Konflik Mentua Menantu, Jangan Sampai Isteri Jadi Korban

Walau di zaman moden sekali pun, konflik mentua menantu tetap jadi isu yang tak pernah habis dibincangkan. Punyalah susah nak selesaikan, kerana konflik ini bukan sekadar melibatkan fizikal tapi jiwa dan raga dipertaruhkan.

Suami tersepit di tengah-tengah. Mahu lebihkan isteri, mak terasa. Nak dilebihkan mak, isteri pula merajuk berhari-hari.

Pening kepala suami dibuatnya. Tak tahu jalan mana nak diambil. Suami yang bijak, sabar dan kuat dia takkan hanyut sama dalam emosi konflik mentua menantu.

Sebaliknya, dia sebagai orang tengah akan memainkan peranannya dengan baik. Sebaik anak yang taat dan suami yang sayangkan isteri dan setia.

Ketiga-tiganya nanti akan dapat manfaat. Sayangnya ramai yang tak ambil pendekatan itu. Tak nak kusut punya pasal, salah satu dilepaskan.

Jika isteri dipilih, sanggup menjauh dari mak ayah sendiri. Pandai-pandailah adik beradik lain pujuk mak ayah. Sebaliknya, mak ayah jadi pilihan, maka berkorban kasihlah pasangan suami isteri itu.

Sebelum melarat teruk, nah! Mingguan Wanita kongsikan tip ambil jalan tengah yang adil untuk kedua-dua belah pihak.

1. Suami Jangan Jadi Boneka

Kalau isteri mengadu tak puas hati pasal mak mentua. Dengar dulu ceritanya, tapis mana yang patut kau nasihatkan isteri itu.

Cara berbaik dengan mak. Lagipun, suami kan dah hidup lama dengan mak. Tentu dia tahu mana yang mak suka dan tak suka.

Jelaskan dengan isteri. Jangan pula kau ikut saja kehendak isteri. Dan jangan kau paksa pulak isteri tu ikut apa yang mak mentua mahu jam jam tu jugak.

Isteri pun orang, ada emosi, ada rasa.. beri dia masa untuk sesuaikan diri. Jangan sampai isteri tu makan hati baru kau nak pulihkan keadaan salah tu.

2. Jadilah ‘Orang Tengah’ Yang Adil

Bila mak kau cerita betapa dia berbulu tengok menantu yang dia tak berkenan tu, kau sebagai suami.. diam dulu. Dengar, hadam baik-baik.

Terangkan dekat mak betapa isteri tu sebenarnya tak seperti yang dibayangkan mak sendiri.

Teranglah background isteri tu macam mana. Dan tak semua anak-anak dibesarkan dengan cara yang sama. Masing-masing, ikut cara didikan mak ayah masing-masing juga akhirnya.

Bila dah berkahwin, berdepan dengan keluarga mentua.. barulah didikan itu di ‘blend’. Mana yang baik ambil, yang kurang sesuai tapis buang. Itu pun jika ada inisiatif untuk ‘blend’. Syaratnya jangan dipaksa ya. Biarlah perubahan itu dilakukan dengan ikhlas.

Mungkin picit ubat gigi dari atas tu normal untuk isteri dan ahli keluarganya. Sebaliknya janggal bagi mak dan ayah yang membesarkan anda.

Tapi benda boleh bincangkan. Teranglah sejelasnya. Mintalah mak ayah berdamai dengan takdir dan jodoh pilihan anaknya itu.

Jangan didesak-desak.

Kalau melibatkan kewangan pun begitu. Misal kata anak dah tak lagi memberi seperti sebelumnya, fahamlah yang anak kini sudah berkeluarga.

Berilah dia masa.

Dan kalau disindir mak ayah sendiri. Cepat-cepatlah, pujuk mak ayah dengan cara paling halus. Belanja mak ayah saja keluar makan ke. Dan dari situ ceritalah situasi anda dan isteri. Mohon pengertian mereka.

Ada sesetengah mak ayah ni kadang mereka terlalu sayang dengan anaknya, sampai susah nak terima hakikat yang anaknya itu dah jadi milik orang lain juga.

Jadi, gunalah kuasa memujuk sebagai anak untuk berlaku adil.

Memang hal ini tak semudah menulis dan membaca. Nak praktikkan tu pun ya ampun.. Apa pun ketika dilanda masalah sebegini, dekat-dekatkanlah diri padaNya.

Doakanlah ibu dan isteri anda agar kedua-duanya dapat bersatu hati dan berdamai menerima takdir masing-masing.

Jangan kerana tidak tahan dengan kerenah yang ditimbulkan, akhirnya isteri makan hati. Dan jalan perpisahan jadi pilihan.