Menjadi suri rumah pengorbanannya sangat besar. Ada wanita yang sanggup memilih untuk menjadi suri rumah walaupun mempunyai pendidikan tinggi dan meninggalkan kerja bergaji lumayan, hanya demi keluarga tersayang.

Namun lumrah dalam rumahtangga, adakalanya pengorbanan begini tak dihargai oleh si suami. Lebih menyedihkan diceraikan suami ketika memasuki usia warga emas. Pembelaan dan pampasan sewajarnya patut diberikan buat nasib wanita sebegini.

Terbaru, Mahkamah di Argentina mengarahkan seorang lelaki berusia 70 tahun membayar sebanyak 8 juta peso (RM718,815) kepada bekas isterinya sebagai pampasan selama 27 tahun melakukan kerja-kerja rumah.

Hakim mahkamah tempatan di Argentina, Victoria Famá membuat ketetapan itu setelah mempertimbangkan bahawa wanita warga emas itu telah melakukan tugasnya dengan baik sepanjang perkahwinan mereka selama 30 tahun.Wanita tersebut, yang hanya dikenal sebagai M.L. menjaga keharmonian rumahtangga, sementara suaminya pergi bekerja.

Ada Ijazah Ekonomi

Walaupun memegang ijazah dalam bidang ekonomi, wanita itu mengetepikan kerjaya profesionalnya untuk membesarkan anak-anak dan memastikan rumah tangga berada dalam keadaan baik.

IKLAN

Ketika suami M.L. meninggalkannya, wanita itu sudah berusia 60 tahun, terlalu tua untuk dipertimbangkan di pasaran pekerjaan.

“Selepas 27 tahun berkahwin, tertuduh meninggalkan isterinya ketika dia berumur 60 tahun, peringkat usia di mana wanita memperoleh manfaat pencen, dikecualikan dari pasaran buruh,” kata Hakim Famá.

Masalah Kewangan

Pasangan Argentina ini tidak hidup bersama pada 2009 dan bercerai dua tahun kemudian.Sejak itu, wanita itu mengalami masalah kewangan kerana ketidakupayaannya mencari kerja dan mendapat manfaat persaraan yang sedikit, sementara suaminya dilaporkan ‘hidup dengan baik’.

IKLAN

“Keputusan ini adalah sangat baharu kerana ia menunjukkan bahawa apa yang kita lakukan di rumah adalah satu pekerjaan, tugas penjagaan adalah pekerjaan kerana ia melibatkan masa, usaha dan kemahiran,” kata Timbalan Pengarah eksekutif Pasukan Jantina dan Keadilan Amerika Latin Lucia Martelotte.

“Tetapi ini tidak dilihat dan wanita tidak mendapat gaji untuk itu.”

Hakim Famá menggambarkan jumlah pampasan itu sebagai ‘munasabah untuk mengimbangi situasi ekonomi yang berbeza pasangan ini’.Beliau menambah, ijazah ekonomi dan umur wanita itu ketika suaminya memutuskan untuk meninggalkannya juga dipertimbangkan.

IKLAN

Peguam di Argentina telah menyifatkan keputusan itu ‘sangat baharu dan jumlah yang diberikan kepada plaintif’ belum pernah terjadi sebelumnya.

Data OECD menunjukkan bahawa wanita melakukan lebih banyak pekerjaan yang tidak dibayar di rumah berbanding lelaki di semua 10 negara yang paling maju di dunia.

MW: Memang terbaik keputusan yang dibuat oleh mahkamah. Sewajarnya begitu, wanita yang ‘berkhidmat’ demi keluarga sewajarnya mendapat pembelaan dan pampasan sekiranya berlaku perceraian.

Sumber:oddity