Izin atau tak? Suami memang berhak berpoligami. Namun, poligami adalah sesuatu yang sangat mendukakan hati isteri walau pun ia dibenarkan dalam agama. Ikuti pengakuan seorang wanita kepada MW.

Assalamualaikum puan kaunselor yang dihormati. Saya berusia seorang isteri  dan ibu kepada tiga puteri berusia 11, 13 dan 16 tahun dan dua putera berusia 9 dan 5 tahun. Saya seorang suri rumah tangga dan saya sendiri yang memilih untuk tidak bekerja selepas melahirkan anak kedua dahulu. Suami seorang akauntan di sebuah syarikat swasta.

Saya bersyukur kerana suami mampu memberikan segala kesenangan untuk saya dan anak-anak. Tak pernah ada yang kurang pun. Dek kerana sibuk dengan anak-anak, saya jarang menemani keluar ke majlis-majlis anjuran syarikat atau client.  Bila ada waktu hujung minggu barulah saya dan anak-anak dibawa keluar oleh suami, berjalan atau menonton wayang.

Hidup saya bahagia walau pun saya sedar hubungan saya dan suami agar renggang. Kami makin jarang bercakap dan kalau bercakap, hanya soal anak-anak. Suami juga sering kali pulang lewat kerana sibuk dengan kerja dan sering juga perlu bertugas di luar daerah sama ada di dalam mahu pun luar negeri.

Hidu Perubahan Suami

Saya sebenarnya tidak sedar bila suami mula berubah. Namun bila anak-anak mula lahirkan rasa sedih kerana papa semakin sibuk dan jarang keluar bersama, hati saya mula terdetik. Ya, dah lama juga kami tak keluar bersama.

Hujung minggu suami sibuk dengan kerja dan bermain golf.  Hairan juga kerana dulunya dia sibuk juga tapi sekurangnya sehari akan digunakan untuk bersama kami. Kebelakangan ini, dia lebih banyak menyuruh saya keluar dengan anak-anak saja dan memberikan saya wang untuk berbelanja.

Puan, memang benar duit itu penting. Tapi saya dan anak-anak juga perlukan perhatian dan kasih sayang suami. Duit yang ditabur pada kami tak mampu buat kami bahagia.

WhatsApp Misteri

Baru-baru ini, saya ada menerima whatsApp daripada seseorang yang tiada nama. Cuma dia menyatakan suami saya sedang menjalinkan hubungan cinta dengan rakan baiknya. Dia kasihan pada saya yang terlalu baik katanya. Lantas dia membocorkan rahsia itu pada saya. Turut disertakan nombor wanita itu. Hanya Tuhan saja yang tahu hati saya ketika itu namun saya tak cepat melatah.

Saya cuba bersabar melihatkan kelakuan suami. Ya, memang banyak yang mencurigakan. Saya memberanikan diri untuk menghubungi wanita yang dikatakan punya hubungan dengan suami saya itu. Puan, ternyata dengan berani wanita itu mengakuinya. Katanya sudah beberapa bulan mereka bersama dan hubungan mereka serius. Lantas saya memberanikan diri bersemuka dengan suami hari itu juga.

Suami Minta Izin Kahwin Lain, Isteri Tolak Diri Dimadukan!

 Pengakuan Suami

Dia mengakui dia ada kekasih lain. Yang membuatkan saya rasa sedih, marah dan sakit hati, bila ditanya sebabnya, katanya kekasihnya itu boleh dibawa menemaninya ke majlis-majlis dan pandai bergaya.

Puan, luluh hati saya. Teruk sangatkah saya di mata suami? Bukan saya tak nak ikut dia, tapi dia yang tak benarkan. Katanya kasihan pada anak-anak. Sebagai isteri, saya tetap jaga penampilan di mata suami. Saya kecil molek dan wajah saya kata orang lebih awet muda daripada usia sebenar. Tapi ya, saya tak suka bersolek tebal atau seksi seperti kekasih baru suami  yang ditunjukkan sendiri oleh suami.  Suami juga terus terang meminta saya bersedia untuk dimadukan bila-bila masa saja.

IKLAN

Puan, saya sangat sedih tapi saya tak mampu nak kongsikan dengan sesiapa pun termasuk anak-anak dan keluarga. Hanya seorang rakan baik yang tahu kisah saya ini. Apa yang patut saya lakukan? Saya tak sanggup bermadu kasih.

Isteri Tertekan, Perak

SARANAN KAUNSELOR

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihi. Assalamualaikum puan yang dirahmati Allah.

Wanita yang bergelar isteri sebahagian besarnya akan mencurahkan sepenuh kasih sayang, kesetiaan dan kepercayaan kepada suami dan anak-anak yang Allah kurniakan kepadanya.

Tak Kaya Tak Apa...

Baginya, memadai Allah kurniakan suami yang baik, yang tidak menduakannya dan anak-anak yang baik akhlaknya, mengatasi kekayaan yang diberikan oleh suami. Sekadar ada rumah, kenderaan, wang saku dan keperluan diri dan keluarga yang mencukupi sudah boleh menjadikan seorang isteri  bahagia.

Harapan isteri, dengan memberi tumpuan kepada suami dengan memberi layanan yang baik dan mentaati perintah suami,  akan mendapat layanan yang baik juga dari suami, khususnya tidak ada  wanita lain yang hadir dalam hidupnya.

Namun, “ku sangka anas hingga ke petang , rupanya hujan di tengah hari”. Allah memberikan ujian kepada isteri yang baik dengan menjadikan suami punya hati dan cinta wanita lain selain daripada dirinya. Ujian yang Allah berikan itu adalah untuk meningkatkan keimanan isteri. Pun begitu, cara mengendalikan suami punya beberapa alternatif, reda dan terima ketentuan Allah,  atau mahu berjuang mempertahankan suami hanya untuk dirinya sahaja.

Mampukah Suami?

Kita pernah mendengar satu frasa yang menyebut “ wanita banyak sembilan nafsu  tetapi hanya  ada  satu akal, manakala  lelaki hanya  ada  satu nafsu tetapi ada sembilan akal. Dan nafsu lelaki yang satu itu hanyalah wanita. Maka  Allah izin lelaki berkahwin hingga empat orang jika dia benar-benar  boleh berlaku adil.  Persoalan suami mampu atau boleh berlaku adil itu adalah soal kedua.

Yang utama  adalah Islam mengizinkan suami berkahwin selagi mana dia mampu dan berlaku adil terhadap isteri-isterinya. Bukan mudah jika dia memikul amanah itu. Semuanya dipersoalkan di hadapan Allah jika dia tidak berlaku adil.

Oleh itu, bukanlah kita sebagai wanita boleh mempertikaikan hukum Allah  atau melarang suami dari berkahwin lagi kerana  Allah yang cipta hukum itu, maka  dia tahu apa yang terbaik buat hamba-Nya.

Tiga Pendekatan

Kepada isteri seperti puan yang berhadapan dengan suami yang mahu berkahwin lai,  ada  tiga  pendekatan  yang puan boleh pilih. Pertama, meredai suami berkahwin lagi dan puan kekal sebagai isterinya.

Jika ini puan melepasi ujian ini,  Masya-Allah, hebatnya puan sebagai isteri solehah yang dijanjikan syurga Allah. Kedua puan  menyebut puan tidak dapat menerima poligami, iaitu dimadukan,  maka puan boleh memohon perceraian. Namun ini amatlah dibenci Allah, namun ianya dihalalkan  Ketiga puan menolak sekeras-kerasnya wanita itu berkongsi kasih dengan puan.

Artikel lain di sini:

Ditagih Cinta Lelaki Berstatus Suami Orang

Bila Suami Rasa Hebat Terus NIAT Pasang Dua, Lupakan Isteri Banyak Berkorban

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

Pilihan

Saya tidak pasti manakah pilihan yang puan akan ambil tindakan. Pertama buat solat istikharah apakah cara terbaik yang puan akan lakukan. Berdasarkan apa yang puan  coretkan dalam kisah ini, saya mengandaikan puan buat pilihan ketiga, iaitu tidak mahu berkongsi suami.

Mungkin beberapa  pendekatan ini boleh membantu, namun ianya tidak semudah yang dijangka. Berkemungkinan besar ianya akan gagal, kerana kuatnya dorongan cinta. Namun puan jangan berputus asa. Pertama, puan perlu bersyukur kerana  suami adalah orang yang bertanggung  jawab terhadap isteri dan anak-anak. Keperluan puan dan keluarga senantiasa  dipenuhi. Persepsi  terhadap suami perlu positif jika puan mahu memenangi kembali cinta suami.

Puan juga perlu menukar penampilan, senantiasa bergaya khususnya di hadapan suami.  Puan sahaja yang tahu apa kegemaran suami. Kedua, jika masih tidak berubah, puan boleh berbincang dengan suami tentang hasrat puan yang tidak mahu dimadukan.

Alasan suami puan tidak dibawa ke sana sini kerana  kurang penampilan hanyalah alasan seorang lelaki yang mahu mencuba  menu dan cita rasa  yang lain.  Dia akan tetap begitu.  Puan teruskan berhias untuknya. Jika tiada perubahan, puan  boleh libatkan ahli keluarga yang paling disegani oleh suami, sama ada sebelah suami  mahu pun sebelah keluarga puan.

Bersemuka Dan Terus Terang

Ketiga, puan perlu berani berjumpa wanita itu bersama ahli keluarga terdekat dan nyatakan bahawa  puan tidak mahu dimadukan. Jika  wanita itu masih berkeras dan suami juga  mahu meneruskan hasratnya,  dan puan juga sudah tidak mampu membendung keadaan, maka jangan mudah mengalah.

Cuba  alihkan fokus puan kepada perkara lain daripada hanya fokus kepada suami.  Jangan megalah kepada “emosi” yang kalah seperti sedih, tidak boleh terima kenyataan suami ada yang lain.  Dan pelbagai minda dan  perasaan negatif yang hadir dalam diri puan.   Saya rasa  daripada  apa yang puan nyatakan suami ada harta. Jika nampak suami beri beria-ria mahu kahwin, minta dia buat wasiat, iaitu harta tertentu untuk milik puan.  Biar puan kalah hati, tetapi menang yang lain.

Alih Fokus

Minta suami izinkan puan menceburi bidang perniagaan atau bidang yang puan minati.  Puan perlu ada sebuah kereta sendiri yang dinamakan atas nama puan.  Puan aktifkan diri dengan perniagaan.  Pada masa yang sama puan aktifkan diri dengan aktiviti kebajikan membantu masyarakat sekeliling yang susah dengan memberi pertolongan.  Dengan kata lain, tiga perempat daripada tumpuan puan kepada suami dialihkan kepada aktiviti puan di luar daripada lingkungan rumah.

Apabila puan aktif  dalam bidang ini, maka pemikiran dan perasaan puan akan dikuasai oleh faktor lain yang bukan suami dan hal-hal yang berkaitan dengan dirinya. Maka  hati puan akan sedikit tenang. Ingat bahawa hidup ini bukan hanya untuk seorang lelaki bergelar suami, tetapi kepada ramai manusia, selagi mana  ianya tidak menyalahi hukum dan adat.

Dan apabila puan kurang fokus kepada suami, secara tidak disedari fokus suami akan beralih kepada puan. Dalam mengendalikan pendekatan ini, puan perlu bijak dan pastikan puan dalam kedudukan yang kuat khususnya dari segi emosI. Tanda Allah sayang kita, adalah Allah hadirkan ujian untuk kita.  Agar kita  akan lebih dekat dengan Allah.

Dijawab oleh: Puan Hajah Maimunah Mohamad, Kaunselor.