Pejam celik, pejam celik, sedar-sedar anak sudah besar. Cepatnya masa berlalu, tidak sedar dia terus membesar di depan mata dan kita pun dah makin berusia.

Kadang-kadang, mahu sahaja putarkan waktu untuk jalani hari-hari yang indah dengan anak. Maklum sahaja, cukup seronok bila dapat mengingkatkan zaman anak-anak masa kecil. Macam-macam karenah.

Bila Anak Makin Membesar..

Lain pula, bila anak makin membesar. Feelnya pun berbeza. Masing-masing ada perangai. Pernah mak-mak rasa, bila anak kecil tak sabar nak tunggu anak membesar. Tapi, bila anak besar, perangainya lain pula.

Ketahuilah, bila anak semakin besar, kita akan rindu dengan kaletahnya masa kecil. Jadi, masa yang ada ini, jangan sia-siakan. Jadikan setiap waktu yang kita ada ini sebagai kenangan indah buatnya.

Seperti apa yang sikongsikan oleh Mak’Mude ini cukup memberi kesan buat mak ayah. Jangan sia-siakan waktu-waktu anak membesar.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Anak-Anak Nak Bercerita, Mak Ayah Tolonglah Dengar. Jangan Sampai menyesal

DULU Dibiarkan, Bila Berpisah Muncul Tuntut ANAK, Hentikanlah Jangan Diganggu EMOSI Anak

Info Lebih Menarik DI SINI

IKLAN

Hanya Seketika, Jangan Sia-siakan

1. Masa Kecil
Inilah masa intim, ketika anak berusia 0-8 tahun. Masa di mana anak menempel terus kepada mak ayah. Masa manja-manjanya seorang anak, sehingga sentiasa ingin di peluk dan memeluk mak ayah. Malah, kalau ajak nak ke mana-mana, anak akan ikut sahaja.

2. Waktu Kritis
Masa ini adalah ketika anak berusia 9-13 tahun. Di mana anak sudah masuk sekolah rendah dan mulai sibuk dengan lingkungan sekolah dan teman-teman yang sebaya dengannya.

Pada masa kritis ini, anak mulai belajar dari banyak sumber, termasuk dari guru dan teman-temannya. Ia juga mulai membandingkan perlakuan orang tuanya dengan perlakuan orang tua dari temannya.

Dari sumber belajar ini jugalah, anak mulai bersikap kritis terhadap pendapat mak ayah. Anak mula banyak bertanya dan kuat membantah sehingga timbul beza pendapat dengan mak ayahnya.

Pada masa ini juga mulai muncul perasaan tidak puas hati, kecewa atau sakit hati terhadap cara mak ayah yang tidak sependapat dengan keinginannya. Lalu memorinya menyimpan hal tersebut, sehingga ia mulai menjaga jarak dengan mak ayah.

Jadi, hati-hati jaga tingkah laku dengan anak ya. Jangan sampai masa kritis ini membuat jarak antara mak ayah dengan anak.

3. Masa Sibuk
Ini adalah masa ketika anak berusia 14-23 tahun. Masa di SMmana anak sudah sibuk dengan kegiatan sekolah di SMK atau IPT. Pergaulan mereka juga biasanya makin luas, sehingga waktu bersama mak ayah semakin terbatas. Apatah lagi, jika anak mula dapat melanjutkan pelajaran di negeri lain.

Biasanya, waktu begini, anak-anak sudah malu dan susah untuk dipeluk. Apalagi jika dipeluknya di tempat awam. Boleh dikatakan anak lelaki makin susah untuk diajak berpelukan oleh mak ayah.

Keadaan inilah menjadi berbalik. Dulu anak yang inginnya ‘menempel’ pada mak ayah, sekarang mak ayah pula ingin ‘menempel’ dengan anak.

4. Fasa Mandiri
Ini adalah masa di mana anak berusia 23 tahun ke atas atau masa anak sudah bekerja atau berkahwin. Masa inilah anak sudah seharusnya mandiri dan kita sebagai mak ayah perlu siapkan mental untuk menghadapinya.

Ingat! Masa yang paling membahagiakan bagi mak ayah dan anak adalah pada masa kecil. Jadi, jangan sia-siakan masa kecil tersebut. Ia adalah golden moment, sekali gus golden age.

Carilah waktu untuk anak ketika mereka kecil, sebelum mereka tidak mempunyai waktu untuk kita.

Yang abadi hanyalah doa. Doa yang dipanjatkan orang tua kepada anaknya dan doa yang dipanjatkan anak yang soleh kepada orang tuanya. Itulah doa yang menyambung kembali kebersamaan anak dengan orang tuanya. Nanti di akhirat kelak.

“(yaitu) surga ‘Dan yang mereka masuk ke dalamnya bersama orang-orang soleh dari bapa-bapanya, istri-istrinya dan anak cucunya” (QS. Ar-Ra‘du ayat 23)..

Jadilah setiap waktu berharga buat anak, buat kenangan indah bersama mereka.

MW: Moga ia memberi manfaat untuk mak ayah di luar sana. Jangan sia-siakan waktu anak membesar itu.

Sumber: Mak’Mude