Adik beradik, kalau marah, geram dan gadh dan sakit hati macam mana sekalipun, ia tetap darah daging kita. Ayah yang sama dan berkongsi rahim mak kita. Janganlah bila dah berkeluarga dan mempunyai anak, adik beradik terus dilupakan. Hidup dengan keluarga sendiri.

Kena ingat, masa kecil-kecil dulu siapa yang berada di sisi kita. Bermain, bergurau dan bergaduh. Lepas tu, bila masa makan tetap berkumpul bersama dan tidur di dalam rumah yang sama.

Memang kalau ikutkan hati geram dengan perangai adik beradik masing-masing. Malas nak bertegur sapa dan biarkan dengan caranya. Tapi sampai bila, esok-esok kita akan perlukan bantuan, dengan adik beradik jugalah kita minta tolong.

Begitu juga dengan perkongsian dari Farizal Radzali tentang adik beradik ini.

Tipulah Tak Pernah Kecil Hati

Orang kata adik beradik jangan duduk dekat-dekat, nanti banyak bunyi.
Keadaan ini boleh berlaku apabila maka ayah sudah tidak ada dan sering dengar cerita pergaduhan adik beradik.

Dulu, masa mak ayah ada, semuanya baik. Tahu tak kenapa? Sebab masa mak ayah ada, mereka selalu doakan anak-anaknya lepas solat. Bila perginya mak ayah, tertutup sudah pintu doa mak ayah. Jadi, kita sbg anak-anaklah kena teruskan doa mak ayah.

Sebenarnya, boleh saja duduk dekat-dekat tapi jangan tinggal bersama. Bunyi tetap ada walau tinggal di mana, menipulah kalau kata tak pernah tersinggung mahu pun berkecil hati, mesti ada. Cuma masa marah itu, marahlah. Bila sudah sejuk tu elok balik. Buang ego masing-masing.

IKLAN

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Karenah Adik Beradik Memang Uji Kesabaran. Redakan Dengan DOA Dan Kasih Sayang

Perangai Anak Lelaki Dan Perempuan Berbeza, Inilah Cabaran Mak Ayah Kena Tahu!

Info Lebih Menarik DI SINI

Perangai Tidak Sama

Walau keluar dari rahim yang sama, mak ayah yang sama, membesar dalam keluarga yang sama, makan dari hasil yang sama, tapi perangai masing-masing tetap tak sama.

Ada yang lembut, berlagak, ada yang loyar buruk, kuat sentap, ada yang kuat ngusik, disiplin, ada yang cincai, macam-macamah namun lagi banyak perangai lagi meriah sebenarnya. Kalau semua samasahaja, jadilah beruang panda dalam sangkar, semua sama.

Bila masing-masing sudah berkeluarga, jangan dilupa adik beradik. Kalau dulu satu keluarga kena dijaga, lepas berkahwin, dua keluarga perlu dijaga. Semua org macam tu, jangan rasa hanya kita yang susah. Semua orang lalui perkara yang sama.

Jangan Gah

Jangan gah mengatakan tanpa adik beradik pun kita boleh berjaya. Kita jadi gah bila kita ramai kawan dan sahabat hingga adik beradik nampak buruk dan jahat. Kawan datang & pergi.

Tapi, adik beradik, walau sejauh mana dia pergi, dia tetap saudara yang berkongsi rahim yang sama sebelum kita lahir ke dunia & berjumpa dengan insan lain di luar sana.

Bila gaduh, tersinggung atau berkecil hati, ingat balik masa kita kecil. Masa keluarga kita tak sesenang sekarang. Masa kita kena marah dengan mak dan masa kita gaduh berebutkan mainan.

Masing-masing bersubahat buat salah, berebut makanan yang sikit. Semua itu kenangan kita. Mee segera sebungkus pun kita boleh merasa 5-6 beradik. Indah kenangan tu.

Buruk manapun adik beradik, jahat manapun adik beradik, ketahuilah, di masa pengkebumian kita, nama adik beradiklah yang orang sebut. Bukan kawan-kawan yang duduk gelak sakan dengan kita.

Paling penting, kena terima keburukan masing-masing sebagaimana kita harap orang lain terima keburukan kita. Melainkan kita rasa kita tak ada keburukan. Hormat menghormati, sayang menyayangi, tolong menolong dan jangan gaduh. Masa rasa nak gaduh, pergilah balik rumah masing-masing. Esok lusa kita jumpa makan sama ok.

MW: Air dicincang tak akan putus. Begitulah yang boleh dikatakan dengan adik beradik, darah daging sama. Mengadu masalah dan susah senang bersama.

Sumber: Farizal Radzali