Tergugat ‘Bunga Cinta’ Janda Dan Duda, Gara-gara Godaan Isteri Orang
Kredit foto hiasan : downloadwallpaperhd.xyz

Rumit betul kisah benar yang sampai ke inbox Mingguan Wanita ini. Tentang hubungan cinta antara janda dan duda yang hampir ke jinjang pelamin, tetapi terputus di tengah jalan gara-gara godaan dan hasutan isteri orang yang dikatakan ada hati dengan duda itu.

Pengirimnya, seorang ibu tunggal buntu tidak tahu nak pilih jalan mana, kerana hatinya sudah tawar. Tetapi duda yang begitu cintakannya tetap berhajat mahu memperisterikannya. Biarpun ketika di tempat kerja lama, isteri orang itu melemparkan hasutan tentang janda pilihan hati si duda.

Katanya, kisah hidupnya itu hampir sama dengan cerita yang pernah Mingguan Wanita siarkan di sini : Berkawan Rapat Di Pejabat, Boleh Jadi Punca Suami Isteri Curang?

Kisah Untuk Pengajaran

Assalamualaikum.

Saya seorang janda bercerai, dengan anak-anak sedang membesar dan bekerja di sebuah jabatan kerajaan.

Kisah ini berlaku semasa saya baru bertukar tempat bekerja, di mana ade seorang rakan sejawat lelaki duda anak 5 (saya namakan Dzul). Beliau berusia muda 3 tahun daripada saya.

Biasalah, bila ada janda bertemu duda tentulah gossip akan timbul. Begitulah juga dengan hal kami. Kebanyakan kawan-kawan menggalakkan kami, tapi di sebalik itu, ada seorang rakan sejawat perempuan yang sedang bermasalah rumahtangga kelihatan pelik terhadap saya (saya namakan Rus).

Rus selalu bercerita secara terbuka keburukan dan aib suaminya kepada rakan sekerja lain. Tapi malang rakan-rakan mengiyakan dan memihak kepadanya.

Di pejabat, Rus ada bilik khas walaupun dia berpangkat biasa sahaja. Di bilik ini, rakan sekerja lain sering masuk berborak ketika free sebab agak selesa, termasuklah Dzul. Kekadang mereka berdua sahaja berborak di dalam bilik itu.

Seawal saya bekerja di sana, Rus seolah-olah sering memerhatikan saya. Setiap hari apa yang saya pakai, saya guna beliau akan tanya dan belek. Setiap hari ada-ada sahaja yang beliau belek, tudung, kain, baju, gincu. Dan yang paling pelik bila setiap kali Dzul bercakap dengan saya, beliau akan memandang seolah-olah mengejek saya.

Sebenarnyer saya sebelum ini memang seorang jenis introvert, kuat memendam. Saya tak luahkan kepada sesiapa pun. Lagipun saya anggap perkara itu kecil sahaja.

Isteri Orang Tetapi Mahu Berbaik Dengan Duda

Sehingga satu hari, saya nampak Dzul sedang berborak macam berbisik dengan Rus. Mereka berada di depan meja saya. Saya pun bertanya dengan baik sekadar nak tahu, “Cerita pasal apa?” Tetiba Rus menjawab dengan muka marah, “Takdak paaa !”

Sebaliknya terus berborak dengan Dzul. Memang saya terpinga-pinga Rus marah saya sebab saya tak pernah lihat dia marah seperti itu dengan rakan lain. Akhirnya saya tahu juga mereka berborak pasal cerita TV sahaja pun.

Pada satu ketika, sedang kami bergotong royong persiapan satu majlis, Rus telah puji saya dengan nada perli hingga salah seorang rakan secara spontan menyergah Rus.

Tapi dalam pada itu, saya tetap juga baik dengan Rus, malah dia antara rakan yang saya sering bawa berbual dan bercerita.

Pada ketika yang lain, Dzul ada bercerita kepada saya akan masalahnyer. Kami sering berbual dalam wassap bercerita tentang masalah masing-masing. Masalah Dzul agak berat jugak. Saya syorkan untuk bawa dia ke satu tempat. Entah macam mana, dengan kehendak Allah SWT, saya bercerita kepada Rus tentang hal mahu membawa Dzul tersebut.

Konflik Rumah Tangga Jadi Penyebab Isteri Orang Ingkar

Reaksi Rus amat memeranjatkan saya, dia dengan suara keras berkata,”Saya nak ikut !”. Lalu saya pegang bahunya memujuk,”Tak perlulah ikut,” Sebaliknyer dia dengan suara keras dan keraskan badan berkata, “Nak ikut jugak!”

Bayangkan, Rus selaku isteri orang, yang sedang bermasalah rumahtangga ditambah lagi suaminya seorang NAVY yang sedang belayar pada masa itu. Senang-senang mahu ikut tanpa minta izin daripada suami.

Sedari itu lah saya memerhati tingkah laku Rus. Saya dapati, Rus sering tak lepas pandang kepada Dzul hingga Dzul berlalu pergi tanpa Dzul sedar. Saya dapati juga, dia sering seupaya boleh untuk parking kereta bersebelahan dengan Dzul. Kalau Rus datang awal daripada Dzul, dia pasti parking bersebelahan tempat Dzul selalu parking.

Setelah beberapa lagi peristiwa musykil tentang Rus, saya ambil keputusan berbincang dengan Dzul supaya dia berhati-hati dengan Rus sebelum nasi jadi bubur. Saya nasihatkan Dzul jauhi Rus. Saya bagi hujah agama melarang perbuatan Rus. Dan juga perbuatan rakan-rakan lain yang memihak pada Rus sedangkan suaminya tidak dapat bela diri.

Nasihat Rakan Disalah Erti

Sejak itu, Dzul ubah parking keretanya. Dan saya dapati, pada awalnya Rus tetap parking di tempat biasa. Tapi, lama kelamaan boleh pulak dia ubah parking di tempat lain setelah Dzul lama tidak parking di tempat biasa.

Dan juga Dzul tidak lagi masuk ke bilik khas Rus. Sejak dari itulah sikap Rus lebih dahsyat terhadap saya. Terjeling terjuling terbalik biji mata. Tapi, sikap Dzul berubah terhadap saya. Walaupun dia ubah parking, dan tak masuk bilik Rus, Dzul boikot saya. Sebaliknyer dengan selamba berbaik-baik pula dengan Rus. Nampak macam jaga hati Rus pulak lagi.

Rupanya nasihat saya pada Dzul telah disalaherti oleh Dzul sebagai saya kuat cemburu. Dzul terus memboikot saya di tempat kerja, tapi sebaliknya di rumah terus-terusan wassap dengan saya.

Seolah-olah nak memujuk saya. Kadang-kadang saya layan sambil beri tazkirah. Saya kata berhubung dengan wassap tidak baik.. tidak halal.

Di tempat kerja dia terus-terusan boikot saya, hingga saya berasa malu dengan kawan-kawan lain yang selalu saling berpandangan dengan apa yang berlaku kepada kami. Rus terus tunjukkan bangganya sebab Dzul tuduh saya cemburu. Hingga satu hari saya mengadu dengan seorang rakan sekerja, saya ceritakan perkara sebenar. Tapi, sebaliknyer rakan itu pun lebih percayakan Rus sebagaimana rakan itu memihak Rus bila Rus cerita aib suaminyer.

Apa yang saya buat serba tak kena pada Dzul.

Tertekan Hingga Dua Kali Masuk Hospital

Yang saya nampak, pada Dzul, saya kena berbaik dengan Rus baru dia mahu berbaik dengan saya. Seolah-olah saya yang bersalah.

Semua pihak tidak sebelahi saya hingga kesihatan saya terjejas akibat terlalu stress. 2 kali saya masuk hospital.

Akibat terlalu stress, saya pernah tengking Rus secara terus bila dia cuba manipulasi saya, konon mahu sepasukan dalam urusan kerja, sebaliknya saya tahu dia mahu meletakkan kesalahan pada saya atas kelemahan pasukan.

Pada mulanyer saya pun tidak faham kenapa saya terus-terusanan bercerita tentang perangai Rus kepada Dzul. Hingga membuatkan Dzul bosan dengan cerita saya dan menunjukkan sikap lebih percaya kepada Rus. Dzul banyak kali menunjuk-nunjuk pada saya duduk rapat dengan Rus.

Tapi akhirnya, baru-baru ini baru saya faham kenapa beria-ia saya mahu Dzul percaya. Sebenarnya lama dah saya tahu Dzul memang ada niat untuk berkahwin dengan saya. Pada saya, sekiranya mahu kekal bahagia dalam perkahwinan, saling percaya itu adalah amat penting. Selain itu kejujuran dan keikhlasan.

Saya positif sebenarnya, mungkin ada sesuatu yang Allah SWT nak tunjukkan. Saya tidak mahu buat komentar bahawa sayalah yang paling benar. Terpulanglah para pembaca membuat tafsiran masing-masing.

Untuk pengetahuan, hingga sekarang Dzul masih berhubung dengan saya.. dia telah tukar nombor lain dan bagi nombor barunya pada saya.. saya bukan jenis pendendam.

Sedangkan kami kedua-duanya telah bertukar tempat kerja. Masing-masing dah terpisah.. tapi tetap satu daerah.

MW : Kadangkala hasutan itu lebih buruk padahnya daripada mengata depan-depan. Apa pun MW, mendoakan semoga Cik Puan yang baik ini bertemu jodoh terbaik untuk dirinya.

*Sumber MW rahsiakan dari pengetahuan umum untuk keselamatan pengirim