Ujian yang menimpa Farahatul Naqueah Abdul Samad, 30, atau lebih dikenali dengan nama Farah Samad, bukan calang-calang. Kehilangan ayah dan ibu pada usia masih 20-an dan perlu menjaga enam orang adik yang masih kecil tentunya bukan suatu tugas yang mudah.

Kuatnya wanita ini tetap menjalankan tanggungjawab besar yang perlu dipikul secara sendirian. Didikan agama yang dibekalkan oleh ayah dan ibu untuk dirinya pasti menjadi salah satu asbab yang menjentik hatinya lalu terpanggil untuk mendalami ilmu Al-Quran yang penuh dengan rahsia istimewa.

Ikuti Kehidupan Selebriti Yang Berubah Ke Jalan Allah

Berasal dari Kuala Lumpur dan kini menetap di Nilai, Negeri Sembilan, Farah yang merupakan seorang pengasas Akademi Abqary Home Tuition, dalam masa yang sama membuat pekerjaan sambilan sebagai Content Writer dan juga blogger mula tertarik untuk mengenali lebih mendalam tentang Kalam Allah apabila sering mengikuti perkembangan selebriti-selebriti kegemarannya yang kini berubah ke arah kebaikan.

“Dulu saya suka ikuti perkembangan hidup selebriti-selebriti, salah seorangnya adalah Wardina Saffiya. Saya ikuti perkembangan dia daripada dia berhijab dan seterusnya mendalami ilmu Al-Quran, sehinggakan dia boleh terangkan satu-satu ayat dalam Al-Quran dengan sangat jelas. Keadaan itu buatkan saya terinspirasi. Saya rasa saya nak jadi seperti dia, nak berubah ke arah kebaikan jadi seperti Wardina. Itu yang buat saya rasa nak mendalami Al-Quran dan berubah menjadi seorang muslim yang lebih baik.

“Selain ikuti perkembangan selebriti tanah air, saya ingat lagi suatu masa dahulu pelajar saya pernah ajak ke satu program menampilkan speaker dari serata dunia seperti Nouman Ali Khan dan ramai lagi di Putrajaya. Di sana bila speaker hebat bercerita tentang kisah-kisah dalam Al-Quran buat saya rasa makin seronok nak baca Al-Quran. Di sana saya nampak Mizz Nina, Natasha Hudson dan ramai lagi selebriti yang turut hadir.

“Selepas program tersebut, saya hadiri pula program yang dikenali sebagai Bidadari. Bagi saya program tersebut memang sangat bagus, ia mengajak kita untuk kenal dengan lebih dekat tentang Islam, tentang bagaimana untuk menjadi seorang muslimah yang hebat dan banyak lagi. Saya memang terinspirasi sangat macam mana selebriti-selebriti Malaysia boleh berhijab berubah ke arah kebaikan. Mereka sertai usrah, kelas Al-Quran dan hadiri majlis-majlis ilmu, itu buat saya rasa Kitab Allah itu bukan setakat untuk kita membacanya sahaja malah di sebaliknya terdapat banyak lagi rahsia yang Allah nak sampaikan kepada kita. Pokok pangkalnya kita sahaja yang mahu atau tidak untuk mendalami Al-Quran,” ceritanya tentang bagaimana dia mula tertarik untuk terus mendalami ilmu Al-Quran.

IKLAN

Sejak kecil wanita ini sudah mula belajar mengaji, seawal usia 10 tahun dia sudah khatam Al-Quran. Sehingga ke hari ini, sudah lebih lima kali dia berjaya khatam dan ingin terus belajar dan membaca untuk menggali lebih banyak ilmu daripada kitab suci Al-Quran. Surah Maryam, An Nur dan Al Insan antara surah yang sering menjadi pilihan Farah untuk diamalkan selain Al Waqiah dan juga Al Mulk.

“Saya sebenarnya sudah kehilangan ayah ketika berumur 22 tahun dan ibu pada usia 24 tahun. Memang emosi saya tidak stabil ketika kehilangan keduanya dalam tempoh dua tahun selang saja. Alhamdulillah ada seorang sahabat yang tenangkan hati saya. Menurut sahabat itu, perjalanan hidup saya ini hanyalah sebahagian dari ujian yang pernah Maryam lalui. Sejak itu saya mula mencari surah Maryam dan membaca terjemahannya. Saya dalaminya melalui penceritaan dalam Al-Quran tentang bagaimana ujian dan dugaan yang dilalui oleh Maryam. Surah ini mengajar saya tentang kebesaran Allah, jika Dia inginkan sesuatu berlaku, maka terjadilah ia.

“ Dalam Surah An Nur pula banyak mengajar dan memberi inspirasi kepada saya untuk selalu berbuat baik, selalu mengejar kebaikan dan selalu pelihara diri daripada membuat perkara-perkara yang mendatangkan dosa. Manakala Surah Al Insan pula banyak bila dekat kelas taranum saya tengok maksud dia sangat-sangat memberi kesan yang mendalam kepada saya. Ayat inmengajak kita untuk pelihara solat, pelihara apa yang menjadi tanggungan kita dan banyak lagi.

IKLAN

“ Bila saya sedih teringat arwah mak dan abah saya akan baca ayat dan terjemahan ini. Ia tentang faedah keutamaan untuk menjaga anak-anak. Dalam situasi saya adalah menjaga adik-adik saya. Ini antara surah yang banyak menjadi amalan saya. Selain tiga surah tersebut, saya amalkan juga Surah Al Waqiah, Al Mulk turut saya amalkan dalam kehidupan seharian,” kongsinya tentang surah yang dijadikan amalan.

Istikharah Al-Quran

Setiap manusia ada ketikanya terasa ingin mengadu, mencurahkan rasa atas segala permasalahan yang melanda, Farah Samad juga tidak terkecuali. Namun dia memilih untuk mengadu kepada Yang Maha Esa untuk setiap ujian dan dugaan yang dihadapi dengan melakukan Istikharah Al-Quran. Baginya ia lebih menenangkan dan membuatkan dirinya terasa dekat dengan Sang Pencipta.

“Kita bila ada masalah mesti nak cerita dekat kawan-kawan atau orang yang kita rapat. Bila orang tu faham masalah kita, kita akan rasa sayang kerana mempunyai kawan sepertinya, rasa seronok sangat kawan dengan dia. Macam itu juga dengan Al-Quran. Sesungguhnya Allah tahu semua apa yang berlaku kepada kita, para hamba-Nya. Jadi sebaiknya mengadulah kepada Dia kerana Dia Maha Mengetahui Segala-galanya. Apa yang lebih hebat bila Al-Quran berjaya ubah kehidupan setiap kali saya buat Istikharah Al-Quran.

IKLAN

“ Buat solat sunat dua rakaat habis solat duduk bertenang dan buka Al-Quran dan cuba baca maksud di sebaliknya. Itulah Istikharah Al-Quran. Kita akan dapat rasa apa yang ingin disampaikan kepada kita kena dengan apa yang kita alami ketika itu.

“Pengalaman saya sendiri, saya sedih sangat dan teringat dengan arwah mak dan abah. Bila buka sahaja Al-Quran rasa seperti Allah tahu apa yang saya sedang sedihkan.  Bila baca surah tertentu terasa seakan satu aura yang tak dapat digambarkan meresap ke badan saya sebagai peringatan untuk diri saya. Dari situ saya dapat rasakan Allah tahu apa yang saya rasa, apa yang perlu pada ketika itu dan Dia bagi jawapan terus melalui Al-Quran sahaja. Dengan cara itu saya rasa dekat sangat dengan Allah. Bila setiap situasi yang mendatang tu kita terus bercerita kepada-Nya dengan Istikharah Al-Quran.

“ Kena rajin baca tafsir Al-Quran supaya kita lebih memahami dan tahu tentang maksud dalam Kalam Allah itu. Insya-Allah ia akan mengubat semula hati kita yang sedang bersedih dan rasa kecewa. Bila buat istikharah Al-Quran, saya dapat jumpa penyelesaian dalam kehidupan. Saya tak perlu takut sebab saya ada Allah. Walaupun saya dah tiada siapa-siapa lagi di dunia ini selain adik-beradik saya. Dengan Al-Quran ia banyak beri saya rasa redha dengan apa yang Allah aturkan untuk saya. Alhamdulillah.”

“Secara peribadinya setelah belajar mendalami ilmu Al-Quran saya rasa lebih tenang dan tak takut dengan hari mendatang. Bagi saya bila kita dekat dengan Al-Quran kita rasa dekat dengan Allah. Berserah kepada Allah dan redha dengan apa yang Allah tentukan kepada kita. Insya-Allah hidup akan lebih tenang dan mendamaikan.

“Jangan pernah malu kalau nak belajar Al-Quran. Biasa yang malu sebab rasa rendah diri tapi percayalah bila selalu baca kita akan dapat perbaikinya dan akan dapat membacanya dengan lancar. Yang sibuk atau uruskan famili cari masa untuk mengaji. Mengaji satu muka surat sehari pun dah ok. Hidayah itu milik Allah, Dia akan bagi pada orang yang selayaknya. Jadi marilah kita membaca Al-Quran dan cari lagi rahsia-rahsia dalamnya yang Allah ingin sampaikan kepada kita. Insya-Allah,” akhirinya.