Inilah Kunci Hidup TENANG, Jangan Tunggu Setua Saya Baru Nak Amal

Setiap orang akan diuji dengan kehidupan masing-masing. Baik mudah mahupun sukarnya sehingga tak dapat nak digambarkan. Namun, nak mendapat bahagia hati dan hidup tenang itulah yang jadi matlamat setiap orang.

Ibu anak lima, Dzuriasikim Dzulkefli membesarkan anak-anak sendirian. Dan melewati usia 50 tahun ini, beliau memberikan pesanan. Walaupun lebih 50 tahun, Dzuriasikim bagai tak dimamah usia. Rupanya inilah amalannya hidup tenang dan dapat bahagiakan hatinya.

10 Perkara Ini Saya Amal Untuk Dapatkan Hidup Tenang

Apabila anda telah mencapai usia seperti saya iaitu melebihi 50 tahun, anda akan nampak dengan jelas akan 10 perkara ini:

1. Memaafkan adalah lebih baik dan sangat menenangkan hati dari menyimpan dendam, marah dan rasa benci. Maaf bukan setakat pada What’sApp atau sekadar di lidah sahaja. Tetapi dari lubuk hati yang tulus ikhlas.

2. Segala apa yang kita miliki, samada ianya bersifat harta benda, keluarga, orang yang kita sayang, perasaan cinta yang sangat mendalam, kesihatan mahupun pasangan yang telah kita berjanji untuk sehidup semati adalah hanya bersifat sementara. Bahkan setiap inci dari tubuh kita juga adalah pinjaman. Usah meronta jika suami bernikah lain. Kerana ianya adalah tidak sesedih jika Allah mengambil penglihatan kita atau apa sahaja bentuk pancaindera yang Allah pinjamkan pada kita. Tangan kita atau anggota badan yang lain kita.

Kesihatan diri adalah anugerah yang paling mahal dalam hidup. Cuba fikirkan..

3. Tempat mengadu terbaik adalah Allah. Hanya Dia yang Maha Mendengar. Iya, hanya Dia yang Maha Mengasihani. Hanya Dia yang Maha Penyayang. Dia tidak pernah lari dikala kita lupa. Dia tetap ada di kala kita susah dan senang. Dan Dia tidak memilih. Kasihnya Allah tidak pernah bersyarat.

4. Segala bentuk bahagia dan kejayaan ada di tangan dan hati kita. Jika kita mahu, kita akan boleh. Usah pernah salahkan orang lain jika tidak berjaya. Usah pernah letak kebahagiaan di tangan orang lain. Find our own happiness. Faham kan?

IKLAN

5. Redha adalah ubat yang paling mujarab bagi penyakit hati. Redha bukan hanya di lidah atau pada tulisan. Tetapi dari lubuk hati yang ikhlas. Redha akan perkara sedih, suka, duka, difitnah, dihina, dikeji atau apa sahaja bentuk ujian yang perlu dilalui. Orang yang selalu redha akan lebih mudah untuk bersyukur.

Jika tidak redha, kita akan sering mengeluh, resah, bimbang, kesal.

Nikmat Bertahajjud Di Sepertiga Malam

6. Nikmat bangun malam adalah bila kita mampu bertahajjud. Bangun buang air juga nikmat. Namun, jika mampu terus mengambil wuduk itu adalah lebih besar sangat nikmatnya. Mungkin terasa agak berat. Namun cubalah amalkan seminggu. Kita akan ketagih nanti. Nak buat lagi dan lagi.

7. Yakin dan ingatkan diri selalu bahawa Allah Maha Tahu. Oleh itu segala perkara duniawi adalah sangat tidak perlu anda fikirkan dengan terlalu berat. Sehinggakan menjadi beban bila orang tidak mahu berkawan. Menjadi resah apabila dijauhi orang. Jika Allah mengambil dari kita sesuatu yang tidak pernah kita sangka kehilangannya, maka yakinlah Allah akan memberi kita sesuatu yang tidak pernah kita sangka akan memilikinya juga. (Semalam saya juga telah gunakan ayat yang sama).

Bermakna, macamana kita tak akan sangka sesuatu yang kita punya itu akan hilang dengan begitu mudah. Begitulah juga, ketika kita sedang sangat berduka cita, seolah sudah tak ada esok lagi buat kita, seolah gelap dunia kita… Allah akan hadirkan sesuatu yang indah dan gantikan dengan yang jauh lebih baik yang tak pernah kita sangka juga.
Yakin itu….

8. Jika hari ini anda berasa susah. Ingat, ada orang yang jauh lebih susah dari kita. Jika hari ini kita hanya mampu makan nasi dengan ikan masin, ingatlah orang lain beras pun sudah lama mereka tak punya. Ingat jika hari ini kita bimbang kerana belum mendapat jodoh, ada orang lain yang punya suami namun terkurung dalam perkahwinan bagaikan dalam “Neraka”. Kerana ditendang, dipukul setiap hari dan macam-macam lagi.

IKLAN

Usah bandingkan diri kita dengan orang yang lebih senang. Sebaliknya sentiasalah bersyukur dengan apa yang kita masih ada.

Tidak Ada Petua Khusus Dalam Rumah Tangga

9. Allah tidak pernah silap! Dia tidak pernah zalim. Ingat ini. So be happy and remember that everything is going to be okay!

10. Kita hidup umpama roda. Usah sesekali sombong bila berada di atas. Usah putus asa bila di bawah.

Gini, jika punya suami atau isteri, tidak perlu kita terlalu tunjuk bahawa kita sedang sangat bahagia (dan saya ingatkan ini pada diri dan keluarga). Tidak ada petua khusus dalam rumah tangga. Namun tetaplah untuk berbuat yang paling baik bahkan yang terbaik terhadap pasangan.

Kadang ada pasangan yang setiap hari bergaduh, namun hidup bersama hingga ke hujung nyawa. Kadang ada pasangan yang kelihatan seperti tak dapat dipisahkan, namun akhirnya terpisah selepas 10, 20 atau 30 tahun pernikahan.

IKLAN

Hati kita milik Allah. Bukan hati pasangan, bahkan hati kita sendiri juga. Tenang dan bersederhanalah dalam semua perkara.

Semua ini adalah kunci kebahagiaan hati dan ketenangan hidup yang anda boleh amalkan tanpa perlu menunggu sehingga mencapai usia se tua seperti saya.

Simpanlah ini.

Ada yang nak baca lagi tak cerita kisah kehidupan? Jika ada, nanti saya akan tulis lagi.

MW : Sebenarnya bila tuhan beri Duduk Rumah, inilah masa terbaik untuk muhasabah diri. Semoga hidup tenang dan bahagia hati dapat mak ayah peroleh.

Sumber/Foto : Dzuriasikim Dzulkefli