Suami nak cerai  isteri terlalu garang, bila dekat rasa jengkel. hikmah “me time” pasangan kembali bersama. Hidup berumahtangga penuh dengan ujian. Kadang di saat kita sudah mengenali pasangan, tapi rupanya masih ada “side dark” kehidupannya yang tidak pernah kita ambil tahu.

Dikongsi dari fb Farizal Radzali, dirinya yang bekerja di firma guaman sebelum ini ada berkongsi kisah sepasang suami isteri yang datang untuk menuntut cerai kerana suami memberi alasan isteri terlalu garang dan suka jerit-jerit pada anak. Hinggakan dirinya rasa tertekan dan mahu bercerai.

Namun di sebalik perceraian yang mahu dituntutnya itu tanpa disedari ada “kisah lampau” yang tidak diketahui pasangan dan selepas ia diketahui kenapa isterinya garang dan suka menjerit, akhirnya mereka tidak jadi cerai kerana masih ada perasaan sayang. Ikuti perkongsian ini dan moga jadi iktibar buat pasangan lain yang hadapi masalah sama.

Suami Nak Cerai Isteri Terlalu Garang

Berikut perkongsiannnya :-

Ingat tak kes suami failkan perceraian terhadap isterinya sbb takut kpd isterinya yg garang selepas berkahwin tu.

Izinkan saya update kes mereka.

Si suami tandatangan petisyen hari khamis. Si isteri sepatutnya tandatangan petisyen pada hari Jumaat. Tapi si isteri tak muncul. Lalu kami hubungi si isteri samada dia nak hadir atau tidak.

Lalu si isteri bertanya, kalau dia tak tandatangan, apa kesannya?

Saya maklumkan petisyen tak dpt difailkan. Kalau si suami masih nak teruskan, dia boleh failkan single petisyen.

Dia tanya saya, apa cara untuk dia & suami tak perlu berpisah? Ha? Saya bukannya kaunselor.

Tak berani nak cakap, takut apa yg saya cakap nanti menyebabkan keadaan bertambah buruk.

Dia kata takpe, cakap je.

Lalu saya tanya, hubungan ada masalah ke? Jawabnya tak.

Suami tak lunaskan tanggungjawab ke? Jawabnya tak.

IKLAN

Pernah bergaduh pasal duit ke? Jawabnya tak.

Puan ada lelaki lain atau dia ada perempuan lain? Jawabnya tak.

Betul puan tak tahu kenapa dia nak bercerai? Dia jawab ya, dia tak tahu.

Lalu saya maklumkan dia tentang apa yg suaminya bgtau saya. (Sepatutnya saya tak boleh masuk campur sebab urusan kami hanya dokumentasi, kaunseling bukan bahagian kami).

Terdengar suaranya mengeluh.

Katanya, suaminya seorang yang sangat baik. Tapi dia ada masalah trauma bila mendengar orang tinggikan suara, dia akan menggigil. Kisahnya, si suami membesar di rumah kebajikan selepas kematian ibu ayah sejak kecil & didera oleh mak sedara yang menjaganya.

BACA ARTIKEL MENARIK DI SINI :Isteri GARANG, Cekap Buat Kerja Rumah Tapi Suami Kenalah Tahu LAYAN Sikapnya

Walau Isteri Garang Seperti Singa, Jadi BAHAGIA Bila Suami Bersyukur

Isteri Garang Sebab Tekanan, Dia Tak Lagi Berlembut Sebab Keadaan

IKLAN

Nak dijadikan cerita, anak pertama mereka adalah anak hyper-active. Pernah jatuh tangga, jatuh pagar rumah. Tambahan sekarang dah ada adik. Pada hari kejadian, anak sulung tu nak lompat atas adiknya. Lalu dia menjerit mcm orang gila. Dan dia marah juga suaminya yang pada masa itu berada di situ, cuma mungkin tak perasan.

Lepas tu la, suaminya keluar dari rumah & tak balik sampailah hari Isnin, si suami kata nak cari lawyer untuk failkan perceraian.

Saya tanya, keluarga puan di mana? Dia jawab di suatu tempat dalam Negeri Perak juga.

Saya kata, apa kata puan balik ke rumah keluarga puan dulu. Bawa anak-anak. Berpisah sementara dengan suami. Bagi masa kepaad suami untuk bertenang. Bagi masa juga untuk puan merehatkan diri & fikiran.

Me time untuk diri sendiri

Kedua-duanya perlukan masa untuk sendiri. Si suami dengan kisah lampaunya, si isteri dengan keletihan, runsing & keadaam kesihatan yang mungkin tak begitu baik kerana baru lepas melahirkan di samping menjaga anak hyper-active.

Si isteri kata, dia memang nak sangat balik ke rumah maknya sebab kat sana ramai adik beradik yang boleh jagakan anaknya sekejap pada masa dia terlalu penat. Tapi tak sampai hati nak tinggalkan suaminya. Sebab suaminya tiada sesiapa.

Saya katakan itu cuma pilihan. Saya tak berani nak bagi cadangan lain sbb itu bukan bidang saya.

Lalu si isteri letak gagang telefon.

Semalam, si suami telefon. Dia tanya sama ada isterinya dah tandatangan petisyen. Maka kami jawab belum. Katanya dia nak batalkan permohonan tu.

IKLAN

Katanya isterinya lari balik ke rumah keluarganya. Dia pelik sbb rumahnya kosong bila dia lalu depan rumah mereka. Nampak tak, sayang tu masih ada, walaupun trauma, masih lalu depan rumah nak tengok anak isteri.

Rupanya dia dah keluar dari rumah mereka hampir sebulan. Tapi dia masih lalu depan rumah mereka utk lihat anak isteri. Tapi sejak minggu lepas, dia tgk rumah kosong.

Masa tu dia mula rasa kehilangan, hidupnya kembali kosong. Memang dia ada kawan, tapi tak sama. Seorang kawannya mengesyorkan dia dapatkan nasihat psikiatri di hospital. Dan dia setuju untuk lakukan.

Sehingga itu, dia nak cuba sekali lagi hidup dengan isterinya. Kami akur. Dia bayar kos pembatalan.

Petang sikit kot, si isteri pula call. Katanya suaminya dah hubungi dia, katanya tak jadi cerai. Dia ucap terima kasih sebab bagi cadangan hari tu. Saya senyum je.

Dari sini saya sendiri belajar. Adakala kita perlu berpisah sekejap. Bukan untuk menanam perasaan benci atau nak buatkan rasa marah makin meninggi tapi untuk memberi ruang kepada kedua-duanya untuk berfikir dengan lebih tenang.

Untuk  merasakan perbezaan rasa bila orang yang kita rasa menjengkelkan itu tiada di sisi, adakah lebih baik atau lebih tak tenteram.

Dengan syarat, pemergian kita adalah ke tempat positif. Bukannya ke tempat yang menambahkan kekeruhan. Kawan & keluarga boleh beri pengaruh baik atau buruk.

Orang dulu-dulu kata, kalau terjadi perselisihan antara suami isteri tapi tak dapat diselesaikan berdua, maka mintalah pandangan dari orang tengah yang mampu memberi pandangan yang lebih baik.

Wallahu’alam.
(Ini bukan kes shariah)
~Farizal Radzali~

Follow kami di Facebook , Website , Instagram, YouTube , Twitter , Telegram MW dan TikTok Mingguan Wanita untuk mendapatkan info, berita terkini serta artikel-artikel menarik.