Setiap mak ayah pastinya mengharapkan anak-anak menjadi ‘manusia’ apabila mereka dewasa. Mengambil berat, menghargai, membalas jasa dan menjaga mak ayah ketika meningkat usia walapun tanpa dipinta.Namun untuk mendidik anak-anak sedemikian bukannya mudah.Acuan bagaimana kita terapkan pada anak-anak semenjak dari kecil, akan membentuk sikap mereka nanti.

Jika selama ini jarang sekali suapkan anak makan dan tak pernah ucap terima kasih pada mereka, sebaiknya ubahlah segera.

Perkongsian Puan Siti Suryani Yaakop mengenai salah seorang pesakitnya ketika berkerja sebagai seorang Fisioterapi di Hospital Sungai Buloh ini boleh dijadikan panduan buat kita.

Berikut perkongsian tersebut;

Satu masa tu, saya ada seorang pesakit.Makcik. Dia sakit lutut. Jadi, tak boleh berjalan dan kena tolak dengan kerusi roda. Dia dulu pernah bekerja. Jadi pembantu makmal. Lepas suami meninggal, dia duduk dengan anak bongsu dia di sini. Di Selangor. Makcik ni ada anak. 6 orang.

2 doktor.
2 jurutera.
Sorang cikgu.
Sorang meniaga sendiri.
Sukses semuanya.

Hebat kan?
Hebat!
Tapi, tu belum hebat lagi.

Ditemani Anak Berbeza

Yang lebih hebatnya ialah, setiap kali datang rawatan, makcik ni akan ditemani oleh anak yang berbeza. Minggu ni orang lain. Minggu depan lain. Lain kali lain. Esok lusa lain.

Hebat kan?
Hebat!
Tapi, tu pun tak kira hebat lagi.

Yang lebih lagi hebat dari hebat ialah, anak-anaknya semua tinggal jauh-jauh. Paling dekat pun yang bongsu. Jauh sikit tinggal di Ampang. Yang lain memang jauh sungguh. Perak. Pahang. Dari Johor 2 orang.

Tapi, tak pernah missed datang teman mak ke hospital walau tinggal jauh mana pun.

Saya memang tak adore benda lain. Saya memang adore orang yang berjaya ‘create’ manusia lain jadi manusia. Sebab itu saya tanya tips. Apa makcik buat?

Suapkan Anak

Makcik bagitahu begini. Takda la tips yang special sangat. Cumanya dulu, masa anaknya kecil dulu, setiap kali nak pergi sekolah makcik akan suapkan sarapan.

Bukan sarapan susah-susah sangat. Cuma kismis!

Makcik ambil kismis sorang 7 biji, selawat dan suapkan dalam mulut anak-anak.

Ada masa makcik bagi roti. Secubit sorang. Kadang-kadang susu. Lepas dia minum, dia suap sorang sikit dari cawan yang sama.

Hormat & Hargai Anak

Tapi selain dari tips tu, makcik ni telah tunjuk saya satu lagi tips paling penting. Mungkin dia pun tak perasan.Saya lihat makcik ni sangat respek anak dia. Sangat-sangat!

Kalau anak dia tolong tarikkan kain, dia akan cakap, “Terima kasih Along”.

Kalau anak dia tolong pimpin tangan dia bila dia berlatih berjalan, dia ucap, “Terima kasih kakak”.

Kalau saya bagi tarikh temujanji, dia akan tanya dulu anak dia sama ada boleh ke tidak untuk hadir. Kalau boleh dia akan sebut, “Alhamdulillah, terima kasih ye Ngah”.

Nanti anak-anak dia akan balas dengan senyuman dan gosokan di tangan atau tepukan di bahu.

Saya tak tahu kenapa. Bila saya nampak perbuatan begitu, saya sebak. Sebak sungguh. Bergenang airmata.

Makcik sebenarnya dah ajar dan tunjuk saya 2 tips.

Satu, berkasih sayang to the fullest.
Dan kedua, hormat!

Waima itu anak kita sekalipun.

Saya yakin dia tak mulakan benda tu sekarang. Sebab sungguh, nampak flawless sekali. Bukan dibuat-buat.Kita kadang dengan anak orang kemain baik. Dengan anak sendiri, nauzubillah. Garang!

Kita ingat kita mak, kita berkuasa ke atas dia. Kita fikir dia menumpang kasih kita. Kita lupa, kita pun lebih lagi Tuhan bagi rezeki menumpang kasih dari dia.

Saya percaya.Itulah bayaran sebuah hormat.
Kita jadi apa pun.

Ketua. Mak. Senior.
Hormat!
Sekarang memang. Kita berkuasa, kita boleh buat apa kita suka. Tak peduli apa orang lain rasa. Kadang sampai stress orang lain dibuat oleh kerasnya hati kita.

Kalau kita nak tahu apa yang kita dah semai masa kita muda dan berkuasa, tunggu bila kita tua dan dah habis tenaga.

What you give, you get back!

Siti Suryani Yaakop

Baca Di Sini: “Buat Anak Memang Mudah, Nak Menjaga & Mendidik Anak Sangat Tak Mudahnya..”

MW: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Nak didik anak memang tak mudah. Sebagai mak ayah, rendahkan ego kita, jangan lupa untuk menghormati dan menghargai anak sendiri. Apa yang kita berikan dan terapkan buat mereka, itulah yang akan diberikan nanti.

Sumber: Siti Suryani Yaakop