Kalau Hati Sakit Terpaksa Hadapi Orang Yang Sukar , Anggap Saja Mereka Seperti KERTAS PASIR

Sakitnya jiwa kalau terpaksa berdepan dengan orang yang sukar. Ianya menyakitkan, namun dibuang tak dapat. Ikut tip yang dikongsikan Puan Azura Abdullah ini. Anggap saja ‘mean peple’ ini bak KERTAS PASIR.

Dalam hidup ini jika kita ditakdirkan bertemu dan perlu hadapi orang yang sukar (mean people), anggap sahaja mereka ini seperti KERTAS PASIR. KITA akan semakin LICIN dan BERSINAR digosok kertas pasir. Tetapi kertas pasir itu sendiri akhirnya akan menjadi buruk dan tiada gunanya lagi.

Bertahun Mak Jaga Mentua Tanpa Rungutan

Terkenang bagaimana susah payah Mak menjaga ibu mertuanya @ nenek saya yang uzur tanpa mengeluh. Rumah keluarga saya dekat dengan rumah nenek, jadi secara automatiknya tugas menjaga kebajikan dan keperluan nenek jatuh kepada Mak dan Abah saya.

Entah di mana Mak kutip kekuatan, setiap kali tibanya waktu makan Mak akan berjalan kaki (10 minit) ke rumah nenek melalui jalan pintas yang semak untuk menghantar makanan dan selesaikan apa yang patut seperti mandi, tukar lampin pakai buang dan kemaskan rumah nenek.

Kemudiannya berjalan pulang ke rumah kami semula. Begitulah rutin Mak bertahun-tahun tanpa sebarang rungutan. Akhirnya nenek menghembuskan nafas terakhir pun di tangan Mak, menantu beliau.

Mak tak penat ka hari-hari sejuta nam kali dok pi mai pi mai rumah Tok? Awat Mak yang dok susah payah, mertua ja kan?” tanya saya suatu ketika dengan penuh rasa kurang puas hati melihat tubuh kecil Mak tenang menyantuni nenek. Darah muda.

“Abah syurga Mak akak. Tok syurga Abah. Kalau Abah seronok tengok Mak dia dijaga dengan baik bermakna Allah swt pun seronok dengan Mak. Allah dah hidang jalan mudah untuk Mak pi syurga. Bukan semua orang dapat peluang lagu ni akak. Orang lain jenuh dok cari pahala. Mak tak payah pi mana pun. Dok ada depan mata Mak dah. Kita kena buat baik tak kira dengan sapa pun.”

Allah Beri Apa Kita Mahu

Mulianya hatimu Mak. Saya yang ketika itu masih muda, baru tamat belajar, darah mudah menggelegak, tak sempat lagi hati ini untuk berpaut dengan otak.

Dalam kepala saya ketika itu semuanya nak pakai konsep adil dan sama rata sahaja. Mana boleh Mak saya sahaja yang berhempas-pulas. Masa itu lah. Sekarang ini bila ingat balik semua itu buat malu saja perangai angin kus-kus saya itu.

Kalaulah semua hal di dunia ini boleh adil dan dibahagi sama rata dalam setiap perkara memang tak payahlah lagi ada syurga dan neraka. Sekolah pun tak payah pergi dah. Kehidupan adalah universiti paling mahal, rugi jika kita hanya mahu kutip yang negatif sahaja.

Allah swt beri apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahu. Kalau ikut mahu, setiap dari kita semestinya mahu bulan dan bintang sahaja. Allah swt hantar kita ujian dan orang-orang yang sukar dalam hidup kita supaya kita belajar dan menjadi lebih baik.

Bukan setakat kita sahaja yang belajar, tetapi mereka yang dekat dengan kita juga belajar. Sekarang giliran saya tunjukkan teladan kepada anak-anak saya pula.

Children learn from who you are, not what you teach.”

IKLAN

Jangan kita ingat anak-anak kita memerhati kosong tanpa menghadam, mereka semat erat apa yang kita lakonkan dan akan mereka pakai secara sedar atau tidak yang mana satu prioriti hidup yang mana satu tidak. Kerana itulah nilai hidup yang kita tanam sebagai ibu dan bapa.

Bila Adik Beradik Lepas Tangan, Tak Nak Jaga Ibu

Semalam ada perkongsian berkisar hal ini juga dari salah seorang rakan caregiver yang menjaga ibunya dan tidak mendapat kerjasama yang baik dari adik-beradik yang lain. Sudahlah beliau berkorban masa dan tenaga menjaga ibu, mereka yang sekali sekala pulang menziarah melemparkan kata-kata pedas pula seperti ibu tidak dijaga dengan baik oleh beliau.

Dan berbagai kekurangan lagi dipetik dikorek. Kemudiannya ramai lagi caregiver lain tampil berkongsi pengalaman yang lebih kurang sama. Akibat dari situasi sebegini kebanyakan dari caregiver dilanda keletihan emosi yang teruk. Sudahlah letih fizikal, letih emosi ini yang menambahkan lagi beban yang ditanggung.

What Susie says of Sally, says more of Susie than of Sally.”

Maksudnya perkara buruk yang kita katakan tentang orang lain sebenarnya lebih banyak menggambarkan keburukan kita sendiri dari orang yang kita katakan itu. Jadinya tak usah peduli segala kata-kata orang.

Ada kalangan rakan-rakan caregiver bertanya bagaimana saya hadapi hari-hari saya, apatah lagi saya jauh dari keluarga saya. Pengalaman banyak mengajar saya, itu kelebihan yang saya ada.

Suami saya diserang strok secara on and off semenjak tahun 2010, jadinya berbagai pelajaran saya kutip. Mula-mula dulu hati tisu juga. La ni dah sado. Buat rakan-rakan caregiver yang baru harungi pengalaman sebegini, di doakan tips berikut dapat mengurangkan keletihan emosi kalian.

 

IKLAN

Kalau Hati Sakit Terpaksa Hadapi Orang Yang Sukar , Anggap Saja Mereka Seperti KERTAS PASIR

 

5 TIPS UNTUK MENGELAKKAN KELETIHAN EMOSI CAREGIVER

1. FOKUS

Fokus kepada kehidupan kita dan perkara yang berada di bawah kawalan kita sahaja. Diri kita sendiri perlu sihat, perlu happy, kita ada keluarga sendiri selain pesakit perlu kita peduli. Usah serabutkan diri pertikaikan kenapa ahli keluarga lain begitu begini, tidak buat begitu tidak buat begini.

Sebenarnya setiap hari sebagai caregiver secara automatik kita sudah ada jadual untuk menjalankan tugas sebagai caregiver dan kita berjaya lakukannya dengan baik tanpa menyusahkan sesiapa. Jadi kenapa perlu kita alihkan fokus kita memikirkan tentang contribution orang lain?

Jika ada manusia yang pelik-pelik peelnya hadir dalam hidup kita, diskaun terus mereka ini. Tak payah pening-pening, hidup sebagai caregiver sendiri dah cukup roller coaster dah. Bakpolah nak tambah lagikan? Hehehe.

IKLAN

2. ME TIME

Kena cari juga ME TIME ini. Tidak semestinya dengan bercuti, spa atau yang mahal-mahal sahaja. Kalau ada peluang why not. Saya sendiri setiap hari saya pastikan saya dapat ME TIME dalam 15 minit pun sudah mencukupi untuk recharge.

Waktu saya keluar ke kedai atau sebagainya saya akan berehat sebentar dengan mendengar lagu atau tidur sebentar di dalam kereta. Rehat sebentar atau tidur sebentar yang pure, tanpa gangguan.

3. KUMPULAN SOKONGAN

Kumpulan sokongan dari kalangan caregivers adalah amat penting untuk kita berkongsi pengalaman, ilmu, informasi terkini serta meluah rasa. Terdapat banyak kumpulan sokongan di sosial media yang dapat kita manfaatkan. Jika disimpan berseorangan lama-lama ianya akan membengkak dan meletus dengan tidak terkawal.

4. AKTIVITI SENAMAN DAN RELAXATION

Cuba juga untuk curi masa lakukan aktiviti senaman secara langsung atau tidak langsung seperti berkebun dan sebagainya setiap hari. Sudah terbukti di dalam banyak kajian senaman dan aktiviti berkaitan dapat mengurangkan stress dan membantu sistem pernafasan seterusnya membuatkan kita merasa lebih segar. Jika kita mampu bersusah payah menguruskan fisio terapi untuk pesakit, kita harus berlaku adil kepada tubuh kita juga.

5. BERSOSIAL

Caregiver perlu bersosial. Libatkan diri dengan apa-apa aktiviti serta terus berkomunikasi dengan rakan-rakan. Jangan putuskan hubungan dengan dunia luar dan limitkan diri kepada skop caregiver sahaja. Caregiver bukan superhero. Caregiver perlukan kehidupan normal seperti orang lain juga.

Didoakan ada manfaatnya.

Sekali lagi saya ulang, “Dalam hidup ini jika kita ditakdirkan bertemu dan perlu hadapi orang yang sukar (mean people), anggap sahaja mereka ini seperti KERTAS PASIR. KITA akan semakin LICIN dan BERSINAR digosok kertas pasir.

Tetapi kertas pasir itu sendiri akhirnya akan menjadi buruk dan tiada gunanya lagi.“

Sumber/Foto : Azura Abdullah