Setiap perkahwinan yang dilalui pasti ada onak dan duri. Jika kita pilih sabar, di hujungnya akan ada kebahagiaan. Namun, jika tidak mampu pertahankan, ia mungkin hanya separuh jalan. Pucuk pangkal, suami isteri perlu tangani dan selesaikan dengan cari yang betul dan tidak terburu-buru dalam membuat keputusan.

Walau bagaimanapun, jika kita pertahankan tetapi ada campur tangan daripada keluarga atau orang lain, ia tidak cukup untuk membantu, malah boleh menjadi teruk lagi. Inilah yang terjadi

Itulah yang terjadi pada Farouk (bukan nama sebenar) apabila perkahwinan yang dibina atas dasar cinta hanya mampu bertahan selama setahun sahaja. Dia sanggup korbankan kebahagiaan miliknya kerana ahli keluarganya tidak dapat menerima hakikat bahawa dia sudah ada keluarga sendiri.

Lelaki Tunggal
Farouk, satu-satunya lelaki tunggal dan anak kelima daripada enam adik-beradik. Dialah menjadi harapan untuk menjaga ibu dan adiknya kerana semua kakaknya sudah berkeluarga dan tinggal berjauhan.

Boleh dikatakan Farouk menjadi tempat bergantung harap, lebih-lebih lagi dia telah kehilangan ayah lima tahun yang lalu dan ibunya pula mengalami masalah sakit tua. Apa-apa semuanya di rujuk kepada Farouk dan sebagai anak yang baik dia tidak pernah membantah.

Sehinggalah Farouk bersuara untuk mendirikan rumah tangga, kakak-kakaknya mula tidak senang hati kerana bimbang selepas ini tentu Farouk lebih tertumpu kepada keluarnya sendiri.

Pendam Rasa
Walaupun keluarga Farouk tidak gembira tetapi mereka tetap mengadakan majlis perkahwinan untuk menjaga hati Farouk. Di awal perkahwinan, isteri Farouk sudah nampak ‘permainan’ keluargamentuanya yang langsung tidak memberi kebebasan dan ‘mengikat’ Farouk untuk mendengar kata-kata mereka.

Farouk umpama dicucuk hidung. Sekali isterinya bersuara, Farouk hanya diam dan mengatakan ini urusan keluarganya.

Tiap-tiap minggu Farouk akan pulang ke rumah orang tuanya. Masa untuk bersama isteri tidak ada. Pernah isterinya bertekak dengan kakak-kakak Farouk kerana inginkan hak suaminya. Sedangkan Farouk hanya diam membisu.

Terlerai Ikatan
Setahun bertahan, sampai kemuncak kemarahan apabila adik-beradik Farouk meminta dia untuk tinggal bersama ibunya kerana tidak ada seorang adik-beradiknya dapat menjaga ibunya yang sangat uzur.

Farouk hanya menurut kata tanpa mendapat pandangan daripada isterinya. Tidak tahan dengan sikap Farouk, isterinya minta dilepaskan. Lebih mengejutkan, Farouk sanggup melafazkan cerai.

Hakikatnya, Farouk masih menyayangi isteri yang dicintai sejak dari zaman persekolahan lagi. Apakan daya, tuntutan keluarga yang inginkan dia menjaga ibunya yang uzur dan bergantung harap pada dia, satu-satunya anak lelaki tunggal.

Farouk berharap suatu hari nanti isterinya dapat kembali kepadanya. Buat masa sekarang Farouk inginkan memberi kebahagiaan pada ibu yang tidak sihat dan menjaga hati adik-beradiknya, walaupun dia terpaksa berkorban demi kebahagiaan sendiri.