Sesungguhnya tiada perkahwinan yang dibina ingin berakhir dengan perceraian. Namun jika perpisahan adalah jalan yang terbaik, ada sebabnya tak perlu terlalu yakin sangat bahawa anak-anak pasti ok, faham dan boleh terima sepenuhnya perceraian ini. Ini kerana perceraian mak ayah pastinya menggores hati anak-anak ini dan mampu beri kesan buruk pada emosi mereka.

Hadamkan perkongsian daripada Puan Nornafishah Zamry – Omma ini.

Bila tengok video temuramah Janna Nick tu, yang dari broken family memang akan faham dan tahu apa yang dirasai. Dia ibarat menyampaikan tentang “hati” dari sudut seorang anak. Dalam masa sama dia tak benci atau salahkan orang tua dia.

Bila bercerai tak perlu la yakin sangat kata everything is ok 100% , anak-anak semua ok je, diorang ok boleh faham boleh terima.

Tapi percayalah mesti akan ada bila sampai “waktunya” hati mereka tu akan mula berkata , persoal dan sedikit iri dengan apa yang mereka dah mula rasa.

Tapi tak terluah bicara.

Titik Pilu Dalam Diri Anak

Walau mulut mereka menidakkan apa yang mereka rasa bila disoal. Tapi dalam diri tu, ada titik pilu yang sebenarnya dia tak suka dengan apa yang jadi dalam hidup dia.

Mungkin ada yang kata ala cerai masa anak kecik takpe je anak tak paham.Jadi kalau cerai masa anak dah besar pasti anak akan 100 peratus terima tanpa ada rasa -ve, tanpa sedih atau tanpa persoal?

Jangan Terlalu Yakin Semua Ok

Jangan terlalu yakin tentang perasaan yang anak tu “everything is ok” je dengan keputusan.

Ye betul lebih baik cerai kalau itu yang terbaik untuk hubungan yang tak boleh nak ada rasa berkasih sayang lagi. Dari asyik gaduh depan anak tak sudah baik cerai jela dari anak tengok perangai buruk mak bapak.

Tapi tuan puan, sebagusnya bila bercerai sila la baik-baik je perangai & sikap walau dah jadi “bekas”.Bukan dengan cara bermusuh, letak anak-anak dekat rumah atok mereka, abaikan nafkah, abaikan tanggungjawab, mengaibkan pasangan dekat semua orang.

Kesan Buruk Pada Mental Anak

Yang tau je tau macam mana kesan buruk dekat mental bila dari broken family.Anak-anak yang dibesarkan dengan sikap mak bapak yang buruk, bergaduh sentiasa , bukan dibesarkan dengan kasih sayang, tak tunjuk sisi agama yang baik, tapi lebih dengan kekasaran disebabkan benci pada pasangan masing-masing?

Teruk kesannya tuan puan.

IKLAN

Sebab tu kena jaga tingkah laku bila ada masalah dengan pasangan. Jaga mulut jaga percakapan jaga tindakan.Bukan ditunjuk semua depan anak-anak.

Jangan ingat anak-anak yang kecil bila mereka dah besar nanti mereka lupa dengan segala perkara pahit sedih mereka lalui.Akan jadi parut dalam diri dan dibawa hingga mereka dewasa. Percayalah. Ada kesannya.

Dan yang tau je tau macam mana rasa sakit, sedih, irinya tengok keluarga orang lain boleh gembira sama-sama, raya sama-sama, makan di kedai sama-sama, ambil gambar lengkap sama-sama tersenyum gembira.

Tapi “kita” cuma tengok je & syaitan pun bisik
“Kesian kau kan, kau tak macam diaaa… “
“Kesian kau kan, family kau tak macam tuu “

Dan sejuta kali lah anak-anak ini pujuk diri sendiri
” Dugaan hebat untuk orang yang hebat “
” Sabar … Sabar… “
” Jangan sedih… “

Aku juga dari broken family. Tidak membenci emak atau ayah. Tapi sejujurnya beri kesan pada mental aku.Dulu aku takut nak kawen , takut gagal macam mak ayah aku.

IKLAN

Aku tak suka dengar anak nangis. Sebab dulu aku dah biasa kena pukul teruk, kena pijak belakang badan, tak rasa disayang bila dididik cara macam tu.

Tapi aku tau , sebab “masalah” mereka , aku cuma jadi tempat luah emosi. Mental abuse

Allah baik , dia bagi aku anak tak kuat menangis. Sebab bila anak menangis sesekali pun aku dah mula trigger “something”. Tak pernah Nayla menangis lebih 1 minit sepanjang aku jaga dia. Syukur.Allah pun tau , kalau aku dapat anak kuat menangis mesti aku boleh jadi “gila”.

Mak bapak bergaduh , tapi yang anak sulong ni jadi mangsa. Mental aku banyak corrupt. Aku jadi introvert teruk. Tak suka nak bergaul dengan orang. Circle aku kecik.

Aku jadi pendiam. Tak reti berbual rancak walau dengan parent sendiri. Sebab bila pandang mereka aku akan terimbas-imbas nampak perkara yang lama.

Mak ayah dah berpisah , aku lega.Tapi tak sepenuhnya lega sebab ada “something” tak boleh move on dari dalam ni.
Susah.. sangat susah..
Susah nak lenyapkan

IKLAN

Nak sangat pergi umrah , nanti kat sana aku nak mengadu puas puas nak mintak Allah lenyapkan ” rasa terpendam” tu dan minta kurnia bahagia dengan suami dan anak sepanjang hayat.

Sebolehnya taknak anak rasa apa aku rasa.Biarlah anak dibesar dengan kasih sayang & lebih sempurna dari ku. Diberi didikan yang baik dari kami suami isteri.
Orang lain tak lalui, mungkin takkan FAHAM.
Walau mereka buat buat FAHAM.
-omma-

Mesti Baca:Perceraian Bukanlah Pengakhiran Tapi Pertahankanlah Rumahtangga Selagi Tidak Memudaratkan

Artikel Menarik:Penceraian Bukanlah Lesen Untuk Burukkan Pasangan, Fikirkan Emosi Anak Dan Kesannya

Baca Lagi Di Sini:Ibu Bapa Berpisah, Jangan Anak ‘Diceraikan’

Mingguan Wanita: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Buat suami isteri, selagi perkahwinan boleh diselamatkan berusahalah pertahankan rumahtangga demi masa depan anak-anak. Namun jika perpisahan adalah jalan terbaik, jagalah hubungan baik dengan bekas pasangan. Jangan sesekali mengambil ringan dan yakin anak-anak mudah terima dan boleh faham keadaan apabila mak ayah bercerai, keran lukanya pasti ada.

Sumber:Nornafishah Zamry – Omma

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita
TikTok: https://tiktok.com/@mingguanwanita