Indah dan bahagianya rumah tangga bila setiap pasangan memberi fokus sepenuhnya pada pasangan masing-masing. Ini tidak, setelah bertahun-tahun melayari bahtera perkahwinan, hubungan suami, isteri nampaknya semakin tawar.

Rumah tangga yang tinggal adalah hanya dibina dengan saki baki perasaan yang ada. Ungkapan sayang jadi acuh tak acuh saja.

Sedarlah mak, ayah… Rumah tangga adalah keutamaan selepas berkahwin, usahlah jadi hero di luar nampakkan bahagia tetapi di rumah seperti tunggul kayu.

Ikuti perkongsian Ustaz Firdaus Mokhtar ini dan hadam baik-baik iya:

Bina Rumah Tangga Dari Saki Baki Perasaan

Ramai hari ini membina rumahtangga daripada saki baki perasaan yang ada. Baki sayang yang ada, itu yang dia guna untuk rumah tangga dia.

Baki perhatian yang ada, itu yang dia beri pada pasangan. Lebihan kata-kata indah yang dia sudah beri punya banyak pada orang lain, itu yang dia ungkap pada pasangan.

Senyum kita banyak kita habiskan dengan kawan-kawan. Sedikit kita bawa balik rumah.

Usahlah Jadi Hero Di Luar, Di Rumah Tunggul

Bergelak ketawa pun sebanyaknya kita tumpahkan di luar rumah. Terkenal lah kita sebagai seorang yang riang dan sentiasa gembira.

IKLAN

Balik rumah sudah tak ada modal nak ketawa dengan pasangan.
Kita pulang ke rumah, yang tinggal cuma muka yang masam.

Dahi yang berkerut. Mulut yang asyik nak marah. Mata yang penuh penat, merah dan menunggu masa untuk lelap tak pedulikan mata pasangan kita yang tunggu untuk ditatap.

Baca Juga Di sini:

Hati-Hati Beli Rumah Secara ‘Joint Loan’, Bila Suami Meninggal Inilah Yang Berlaku

IKLAN

Isteri IKHLASKAN Hati Urus Rumah Tangga, Kalau Nak Pahala Berlipat Ganda  

Tujuh Tahun Bergelar Ibu Tunggal, Sabrina Ali Bernikah “Semoga Rumah Tangga Kekal Ke Akhir Hayat”  

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini. 

Rumah Tangga Keutamaan Selepas Kahwin

Kawan-kawan yang baik,
Selepas kita berumahtangga, fahamlah keutamaan kita adalah rumah kita. Bukan kehidupan di luar rumah.

IKLAN

Hidup di rumah ini dah tentu bersama suami, isteri, anak-anak dan keluarga. Bukan keutamaan di luar dengan kawan-kawan atau kenalan.

Maka usahlah di luar dia hero, di rumah dia cuma jadi tunggul kayu. Ada macam tiada. Tak ada peranan. Tak memberi apa-apa melainkan sedikit sahaja.

Nyatakan sayangnya sedikit, perhatiannya macam tak ada, kata-kata indah dah bertahun tak terucap dan ketawa pun terpaksa.

Allahu.
Berubahlah. Sedar yang tanggungjawab utama kita di rumah. Apa yang ada di luar adalah alat dan bahan tambah untuk kita suburkan kasih sayang di dalam rumah.

Begitulah.
Firdaus Mokhtar,
Berjela pula orang yang mesej cerita hal rumah tangga terbiar.

MW: Bila di luar bukan main ceria, tiba di rumah lain pula ceritanya. Jangan biarkan rumah tangga mak, ayah begini lama-lama. Bimbang jika dibiarkan hilang terus kasih sayang yang tinggal.

Sumber: Ustaz Firdaus Mokhtar