isteri-yang-baik

Benar sebaik bergelar suami isteri, isteri ada hak ke atas suaminya. Tapi suami juga ada tanggungjawab terhadap ibu bapanya. Seorang isteri yang baik akan cuba mengasihi keluarga mertuanya sama seperti keluarganya sendiri.

Puan Ezatul Marini berkongsi pesanan kepada pasangan muda. Sebagaimana dirinya dulu melalui detik alam rumah tangga ketika usia 21 tahun. Namun, itu tidak menghalangnya untuk berfikiran matang dan menerapkan nilai yang baik dalam membina hubungan menantu-mertua.

Ditakdirkan Berkahwin Pada Usia Sangat Muda

Saya ditakdirkan berkahwin pada usia yang sangat muda, sebaik memasuki 21 tahun. Muda kerana masih mentah ilmu, tidak cukup pengalaman dan banyak perkara yang saya belum mahir.

Alhamdulillah, Allah mengurniakan saya keluarga mertua yang baik, penyayang dan sedia membimbing, menegur dan menerima baik buruk dan lebih kurangnya tingkah-laku saya.

Tipulah kalau kita nak kata segalanya manis belaka. Ada ketikanya berlaku juga pergeseran, prasangka dan konflik tetapi Allah mengurniakan kami rasa lembut hati dan keinginan serta kesungguhan untuk membaiki keadaan, sedia mohon maaf dan memaafkan.

Alhamdulillah! Encik K amat bijaksana dalam membimbing saya, menyalurkan kebiasaan perbincangan dan muafakat serta tolak ansur dalam melayari bahtera kehidupan berumah-tangga.

Ada pasangan diuji, isteri mendominasi kehidupan suami selepas berumah-tangga. Tidak hanya mendominasi kehidupan malah mengenakan misi “menghentikan” hubungan suami dengan keluarganya sendiri.

IKLAN

Seorang Isteri Yang Baik, Akan Cuba Mengasihi Keluarga Mertua

Isteri yang baik akan cuba mengasihi keluarga mertua sama seperti keluarga sendiri. Isteri yang baik akan berusaha seimbangkan hubungan suami dengan keluarganya, menghormati keluarga mertua dan berusaha untuk tidak membataskan hubungan suami dengan keluarganya sendiri serta tidak mengawal secara total sang suami hingga terbatas untuk bertindak mengikut hak dan tanggungjawabnya.

Saya tertanya-tanya, apakah sandaran dan paksi yang menunjangi sikap dan pemikiran isteri yang sebegini. Di manakah nilai adab dan nilai agama itu dalam kehidupan seorang isteri bila mana kedudukan suami itu dipandang sepele dan diletakkan di tempat terendah.

Sebagai isteri, belajarlah mendidik diri dan hati. Suami itu benar hak kita tetapi suami juga ada tanggungjawab kepada keluarganya. Dia masih ada ikatan dengan keluarga besarnya. Jangan kita jadi “gunting” yang meleraikan tali ikatan sebuah keluarga demi mengisi ego dan hasutan hati kita sendiri.

Suami pula harus bijak mengambil peranan untuk mendidik keluarganya. Sebagai pemimpin, jadilah pemimpin yang telus, adil dan berpaksikan ajaran dan tuntutan agama. Redha Allah kita cari, hak manusia kita lunasi, pasti ada ganjarannya.

IKLAN

Sebagai “extended family” ajarlah nilai yang baik kepada abang, kakak, adik dan anak kita untuk juga bersikap baik kepada keluarga mertuanya. Kita jangan jadi sumbu yang menyalakan api kebencian dan persengketaan dalam sistem sosial berkeluarga.

Jadilah Isteri, Suami, Ipar Dan Menantu Yang Dilimpahi Pahala

Sungguh, saya sangat beremosi kala menulis catatan ini. Jadilah isteri, suami, ipar, menantu dan anak yang dilimpahi pahala. Hindarkanlah dari sengketa yang akhirnya membenihkan luka dan dosa. Allahu Akbar!

Raihlah syurga dengan berbuat baik sesama insan. Syurga itu mahal, tanggungjawab kita adalah untuk memperjuangkan Syurga itu.

Allah itu tidak tidur, ingat itu. Allah memerhati setiap gerak-geri kita. Istighfarlah andai ada secalit bibit tingkah begitu menjadi dasar hidup kita selama ini.

IKLAN

Mertua dan keluarganya adalah juga keluarga kita. Ketepikan sedikit rasa terima kasih kerana keluarga yang di sana sudi menerima kita masuk ke dalam keluarga mereka.

Islam memberi panduan jelas dan lengkap tentang adab terutamanya akhlak sebagai suami, isteri, anak, menantu dan ipar. Sama-samalah kita doakan agar Allah selalu pelihara kita semua.

Astaghfirullah hal adzim!

Mingguan Wanita : Andai ego dapat dilembutkan, maka leraikanlah perasaan sedemikian. Semoga ketenangan dan bahagia dapat diperoleh kembali.

Sumber/Foto : Ezatul Marini

Untuk dapatkan info berkaitan kursus keusahawanan anjuran Mingguan Wanita, join telegram BANGKIT Wanita : https://t.me/bangkitwanitaMW