farah lee

Bergelar ibu tunggal ketika anak masih kecil dan masih belum memahami situasi yang berlaku bukanlah perkara yang mudah. Banyak perkara yang perlu dijelaskan dengan lebih berhati-hati agar anak mudah mengerti serta tidak terasa hati akan perpisahan tersebut. Ramai mengetahui, meskipun telah hampir dua tahun menempuhi penceraian, Nurfarahin Romli atau lebih dikenali Farah Lee,29 tetap menjaga hubungan baik dengan bekas suami Ally Iskandar,42.

Farah Lee ada berkongsi cara mudah dia membuatkan anaknya Maream Esabel, 4 faham tentang perpisahan antara dia dan bekas suami, Ally Iskandar didalam laman Instagram. Selain berkongsi berkongsi tip tersebut, Farah juga menasihatkan agar mak ayah yang mengalami situasi sama, tidak memisahkan kasih sayang antara anak dengan mak/ ayahnya.

Berikut antara yang dikongsikan;

Sedang tengok Omar & Hana, sampai kat part the whole family berkumpul, omma test Maream,

O: Maream, kenapa family Maream tak macam tu.? Dorang Omma dan Daddy dia duduk sama-sama, tapi Maream duduk dengan omma je.?
M: Hmmm.. Sebab kan kalau duduk sama-sama nanti gaduh.. Sebab tu Maream duduk dengan omma je. Tapi okay je, kan.? Ni kan family kita.
O: *terharu*

Teringat soalan interview yang Farah terima tempoh hari. So Farah share kat bawah ya pada siapa yang selalu tanya macam mana Farah fahamkan Maream tentang family dia yang ‘lain’ dari kebanyakan family kawan-kawan dia ni.

“Q : Pernah tak anak bertanya perihal bapanya? Dan bagaimana Farah menjawab soalan ini agar anak faham situasi yang dihadapi oleh Farah.

A : Farah bagitahu Maream yang Daddy dan Omma tak boleh duduk sama-sama nanti gaduh hehe.. Dengan usia sekarang, Farah tak rasa Maream faham dengan apa yang berlaku tetapi Farah sentiasa terangkan pada Maream (sejak hari pertama – Maream was 2 tahun 3 bulan) yang keluarga dia agak lain berbanding kebanyakan keluarga lain, dan kelainan bukanlah sesuatu yang salah tetapi ia memberikan warna dalam kehidupan.

Jangan Pisahkan Kasih Sayang & Jaga Aib Pasangan

Yang penting, jangan pisahkan kasih antara ibu bapa dengan anak, tak kira apa masalah antara anda berdua. Anak kita mungkin terpaksa berusaha membesar dalam ‘broken family’, pisahkan kasih antara mereka hanya menjadikan kita ibu/bapa yang pentingkan diri sendiri.

Juga, elak untuk aibkan mana-mana pihak kerana mengetahui aib ibu bapa boleh menggangu perkembangan emosi anak-anak; boleh berkemungkinan mereka akan membesar dalam dendam, atau mempunyai keyakinan diri yang rendah.

Anak-anak akan belajar menyesuaikan diri dengan kelainan ini dan bila tiba masanya, mereka akan faham dan boleh fikir sendiri. Keluarga yang tidak sempurna bukan alasan untuk anak-anak mendapat kasih sayang yang tidak sempurna juga.”

— Hope this helps. Being a single mom is never easy, it’s a hard work but always worth it. Trust me.!

Pada yang nak ‘suruh’ kami berbaik semula, rasanya tak perlulah komen begitu di sini ya. You’ll never know the struggles we’ve been through so please give us space.

Semoga pesanan Farah Lee ini boleh dijadikan panduan buat pasangan suami isteri lain yang sedang berada dalam dilema seperti ini. Jangan pentingkan diri sendiri dan jadikan anak mangsa keadaan. Berusahalah berbaik-baik dengan bekas suami/isteri agar anak-anak mendapat kasih sayang yang sempurna.

Sumber:Farahlee

Jangan Lupa Komen

komen