Benar media sosial kongsi tempat berkongsi rasa, gambar dan kegemaran. Namun bila membabitkan citarasa orang lain yang tak sama dengan kita, raikan sahaja perbezaan tersebut. Tak suka diam sahaja, tak perlu teruskan membaca atau ‘scroll’ cepat-cepat. ‘Tahan jari’ daripada menulis komen-komen yang menyakitkan hati orang lain yang membaca.

Setuju sangat dengan pandangan dan teguran daripada Puan Husna Adnan ini. Hadam perkongsian ini.

Seorang suami kongsi gambar lauk-pauk yang dimasak oleh isterinya sebelum dibekukan dengan ayat, “Mudah. Nak makan, panaskan saja.”

sekadar gambar hiasan

Netizen 1: Suami saya kalau dah disejukkan, tak lalu dah dia. Jenis masak hari ini, makan hari ini.
Netizen 2: Tekak saya mengada-ngada. Tak boleh makan makanan yang dipanaskan semula, rasa macam dah tak segar.
Netizen 3: Memanglah senang buat macam ni, sekali masak. Tapi masalahnya suami dan anak-anak saya tak suka makanan dah sejuk.
Netizen 4: Tak bagus, dah tak berkhasiat.

Okey. Fuh.
Pertama, kita semua ada citarasa dan kemampuan masing-masing.
Golongan yang tidak suka ulang lauk sama setiap kali tiba waktu makan adalah citarasa. Tak salah pun, itu hanya pilihan yang mencabar keluarga dan diri anda sendiri.

Tak suka ulang, masak baru. Boleh sangat. Sebab yang masak dan kena cari menu baru itu adalah anda, suami / isteri anda, atau mak anda atau sesiapa sahaja yang hidup dengan anda.

Masak banyak-banyak, bekukan lauk, boleh makan menu berulang, juga adalah citarasa.
Dan yang lebih penting, mereka mampu menelan apa sahaja rezeki yang ada.

Jika saya netizen yang guna akaun palsu:

Netizen 1: Suami saya kalau dah disejukkan, tak lalu dah dia. Jenis masak hari ini, makan hari ini.
Saya: Ada sesiapa tanya pasal suami puan ke?

IKLAN

Netizen 2: Tekak saya mengada-ngada. Tak boleh makan makanan yang dipanaskan semula, rasa macam dah tak segar.
Saya: Mujur suami yang kongsi gambar ini tidak mengada-mengada seperti puan.

Netizen 3: Memanglah senang buat macam ni, sekali masak. Tapi masalahnya suami dan anak-anak saya tak suka makanan dah sejuk.
Saya: Penting ke untuk kami tahu info ini?

Netizen 4: Tak bagus, dah tak berkhasiat.
Saya: Kau sekolah tak? SRP lulus tak?

TETAPI TIDAK, YA.

IKLAN

‘Tahan Jari’ Menulis Komen Menyakitkan Hati

Inilah yang kita panggil tahan mulut.Zaman medsos ini kita panggil tahan jari.
Menulis komen menyakitkan hati atau lebih dikenali sebagai bitter, amat mudah. Tidak perlu fikir perasaan orang yang membaca. Hanya fokus kepada diri sendiri dan apa yang kita suka semata-mata. Kitalah terpaling penting.

Namun tidak semua orang menuliskannya kerana mahu menjaga silaturrahim, meraikan perbezaan, mengelak dosa menyakiti sesama insan, dan mungkin juga sejenis hati yang baik hati Cinderella tentu disayang eeemak. Ola oli~

Pilihan Kita Ada

Dengan itu, kita ada pilihan.Sekiranya terbaca post yang membabitkan citarasa, raikan kesukaan mereka. Jika tidak sama dengan kebiasaan kita atau tidak suka, diam saja. Scroll away. Jika nak ulas, ulas di wall sendiri. Jika nak dabik dada, dabik di wall sendiri atau post sendiri. Tunjuk semua masakan panas yang awak buat untuk keluarga awak sebab awak terpaling handal.Tidak perlu kondem hal orang.

Inilah yang saya benci perihal manusia yang hebat memasak. Sebahagiannya rasa diri superior. Rasa diri sempurna dan terpaling ratu hingga perlu dijulang ke langit ketujuh.

IKLAN

Berbeza cara masak, kondem.
Berbeza resipi, kondem.
Berbeza bentuk dan warna, kondem.
Sedangkan dah cukup baik orang itu memasak. Lainlah dia minta komen. Maka komenlah yang membina, yang membantu dia masak lebih baik.
Ini semudah letak gambar, terus dihakimi.
Para wanita pula hakimnya.

Tahukah kita?
Bukan mudah menjadi seorang perempuan.
Bukan mudah menjadi seorang isteri.
Bukan mudah menjadi seorang ibu.
Apatah lagi memikul segala tanggungjawab sambil menjana ekonomi, menggapai cita-cita, membantu suami dan keluarga supaya tidak meminta-minta. Kerana perempuan, belajar tinggi mana pun disinonimkan dengan dapur sedangkan lelaki juga ke dapur. Kucing juga ke dapur.

Bayangkan pula sambil perlu menjaga ahli keluarga yang sakit.
Sukar, tuan puan.
Cara hidup kita berbeza. Kekangan berbeza. Kemampuan berbeza. Fokus hidup berbeza.
Maka raikan perbezaan.
Kamu pandai masak, bagus.
Kamu pandai urus keluarga, bagus.
Kamu pandai serba-serbi, bagus.
Yang tak bagus apabila rasa diri sempurna hingga layak mengata citarasa dan pilihan orang.

Lihat.
Inilah sebab saya jarang membaca media sosial. Terlalu banyak orang tidak menggunakan otak, hati, dan naluri sebagai manusia.
Tertulis panjang pagi ini.
Kbai.
#HusnaAdnan,
Tahu masak tapi jarang ambil gambar dan video kenangan bersama lauk atas pilihan peribadi.

Baca Lagi Di Sini:
Ucap Terima Kasih,“Sedap Awak Masak” Mampu Kurangkan Kepenatan Isteri
Tiada Masa, Boleh Cuba Teknik Masak & Simpan Lauk Frozen Ini, Tahan Sampai 3 Bulan!

MW: Memang ada benarnya. Raikan setiap perbezaan citarasa orang lain. Tak perlu kondem dan mudah menghukum. Paling penting ‘tahan jari’ menulis komen menyakitkan hati.

Sumber: Husna Adnan