanganku? Jika aku menghendaki sesuatu apakah aku juga telah memberi apa yang pasanganku mahu?”

Jika kita tak berlaku adil, Allah panggil kita dengan panggilan celaka seperti herdikan Allah di dalam ayat tadi.

Panggilan yang amat memalukan sekaligus menakutkan! Wahai suami celaka, wahai isteri celaka, alangkah buruknya panggilan!

Sesungguhnya merubah tabiat negatif menjadi positif dengan akhlak yang mulia tidaklah mustahil. Kita semua boleh berubah, atur strategi baru untuk mencapai impian menjadi pasangan yang soleh solehah.

IKLAN

3 Langkah Untuk Mengubah Diri Demi Kepuasan Pasangan

1. Reda Allah SWT Mengatasi Kepuasan Pasangan

Kelemahan seorang lelaki menjadi ujian untuk isteri begitu pula sebaliknya. Ujian itu mendatangkan pahala sabar.

Jadi janganlah sedih jika suami menyakiti kerana saat itu Allah sedang memenuhi kantong pahala kita sehingga penuh.

Mula-mula tanamkan reda kemudian usaha merubah keadaan dengan layanan yang baik.

Tidak menambah masalah dengan masalah baru, sentiasa tambahkan ilmu agama dan amalkannya, jangan cari kesempurnaan suami jika kita tak mampu menjadi isteri yang sempurna!

Jika kita mencari kesempurnaan dalam perkahwinan kita akan letih dan sakit, mustahil kita temui! Kita lupa Allah jadikan suami isteri banyak kelemahan untuk saling menguatkan, bukan mematahkan antara satu sama lain.

2. Kepuasan Letaknya Di Hati Yang Sihat

Memuaskan hati pasangan jangan hanya sekadar menggembirakannya dan mengikut apa saja kemahuannya.

Tetapi berikhtiar untuk mengajak pasangan kita membersihkan hati setiap hari.

IKLAN

Hati dikaratkan oleh dosa kerana meninggalkan kewajipan agama dan maksiat yang disengaja. Ia menjadi berkudis oleh sebab khianat kepada Allah dan bernanah kerana menyimpan dendam, dengki, riya dan permusuhan kepada manusia.

Jika suami sentiasa tak puas hati, mengamuk bila berada dalam tekanan, cepat-cepatlah ubati hatinya dengan mengingati Allah.

Kikis karat hati dengan ilmu kerana ia adalah cahaya Allah yang menerangi hati manusia.

Segala dosa yang besar atau kecil itu bermula dari jauhnya manusia dari pintu ilmu. Kerana Syaitan tahu ilmu itu cahaya Allah, sesiapa yang tidak mendapatkan cahayanya sesatlah dia selama-lamanya.

3. Berdamai Dengan Takdir

Pahit manis dalam berumah tangga hendaklah diyakini bahawa itu kehendak Allah, qada dan Qadar-Nya.

Kita akan merasai kedamain jika kita berdamai dengan takdir, mengakui segala takdir Allah itu baik dan tidak pernah bersangka buruk kepada Allah SWT.

Rasulullah SAW bersabda: Allah berfirman: “Aku sesuai dengan persangkaan hambaKu.” (Hadis muttafaqun ‘alaih) Rasulullah bersabda lagi: “Janganlah salah seorang kamu mati melainkan dia bersangka baik kepada Allah.” (Hadis Muslim)

Sangka baik kepada Allah akan menyuburkan semangat baru, pasangan kita yang semalam belum tentu sama ‘mood’ dan perangainya esok hari.

Apa yang terjadi semalam kita reda tanpa kita berputus asa untuk memperbaiki keadaan hari ini.

Mari puaskan pasangan dengan ilmu, bukan nafsu melulu!

Tulisan : Dato Dr Haji Juanda Haji Jaya & Datin Shanti Achmad Ramly, Perunding Undang-undang Keluarga Islam. Kedua-duanya merupakan kolumnis ruangan Keluarga Sakinah, majalah Mingguan Wanita.