Usah Bersedih Dan Bimbang, Serahkan Pada Allah Untuk Jaga Kita

Usah asyik bersusah hati dan terlalu memikirkan pelbagai perkara yang belum lagi berlaku dalam hidup. Selalu tak terlintas dalam fikiran, ‘Siapa akan jaga aku bila aku tua nanti? Sekarang tak temui jodoh lagi, macam mana nak ada anak, macamana nak ada cucu? Siapa akan jaga bila dah tua nanti, takkan ke rumah orang tua pula nanti?’

Sebelum terus bersusah hati, pernah tak terfikir, ada orang dah berkahwin tapi belum dapat-dapat juga anak. Tiap hari makan sindir dan perli suami, mentua dan kawan-kawan rapat. Rasanya lebih baik tak payah kahwin kalau memang tau tak dapat anak.

Usah Terlalu Banyak Fikir

Oleh situasi yang begini, dia juga kerap bersusah hati dan berfikir, ‘Siapalah yang akan jaga aku bila tua nanti. Kalau suami tinggalkan aku atau dia meninggal dulu, siapalah yang akan ambil kisah tentang aku? Memang terbiarlah aku dalam rumah usang, seorang diri.’

Nanti dulu, sebelum terus-terusan bersusah hati, kenang-kenang orang yang anaknya semua lelaki. Dia lagi berasa parah apabila memikirkan takkanlah menantu perempuannya sanggup menjaganya setelah tua nanti. Sedangkan anak sendiri ramai yang tak kisah, inikan pula hanya menantu. Dia berasa sangat susah hati seolah-olah hari depannya sememangnya gelap gelita.

Nampaknya kalau anak perempuan tentu masalah itu selesai. Mari tengok orang yang anaknya semua perempuan, sama juga. Terfikir, ‘Kalaulah semua tu nanti ikut suami masing-masing, siapalah yang nak jaga aku…’

Usah Bersedih Dan Bimbang, Serahkan Pada Allah Untuk Jaga Kita

Usah Risau, Jangan Letakkan Masa Depan Di Tangan Manusia Lain

Apa masalah kita sebenarnya? Masalahnya kita letakkan hari depan pada tangan manusia; anak-anak, suami, walhal kita lebih patut pasrah pada ALLAH yang mengaturkan semua itu buat kita. Bukankah ALLAH yang jaga itu semua?

Lihatlah berapa ramai orang yang anak ramai, cukup nisbah lelaki dan perempuan, namun masih terabai hidupnya. Hidup terkontang-kanting seorang diri hingga matinya juga seorang diri.

Baca artikel menarik lain di sini:

Jangan Bersedih Bila Diuji, Pandanglah Orang Lain Yang lebih Berat Ujiannya

IKLAN

Jangan Asyik Pandang Kebahagiaan Orang Lain, Hargailah Apa Yang Allah Beri

Ikuti Mingguan Wanita di instagram

 Tiap Orang Ada Cerita Tersendiri

Setiap orang ada jalan ceritanya masing-masing, jalan cerita itu cukup tersendiri, ia pasti berbeza-beza dan tidak pernah sama antara satu dengan yang lain. Setiap sesuatu itu adalah rezeki yang ditentukan.

Kita menyangka untung tetapi sebenarnya rugi pada penghujung, begitu juga kita menyangka rugi tetapi rupa-rupanya untung pula pada hari kemudian.

Hakikatnya tiada siapa tahu apa yang sebenarnya telah disediakan untuknya dalam hidup. Kita berhak berusia sekeras mungkin, berharap seteguh mungkin, berdoa semahu-mahunya saban waktu, namun sama ada dapat ataupun tidak itu berada pada hak ALLAH pula.

Siapa kita untuk memaksa kita mesti diberikan sekian-sekian kononnya itu alasan bahagia, tetapi sebenarnya kita tidak tahu apakah sesuatu yang berkilau cemerlang pada hari ini akan kekal begitu sampai hujung.

Manusia Mudah Berkeluh Kesah

Memanglah kita ini manusia mudah berkeluh-kesah. Kita mudah tercuit oleh kata-kata orang. Apabila orang kata, ‘Kau tak kahwin, esok dah tua siapa nak jaga kau,’ kita terus menjadi murung. Kita mula menyalah-myalahkan nasib kenapa menjadikan kita lambat bertemu jodoh.

Hidup penuh dengan misterinya yang tidak terungkap oleh manusia. Bagaimanapun kita cuba meramal kita mungkin tersasar. Kita hanya boleh berusaha merubah nasib kita, namun ketentuan sebenarnya masih tetap berada di tangan ALLAH SWT.

Usah bersusah hati sangat dengan kehidupan, sebab kita tidak tahu apa sebenarnya yang telah disediakan buat kita sepuluh dua puluh tahun akan datang. Bukan semua keputusan A yang kita buat hari ini, hujungnya nanti adalah Z, ia mungkin huruf-huruf yang tidak pernah kita jangkakan, mungkin K, L, C, AQ, FZ dan lain-lain.

Reda, Berusaha Dan Bersyukur

Yang betul, reda sahajalah dengan hidup kita hari ini, sambil berusaha keras untuk apa-apa yang diingini, syukur apabila mendapat, sabar apabila terhalang.

Tidak dapat hari ini tidak bermakna tidak baik untuk kehidupan kita seterusnya, mendapat hari ini mungkin di situlah punca petakanya tiba, tiada siapa yang tahu. Reda, sabar, pasrah – pasti okey.

Oleh: HM TUAH ISKANDAR al-Haj