Aku Hadiahkan Talak Pada Isteri Materialistik

Hadiahkan talak pada isteri, binyi kejam kan? Aku rasa mungkin ramai wanita yan mungkin marah dan menyalahkan aku bila membaca kisahku ini. Kata aku tidak tahan dugaan. Tak kisahlah. Hakikatnya diri ini yang tanggung.

Sebagai seorang lelaki bergelar suami, tentu saja aku bertanggungjawab untuk mendidik wanita yang telah ku sunting menjadi suri hidup. Tapi andai aku tak mampu lagi memikul tanggungjawab itu, biarlah aku lepaskan dia dengan cara baik.

Hadiahkan Talak Pada Isteri Materialistik, Aku Rela Dipersalahkan

Aku Diperkenalkan Rakan 

Aku dan bekas isteri, M, berjumpa atas saranan rakan. Kebetulan rakan baikku itu, K, mempunyai kekasih, J, yang merupakan rakan rapat M. Memandangkan aku jenis lelaki yang agak pemalu dan tak pandai ‘mengayat’ perempuan, M beria-ria tolong carikan awek untukku. Waktu itu, aku sedar sebenarnya K ada niat lain. Lagi memudahkan dia keluar dengan J kalau kami double date kerana aku berkereta sejak di universiti.

Tapi aku tak kisah kerana aku juga boleh keluar lepaskan stres belajar. Tak sangka, M menunjukkan minat kepadaku sejak pertemuan pertama. Lebih-lebih lagi dia tahu aku berkereta. Maklumlah, zaman belajar bukan ramai sangat pelajar berkereta.

Aku pula dihadiahkan kereta oleh mak dan ayah kerana memudahkan aku balik, yang hanya memakan masa lebih kurang dua jam dari kolej. Aku anak tunggal mak dan ayah yang hanya brniaga kedai runcit di kampung Tapi kehidupan kami lebih daripada mencukupi untuk hidup sederhana. Aku ada mengusahakan sebuah ladang ternakan lembu dan sebab itu aku sering kali balik. Kasihan pada ayah yang uruskan.

 Tetap Hadiahkan M Duit shopping Walau Susah

M bukan wanita jahat. Dia lemah lembut dan berbudi bahasa dengan orang tua. Pandai pula memasak. Bila bawa berjumpa orang tuaku, tentu saja mereka berkenan. Akhirnya, setelah kami sama-sama tamat belajar kami disatukan.

Waktu itu aku menguruskan ladang lembu milik mak dan ayah. M pula bekerja di sebuah syarikat swasta. Sebagai suami, aku tak pernah sentuh wang gaji M. Segala belanja rumah tangga aku yang uruskan. Bahkan duit untuk dia shopping barangan mahal juga aku yang bagi, selain nafkah bulanan. Pendek kata, wang gajinya hanya disimpan. Kalau ikutkan, aku tak perlu beri duit lain untuk dia shopping memandangkan nafkah wajib dan segala keperluannya sudah kupenuhi. Tapi, aku tak kisah.

Bisnes Aku Menurun…

Bekerja sendiri ada turun naikkan. Pernah aku minta M bantu mana yang patut tapi dia buat tak tahu. M ini orangnya bercita rasa tinggi. Semua barangnya mesti berjenama. Kalau minta dia berjimat, dia akan tarik muka. Katanya malu kalau pakai barang murah ke pejabat sedangkan aku lihat kawan-kawannya biasa-biasa saja. Tidaklah semua berjenama dari kepala hingga ke kaki.

IKLAN

Setiap tahun perkahwinan dan hari jadinya, dia akan ajak aku ke kedai emas untuk membeli hadiah untuknya. Walau pun aku kata tak begitu ada peruntukan saat itu, tapi dia tetap berkeras. Tak nak gaduh, aku ikutkan saja walau pun terpaksa korek simpanan.

Cuba Pinjam Duit M

Sehinggalah akhirnya masuk tahun keempat kami kahwin, aku mengalami masalah kewangan berkaitan dengan ladang ternakanku itu dan meminta untuk meminjam wang daripada M kerana aku dah tiada duit tabungan. Tapi M dengan tegas tak nak bantu. Katanya baik jual saja segala lembu dan cari kerja makan gaji.

Aku pula keberatan kerana itu minatku dan tentu ayah sedih kerana dah lama diusahakan. Aku malu dengan mak dan ayah kerana M tak mahu bantu sedangkan kami tahu dia berduit. Sampaikan dia keluarkan kata-kata, dia sanggup hilang suami daripada hilang duit.

Tekad Hadiahkan Talak Untuk M

Aku sangat terpukul dengan kata-katanya itu. Ini baru sedikit minta pertolongan dia pun dia dah tak sanggup. Bagaimana kalau hidup aku benar-benar susah nanti?

Aku tekad, aku lepaskan dia dengan baik. Ya, akhirnya aku hadiahkan talak buat wanita yang pernah ku sayangi itu. Aku perlukan wanita yang sentiasa menyokong saat aku susah. Bukan hanya inginkan aku saat aku senang saja. Mungkin sebab itu juga kami belum dikurniakan cahaya mata kerana rupanya jodoh kami tak panjang.

Semoga M tidak terus bersikap begitu. Kita tak tahu nasib kita akan datang. Lagi pun, wang ringgit bukan boleh dibawa mati…

IKLAN

Baca Disini Juga:

Status Janda Kembali, Fiza Akui Bukan Mudah Rungkai Hal Sebenar “Kami Bercerai Talak Satu”

Jangan Bergurau Dan Main-Main Dengan Talak, Suami Isteri Hadam Betul-Betul!

Berat Hati Ku Lafazkan Talak Tapi Demi Zuriat, Ku Relakan

IKLAN

Kerana Mentua Dahi Anak Berlubang, Isteri Dijatuhkan Talak 1 Syawal

Lelaki Ini Talakkan Isteri Tapi akhirnya Kekasih Hati Hilangkan Diri

Jangan lupa follow kami di:

Facebook Mingguan Wanita

Twitter Mingguan Wanita

Instagram Mingguan Wanita