susu penyambung hayat

Doa tidak pernah putus kala sujud di hadapan Allah SWT malahan bibirnya tidak pernah lekang mengharapkan keajaiban terjadi! Tiada ibu yang sanggup melihat anak sulung yang dulu cukup cergas namun kini berubah 100 peratus selepas kemalangan jalan raya.

Ini sekali gus mengubah situasi si anak yang kini dirinya terpaksa diurus sepenuhnya. Semoga bulan penuh keberkatan ini memberikan sinar buat Siti Hapsiah Ismail dan anaknya itu.

Ini Kejadiannya…

Tarikh 15 Februari 2017, ibu kepada tiga anak ini dikejutkan dengan berita anak sulungnya kemalangan ketika ke sekolah. Insiden bermula apabila motosikal Mohamad Syazwan, 17 tahun bergesel dengan sebuah lagi motosikal milik kawannya sebelum kedua-duanya jatuh tersembam. Kepalang malang, belum sempat bangun, sebuah lagi motosikal yang datang dari arah belakang telah melenyek ke bahagian mukanya. Biar memakai topi keledar (helmet separuh) namun lenyekan itu telah mengakibatkan tulang kepalanya berselisih dan rahangnya patah.

Saya dihubungi kawan sekolahnya memaklumkan Along (panggilan untuk Syazwan) kemalangan pada pagi itu. Saya sangat terperanjat kerana Along baru saja keluar dari rumah untuk ke sekolahnya di Sekolah Menengah Vokasional Kulim, Jalan Junjong kira-kira 45 minit perjalanan dari rumah  di Taman Mutiara ini. Awalnya saya sangkakan hanya kemalangan kecil tetapi sama sekali saya tidak menyangka, kemalangan itu telah mengubah masa depan Along.

“Pada hari dimasukkan ke hospital, muka Along mulai  membengkak. Pada malam 16 Februari, dia dimasukkan ke wad pembedahan kerana bahagian tempurung kepalanya yang cedera itu sudah mula mengumpul cecair. Sebahagian tempurung kepalanya perlu dipotong untuk mengelakkan bahaya lebih besar jika cecair itu tidak disedut keluar dengan segera. Along juga perlukan pemantuan doktor dari semasa ke semasa bagi melihat perkembangan dirinya.

Terkini

Alhamdulillah… Sekarang sudah tiga bulan berlalu dan pemeriksaan doktor mendapati cecair itu tidak melebihi paras tempurung kepalanya. InsyaAllah pada pemeriksaan akan datang, besar kemungkinan tempurung kepalanya yang sekarang ini disimpan oleh pihak hospital dapat dipasang kembali. Doktor memberi tempoh sehingga setahun. Kata doktor tengkorak boleh mengecut akibat proses semula jadi dan andai itu berlaku, kepala Along  besar kemungkinan akan melekuk seperti sekarang ini,” katanya yang sepakat dengan suami untuk memasang kembali tempurung di kepala anaknya.

Menurut Siti Hapsiah juga, akibat kemalangan dan kesan lenyekan tayar motor di kepala Along, mata anaknya tidak berhenti-henti berkedip biarpun sudah tiga bulan kemalangan itu berlaku.

IKLAN

Sebab itulah saya meletakkan pita pelekat di kelopak mata Along bagi mengurangkan tekanan. Saya juga selalu bercakap-cakap dengannya biarpun tahu dia tidak mampu melakukan apa-apa buat masa ini,” katanya yang mengakui sebak setiap kali memandang wajah Syazwan yang mengambil jurusan elektrik di SM Vokasional.

Disangka Sudah Tidak Bernafas

Sebenarnya tragedi kemalangan ketika ke sekolah secara konvoi beramai-ramai dengan kawan sekolahnya tiga bulan lalu memberikan kesan yang bukan sedikit ke atas diri Mohamad Syazwan  Hamidon. Selepas terjatuh akibat geselan di handle motosikalnya, kemudian kepala dilenyek oleh motosikal di belakang, keadaan Syazwan memang teruk.

Menurut ibunya, Syazwan yang terbaring kaku akibat kemalangan itu, disangkakan telah meninggal dunia oleh mereka yang berada di tempat kejadian namun sebaik dirinya dibawa masuk ke dalam ambulan dan mendapat bantuan cemasan, dia tersedar dan kembali bernafas, biarpun sebelum itu paramedik mengakui Syazwan seperti tidak bernafas ketika itu.

Situasi anak teruk. Mukanya mulai membengkak di tempat kejadian lagi. Disebabkan nafasnya terhenti, oksigen tidak sampai ke bahagian otak sekaligus doktor mengesahkan Along sudah tidak memahami lagi situasi sekelilingnya kerana ketidakupayaan otaknya berfungsi dengan baik.

Along bagaikan anak kecil yang perlu diuruskan 24 jam. Lehernya ditebuk bagi memudahkan dia bernafas dan di perutnya satu saluran dibuat untuk saluran susu yang akan diberikan kepadanya setiap tiga jam sekali. Sesekali kakinya akan menggeletar seolah-olah kekejangan. Saya akan menarik tapak kakinya dan memberikan urutan lembut bagi menghentikan kekejangan itu.

Kata doktor, ia proses semulajadi bagi mereka yang terbaring lama dan saya perlu membuat latihan fisio bagi mengelak kakinya terus mengeras. Setiap hari, saya akan mengurut kakinya perlahan-lahan bagi mengelakkan sarafnya kejang jika tidak diurut,” katanya yang tidak putus berdoa agar anak itu kembali sihat dan sembuh biarpun doktor memberitahu tiada apa boleh dilakukan lagi.

Biarpun harapan untuk Along sembuh sukar tetapi saya tidak putus harapan. Sesekali melihatkan gerakan tubuhnya hati saya sudah gembira. Tidak ada apa yang mustahil dengan izin Allah,” ujar ibu penyayang yang mempunyai tiga orang anak ini iaitu Syazwan, 17, Danial Aiman Hamidon, 15 dan Nelly Maisara, 9 tahun.

Perlukan Kos Besar

Tidak pernah terfikir, anak yang dahulunya cukup pandai mengambil hati, tidak melawan bila dimarahi dan tidak melenting biarpun ditegur, tetapi kini anak itu terbaring lesu, tanpa mampu melakukan apa-apa.

Kita lihat tubuhnya sihat, tiada apa kekurangan tetapi kerana oksigen gagal membekal ke otaknya selama beberapa  minit semasa kejadian kemalangan itu, membuatkan Along terlantar begini,” katanya dan memberitahu susu sentiasa akan dibekalkan ke tubuhnya bagi mengelakkan anaknya lapar.

Susu Ensure ini suami beli pada harga RM74.90 untuk 800 gram. Hanya cukup untuk dua hari sahaja. Buat masa ini, kami belum mendapat apa-apa bantuan. Suami dahulu kerja kilang dan kami berniaga kecil-kecilan depan rumah. Dengan duit simpanan itulah digunakan untuk membeli susunya. Kami pernah ke pusat Zakat, tetapi pihak itu memberitahu bantuan hanya diberi sekali sahaja setahun. Alhamdulillah ada NGO yang sudi membantu dengan memberi dua tin susu sebulan.

Tilam air yang Along tidur sekarang pun kami beli yang terpakai, dengan harga RM500. Katil dan penyedut ini diberi sementara oleh pihak hospital.

Ikutkan dengan segala keperluannya, memang tidak akan mencukupi untuk satu jangka masa panjang dan suami hanya membawa lori menjual air penapis. Dulu masa sihat, Alonglah yang bantu kami berniaga tetapi sekarang dirinya pun terpaksa diurus,” ujar Siti Hapsiah berkali-kali memberitahu, dia mengharapkan keajaiban dari Yang Maha Kuasa agar  Syazwan sembuh kembali.

Bagi anda yang ingin menyalurkan sumbangan kewangan untuk meringankan bebanan keluarga ini, salurkan sumbangan itu ke akaun Bank Simpanan Nasional  di akaun 02004-41-0000988-7 atas nama Siti Hapsiah Ismail. Semoga bantuan anda dapat balasan baik daripada Allah.

Doa Ibu Syazwan