Nak sebut bahagia dalam rumahtangga memang mudah tetapi nak wujudkan perlukan terapi dan kesungguhan kedua belah pihak.

Baik suami atau isteri, masing-masing kena mainkan peranan. Andai tidak, salah seorang pasti cepat rasa murung dan stress. Nak-nak pula zaman sekarang masing-masing sibuk mencari rezeki. Malah kadang bab sembahyang pun dilambatkan. Kejar dunia? Mungkin!

Jadi untuk baiki hubungan dalam rumahtangga, cuba hadam perkongsian saudara Abu Hurairah Asifa. In shaa Allah, mudah-mudahan kita mampu berubah ke arah yang yang lebih baik.

Bentuk Rumahtangga Bahagia Dengan Jaga Sembahyang

Bukti seorang itu sudah benar-benar sembahyang, selepas sembahyang dia menjadi orang yang sangat bermanfaat kepada manusia.

Sebab ada keterangan dalam hadis, “sebaik-baik manusia itu manusia yang banyak memberi manfaat kepada manusia lain.”

IKLAN

Sembahyang Hidupkan Jiwa

Manusia itu boleh menjadi sebaik manusia atas kerana sembahyangnya yang sudah terhubung dengan Tuhan. Kalau dia suami, dia baik. Kalau dia isteri, dia akan baik.

Sebab apa? Kerana sembahyang seperti ini menghidupkan jiwa. Maka kesan daripada sembahyangnya, jadilah dia orang yang sangat mahu memberi khidmat, mahu menolong dan membela orang lain.

Kalau lepas sembahyang, gaduh dengan orang, buat jahat dengan orang, tak ada sifat membela dan mengasihi orang, maka sembahyangnya tidak menghidupkan jiwanya.

Sembahyangnya tidak memberi apa-apa kesan pada dirinya.

Jadi, Tuhan buat sembahyang adalah untuk keperluan hambaNya.

Agar hamba itu boleh hidup jiwanya dan jadi dia orang yang sangat berkasih sayang, bertolong bantu dan menjaga lidah serta katanya.

Kalau ini tak boleh dilakukan, sembahyangnya seperti tidak sembahyang. Dia sembahyang tapi sembahyang tak memberi apa-apa kesan kepada dirinya.

Sebelum Cari Bahagia, Lihat Sembahyang Kita

Maka, suami isteri yang tercari-cari dimana bahagia didalam rumahtangga, lihatlah sembahyang kita.

Sekadar sembahyang, atau benar-benar bersembahyang.