Kalau Nak Rezeki Deras Dan Lancar, Amalkan Ini

Pengertian rezeki itu luas, tidak terhad kepada wang ringgit semata. Apakah amalan yang boleh kita amalkan agar rezeki deras?

Dikongsikan artikel daripada Dr. Azhar Haji Sarip, Konsultan Emosi Dan Spiritual, yang juga merupakan penulis ruangan Munajat di dalam Majalah Mingguan Wanita.

Cerita tentang amalan-amalan kerezekian, saya punya pandangan tersendiri. Saya lebih senang untuk bercerita tentang amalan untuk menderaskan rezeki daripada cerita amalan untuk murahkan rezeki atau melancarkan rezeki.

Murah rezeki penting. Lancarkan rezeki juga penting. Tetapi pada saya lebih penting supaya rezeki untuk kita sentiasa deras dan lancar.

Mungkin ia datang tidak seperti yang kita jangkakan tetapi ia sebenarnya cukup untuk kita pada waktu itu. Itu pada saya lebih baik dari rezeki yang tersangkut-sangkut.

Taubat Itu Ilmu Penderas Rezeki

Salah satu ilmu penderas rezeki adalah taubat. Saya mengatakan taubat adalah satu bentuk ilmu kerana ia tidaklah seringan yang kita sangka. Orang yang benar-benar bertaubat akan merasai satu rasa kelegaan dan lapang dada.

Taubat itu sudah cukup dengan melazimkan ucapan “Astaghfirullahaladzim” sedangkan dia sendiri tidak memahami apa yang dimaksudkan dengan ucapan tersebut. Apabila kita mengatakan sesuatu yang tidak kita fahami maka ia sangat sukar untuk menyentuh hati jauh sekali mengusap hati agar menjadi lembut.

Justeru, itu taubat perlukan ilmu. Apabila kita menguasai ilmu taubat itu maka insya-Allah kita juga secara tidak langsung menguasai ilmu penderas rezeki.

IKLAN

Taubat bukanlah satu cabang yang sering diperkatakan apabila ia berkait dengan rezeki. Apabila berkait dengan kerezekian, rata-rata dari kita mahukan amalan-amalan khusus yang dapat mempercepatkan atau menderaskan kedatangan rezeki. Taubat sebenarnya adalah satu daripada ‘tool’ yang cukup efektif sebagai penderas rezeki.

Taubat juga merupakan satu cabang ilmu kerana kita tidak boleh hanya tahu berkata sudah bertaubat tanpa melalui perjalanan taubat itu sendiri.

Ilmu taubat perlu kita pelajari agar kita dapat menghayati apa yang dikatakan taubat. Taubat pada saya sangat penting kerana ia bukan sahaja cara membersihkan diri atas dosa yang kita lakukan tetapi ia juga adalah satu energi yang cukup kuat untuk kita terus berada pada haluan yang betul di dunia ini dalam menuju ke akhirat.

Lebih dari itu ia juga adalah satu ledakan momentum rezeki bagi mereka yang benar-benar melaksanakannya.

 

IKLAN

Amalan Penderas Rezeki

Mohon Pada Allah

Kita semua tahu dan kita semua yakin bahawa hanya Allah SWT yang Maha Memberi Rezeki. Justeru itu, jika kita mahukan rezeki sama ada biar banyak mahupun biar sedikit maka hanya kepada Allah SWT kita perlu meminta.

Kepada Allah SWT jualah tempat kita bergantung segala harap termasuklah untuk menderaskan rezeki. Tetapi perlu kita ingat yang kita sebagai manusia yang bukan maksum.

Kita adalah golongan pendosa yang sering mencipta halangan kedekatan diri kita dengan Allah SWT. Halangan yang kita cipta itu sebenarnya adalah tabir doa yang menghalang kelancaran doa mustajab.

Sebagai pendosa, kita perlu sentiasa bertaubat agar tabir ini semakin hari semakin nipis. Biarpun tabir itu tidak bakal hilang sepenuhnya kerana kita adalah manusia biasa yang setiap hari bergelumang dengan dosa, kita tetap perlu menjaga agar ia tidak tumbuh menebal.

IKLAN

Apabila kita sentiasa melaksanakan taubat dan bukan hanya mengatakan yang kita sudah bertaubat, energi kita akan semakin murni.

Penarik Rezeki Yang Cukup Kuat

Energi yang murni ini adalah penarik rezeki yang cukup kuat. Jauh lebih kuat daripada amalan-amalan yang panjang dan melelahkan.

Ini jelas dinyatakan dalam surah Nuh ayat 10 hingga 12; “Maka aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat. Dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.”

Terdapat banyak ayat Al-Quran dan hadis yang terang-terang menunjukkan yang taubat adalah cara yang ampuh untuk menderaskan rezeki. Hanya kita malas untuk bertaubat kerana merasakan ianya adalah perkara yang boleh ditangguhkan. Kita bertangguh sibuk menyelesaikan banyak hal dunia.

Namun kita lupa untuk menyelesaikan urusan dosa kita dengan Allah SWT hingga menjejaskan urusan rezeki.

Kita tidak boleh bertangguh lagi. Kita boleh bertangguh untuk mencari ilmu kerezekian yang lain tetapi jangan pernah bertangguh untuk menguasai ilmu taubat kerana di situ ada energi yang cukup kuat untuk dunia dan akhirat.

Marilah kita segera bertaubat kerana taubat adalah perkara yang apabila ditangguhkan akan menyebabkan kerugian hal dunia dan kerugian hal akhirat. Taubat juga adalah ilmu penderas rezeki yang sering dipandang sepi.