Boleh tak para suami bayangkan, ditakdirkan suatu hari isteri tiada atau meninggal dunia, tinggal anak-anak yang makin membesar. Kehidupan perlu diteruskan tapi sudah tentu segalanya akan berubah dalam sekelip mata.

Mungkin suami kehilangan pasangan dan belum diberi rezeki anak, bolehlah uruskan diri sendiri. Tapi, bila isteri tiada, segalanya perlu diuruskan seorang diri, sementelah kalau ada anak-anak kecil.

Kalau dahulu, segala urusan rumah, isteri seorang yang uruskan baik dari kerja rumah, memasak, jaga anak dan sebagainya. Harapkannya dia seorang yang buat. Bila isteri tiada, barulah rasa dunia gelap seketika.

Nak tak nak kehidupan diteruskan, walaupun isteri tiada di sisi. Tapi dunia akan jadi lain, selainnya. Rumah jadi sepi, tiada lagi aura dan hilang seri sebuah keluarga.

Perkongsian ini cukup menyentuh hati dan memberi pengajaran buat suami di luar sana. Jangan harapkan kerja rumah hanya isteri seorang yang lakukan. Boleh bayangkan bagaimana keadaan bila isteri tiada. Suami kena ada tanggungjawab dalam membantu isteri.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Suami Jangan Berkira, Isteri Pula Kena Jaga Hati, Barulah Rezeki ‘Lekat’ Dalam Rumahtangga

Suami, Rancanglah Harta Siap-Siap, Utamakan Isteri Dan Anak, Elak Berlaku Perebutan

Info Lebih Menarik DI SINI

Isteri Tiada, Hilang Seri Rumahtangga

Rumah masih ramai setelah pulang dari pemakaman, kepalaku masih pusing kerana tak mampu menahan tangis melihat jasad terakhir isteriku dimasukkan ke dalam liang lahad. Aku makin tak mampu menahan airmata saat melihat anak-anak menangis memandang orang-orang yang menimbun tubuh ibu mereka.

Lama aku diam di pemakaman, mengingat kembali ketika isteriku masih ada. Aku ingat semua dosaku, kesalahanku, mulut kasarku, ketidakpedulianku, bahkan yang paling aku ingat membiarkan dia berfikir sendiri tentang kewangan keluarga.

Aku fikir saat di pemakaman adalah momen tersedih yanag aku alami sepanjang hidupku, ternyata itu belum apa-apa. Banyak kepiluan-kepiluan lain yang membuatku serasa hancur.

Mulai saat malam setelah rumah ini kosong, anak-anak seperti tidak mahu tidur tanpa ibunya. Mereka masih menangis. Aku hanya mampu memeluk mereka tanpa mampu menyembunyikan kesedihan di wajahku.

Puteriku yang berusia 5 tahun beberapa kali berlari ke bilik sambil memanggil ibunya. Sepertinya dia lupa bahwa ibunya telah tiada. Kemudian ia keluar lagi dengan wajah kecewa.

Malam berlalu tanpa aku mampu melelapkan mata sedetik pun. Aku memandang anak-anak yang tidur dengan gelisah. Sebentar-sebentar terbangun dan putera pertama kami yang berusia 9 tahun ternyata menangis sambil melekatkan wajahnya di bantal. Adiknya laki-laki berusia 7 tahun sudah tertidur, namun sesekali mengingau memanggil ibunya. Sungguh aku tak tenang malam itu.

Rasanya rumah ini hampa.

Uruskan Anak Sendirian

Beberapa hari masih dengan suasana yang sama, masih ada kerabat yang membantu masak dan menyapu rumah hingga hari ketiga. Masih banyak tetangga yang memeluk dan menguatkan anak-anak.

Hingga tibalah hari yang membuat aku amat sedih iaitu hari ketika mereka mulai masuk sekolah.

Pagi itu mereka semua sudah bangun, aku kebingungan, anak-anakku juga seperti bingung tidak tahu nak buat apa. Biasanya pagi kami selalu dibangunkan, disuruh mandi dan solat, disiapkan pakaian, dibuatkan sarapan dan kami berangkat dalam keadaan rapi dan perut yang sudah kenyang. Hari ini semua kami hanya diam.

Aku menyuruh anak-anak melihat makanan di dalam peti ais tapi yang hanya bahan mentah.

Rumah yang biasanya rapi nampak berantakan. Aku pergi membeli sarapan untuk kami berempat. Saat membayar aku berikan duit dalam jumlah yang besar sampai lupa minta bakinya. Padahal selama ini aku memberi wang dalam jumlah yang sama kepada isteriku cukup untuk makan kami sampai malam. Kadang-kadang aku marah-marah kalau dia minta tambahan.

IKLAN

Aku bawa sarapan pulang dan anak-anak sudah menunggu di meja makan. Sudah jam 7.30 biasanya mereka sudah di hantar ke sekolah semuanya dihantar isteriku, sementara aku baru pulang beli sarapan.

Ketika ingin makan, aku tidak tahu di mana pinggan dan sudu, mahu pun mengambil air, gelas tidak tahu di mana. Sebab selalunya, isteri aku yang melayan semua ini. Aku makin merasa bingung sebab jam 8 pagi, anak-anak belum lagi di hantar ke sekolah. Aku benar-benar kehilangan seorang dewa dalam rumah kami. Inikah yang selama ini dilakukan isteriku? Mengapa aku selalu menganggap dia tak ada kerja bila di rumah.

Jangan Anggap Surirumah Senang

Selalu menganggap mudah pekerjaan seorang ibu. Aku masih sedih bila di tempat kerja. Masih banyak kawan yang datang mengucakpak takziah. Sampaikan, penjaga di tadika anakku telefon untuk aku datang mengambil anak.

Selama ini aku tak tahu satu pun jadual mereka. Aku hanya bekerja dan tak peduli dengan itu semua. Anakku yang besar pulang jam 2 petang. Jadi, aku tidak boleh balik ke tempat kerja. Sampai d isekolah anakku, aku masih melihat di depan sekolah masih ada bekas darah ketika isteriku mrngalami kemalangan 3 hari lalu. Kemalangan inilah yang meragus nyawa isteriku ketika mengambil anak sulung dari sekolah.

Sampai di rumah anak-anak nampak kelaparan, biasanya isteriku sudah siapkan makanan sebelum mengambil anak sulung pulang. Ternyata aku tidak tahu uruskan waktu sehebat arwah isteriku.

Aku harus ke kedai makan lagi untuk pergi membeli makan siang. Begitu pun nantinya makan malam. Boleh dikira makanan untuk mereka lebih kurang RM100 sampai ke malam. Mula aku terfikir, itu sehari. Jalau sebulan? Gajiku tidak akan cukup untuk kami berempat.

Malam ini anak-anak juga mengingatkanku tadi mereka tidak ada yang belajar mengaji kerana tidak ada yang menghantarkan ke tempat mengaji mereka.

Dugaan Buat Suami

Ya Allah

Indah sekali caramu menegurku,

Begitu kacaunya hidupku tanpa isteriku, anak-anak tak terurus, makanan kegemaranku tidak ada lagi. Rumah dan tanaman seperti hilang aura kerana tak ada yang menjaga dan membersihkan. Aku masih sempat merasa wanita di luar lebih cantik dari isteriku.

Andai aku mampu menebus apa pun yang telah aku lakukan kepada isteriku selama ini aku ingin memperbaikinya. Aku ingin membantunya, menyayanginya sepenuh hati dan tak akan pernah berkata kasar kepadanya.

Dia begitu lelah setiap hari, tapi sepulang kerja aku masih sering membentaknya. Saat dia minta tambahan belanja aku berkata kasar kepadanya. Dia saat aku jadikan isteri rela berpisah dengan anggota keluarga besarnya, hidup susah payah dan sederhana denganku.

Maafkan aku isteriku, andai aku mampu menebus semua kesalahanku, satu hari saja tanpamu kami seperti anak ayam kehilangan induknya. Berserakan.

IKLAN

Selepas solat, aku kembali menangis sejadi-jadinya

Andai mampu kutebus, aku ingin menebus meskipun dengan nyawaku. Aku mahu dia yang hidup menjaga anak-anak dan biarlah aku yang menghadap-Mu. Ini sangat berat bagiku apalagi bagi anak-anakku. Demikian do’a tengah malamku.

Aku tak tega melihat pakaian anak-anak yang kusut tak terurus, tiada yang masak untuk mereka dan aku tak tega melihat mereka kekurangan kasih sayang.

Jujur selama ini aku tak dekat dengan anak-anak. Mereka selalu bersama ibunya. Aku hanyalah kerja, pulang, tidur dan kerja lagi. Aku tak tau apa-apa tentang urusan anak dan rumah.

Pahala Buat Isteri

Isteriku, aku berdoa semoga lelah mu jadi ibadah, semoga semua yang kau lakukan untuk kami membawamu ke syurga, berbahagialah di alammu. Kali ini aku benar-benar menangis tersedu-sedu sambil membayangkan wajahmu.

Kau tak pernah mengeluh dengan pekerjaanmu, kau tak pernah meminta sesuatu yang aku tak sanggup membelinya. Kau jalani semua dengan sabar dan aku merasa mengambil tahu tentang dirimu, perhatikanmu dan jarang bertanyakan tentang anak-anak kita dan hari-harimu.

Engkau ibu yang luar biasa bagi anak-anak kita. Semuanya terlihat saat engkau telah tiada kemurungan selalu menyelimuti wajah mereka. Mereka sering menangis, sering salah memanggilmu sepulang sekola, berlari ke bilik kita seolah-olah engkau masih ada.

Kekasih hatiku

Mengapa aku jatuh cinta padamu selepas engkau tiada. Tidak akan ada yang menggantikan dirimu dihatiku. Mengapa rasa cinta ku padamu menggebu-gebu saat dirimu sudah berada di pusara.

Maafkan aku isteriku.
Aku terlambat jatuh cinta padamu

MW: Moga ia jadi panduan buat suami di luar sana. Jangan siakan isteri bila ada di depan mata. Bila ‘tiada’, menyeal pun tidak guna lagi. Hargailah isteri selagi ada.

Sumber: Azwany Azman

Bangkit Wanita Mingguan Wanita
Group khas buat semua wanita B40 dan M40 yang mahu bangkit maju dari kehidupan sekarang menerusi perkongsian tip, promosi kursus anjuran Mingguan Wanita, perkongsian kisah inspirasi wanita. #langkahyakinlakarkejayaan

IKLAN

https://t.me/bangkitwanitaMW

Nak Jadi Usahawan Viral, Ini Tujuh Pilihan Kursus Kemahiran Untuk Wanita B40 & M40

Nak maju jangan tunggu. Peluang pun datang bukan selalu apatah lagi sekarang ini kita sedang lalui kehidupan sukar berbanding dahulu. Daripada asyik termenung dan meratap pilu, elok mengorak langkah mulakan bisnes baru. Sampai bila nak tengok orang lain maju dan kita masih lagi kaku?

Tiada idea, tak ada kemahiran dan arah nak tuju? Mingguan Wanita (MW) sebagai teman setia wanita sedia membantu dan tahu apa yang anda perlu.

Terkini, selepas penganjuran Webinar Bangkit Wanita #bisnesdarirumah, Mingguan Wanita menerusi kempen Bangkit Wanita, membuka pendaftaran kepada kursus latihan praktikal jangka pendek.

Kursus-kursus akan bermula hujung Mei hingga Ogos ini dan kemuncak kepada kempen ini ialah penganjuran Konvensyen Inspirasi CEO Bisnes Viral.

Kursus latihan yang ditawarkan akan berlangsung selama sehari setiap satu dan orang ramai khasnya wanita B40 dan M40 boleh memilih kursus yang diminati.

Apa yang menarik, kursus-kursus ini memang direka khas untuk mereka yang mahu berniaga sebaik tamat latihan asas kemahiran ini.

Sejumlah tujuh kursus asas latihan praktikal dan demo dibuka untuk penyertaan merangkumi sektor makanan, pengurusan, busines kedai online, jahitan dan perkhidmatan.

Antara kursus-kursus asas yang dijangka mampu melahirkan peserta yang berkemahiran dan boleh terus dipraktik dalam perniagaan ialah:

JOM PANDAI BAKERI. BUAT DUIT JUAL KEK DAN ROTI. Dibuka dalam dua pilihan tarikh iaitu pada 12 Jun dan 26 Jun 2021. Peserta akan mengadun dan membakar sendiri adunan agar dapat kenal pasti formula menghasilkan satu adunan sempurna bagi kek dan roti.

( https://toko.ideaktiv.com/product/jom-pandai-bakeri-buat-duit-jual-kek-dan-roti/ )

Cookies Viral Legend. Jual cookies Paling Masyuk! Orang Malaysia meang suka makan. Cookies atau biskut tidak lagi laris hanya menjelang hari raya. Permintaan cookies memang tinggi dan belajar membuat cookies popular atau sedang trending ketika ini merupakan langkah bijak. Kursus diadakan pada dua pilihan tarikh iaitu 10 Julai dan 24 Julai 2021.

( https://toko.ideaktiv.com/product/cookies-viral-legend-jual-cookies-paling-masyuk/ )

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita