Perintah Kawalan Pergerakan telah dikeluarkan oleh Kerajaan Malaysia berkuatkuasa sejak 18 Mac 2020, antara yang ditekankan adalah penutupan premis-premis pekerjaan dan pekerja diminta untuk  bekerja dari rumah.

Bunyinya macam best sangat dan tentu sahaja ramai yang teruja, apa tidaknya mungkin sudah terbayang masing-masing betapa selesanya bekerja dari rumah, bekerja sambil bersandar-sandar di kerusi, makanan dan minuman siap di meja, malah mungkin juga sambil bekerja, boleh pula menonton cerita di televisyen, apabila teragak nak berhenti, teragak nak baring-baring, tiada bos yang akan memerhati dan tiada bos yang akan melarang, wah! seakan bebas tanpa sebarang peraturan.

“Eh aku bekerja dengan mengunakan sistem, di rumah aku mana la ada sistem ni, jadi tiada salahnya aku bersantai-santai saja di rumah, dah kerajaan suruh cuti kot sambil bekerja, dan aku tak boleh bekerja jadi aku cuti la, salah ke?

Bunyinya macam rasional dan sangat tepat alasan tu malah mungkin akan ramai mengangguk-angguk setuju.  Betul?  Realitinya ini adalah salah satu alasan daripada banyak alasan lain bagi mereka yang suka mengambil kesempatan atas peluang ini, ‘oppurtunist’.

Nah, di waktu Perintah Kawalan Pergerakan ini adalah waktu yang paling sesuai untuk dibuktikan bahawa pekerja di Malaysia masih tetap boleh produktif dan aktif biar pun mereka bekerja dari rumah.

Pilihan terpulang kepada kita sekarang ini.

Ada 12 tip yang dikongsi oleh Mohd Shariman bin Che Deris bagaimana untuk kita tetap cemerlang dan produktif serta aktif biarpun kita bekerja dari rumah.

  1. Punch In kehadiran tanda masuk kerja.

Ini mesti ramai yang tertanya-tanya, dah kenapa pula nak punch in ni, mana la ada sistem nak punch in di rumah, realitinya ini-lah antara asas apabila kita bekerja dari rumah.

Ingat ye punch in setiap pagi sebelum masuk waktu kerja sebagaimana kelaziman kita jika ke pejabat, bukan punch in pada jam 11 pagi ye.  Adakah perlu punch out? Tidak perlu kerana dalam fikiran majikan kita telahpun tanamkan satu kepercayaan bahawa saya sedang bekerja sekarang.

IKLAN
  1. Buat senarai kerja.

Ini antara isunya, betul?  Kita mahu bekerja tetapi tidak tahu nak buat kerja apa?  Jadi langkah awalnya adalah, kenalpasti dulu apa kerja yang mahu kita buat di sepanjang waktu apabila kita bekerja dari rumah. Perbincangan dengan majikan akan menampakkan lagi apakah senarai kerja yang mahu dibuat.  Sebagai contoh, jika taska dan tadika mungkin boleh buat kerja marketing di waktu ini ataupun kerja tangan bagi  mencantikan lagi taska dan tadika ataupun boleh juga follow up  pelanggan bertanyakan khabar mereka dan menambah ilmu parenting secara online

Apabila kita fikirkan kembali dengan fikiran yang tenang, panjang jadinya senarai kerja yang boleh dibuat dan tidak timbul kenyataan “aku tidak tahu kerja apa mahu dibuat”

  1. Buat keutamaan senarai kerja.

Senarai kerja sudah ada di tangan, betul?  Tenang-tenang dulu, sebelum mulakan kerja buat dulu keutamaan setiap kerja agar dapat didahulukan yang urgent dan dapat di kebelakangkan yang kurang urgency. Meletakkan keutamaan kerja akan menjadikan kerja kita lebih lancar dan menepati keperluan majikan.

  1. Buat laporan status kerja yang dibuat.

Mungkin ramai yang sudah berkerut dahi apabila melihat kenyataan ini, tidak perlu disulitkan apa yang mudah.  Kita kan bekerja dari rumah, soal laporan status ini dibuat dalam whatsapp dan cukup sekadar “Bos, saya dah siapkan Laporan Analisa Kehadiran Kakitangan, hanya menunggu satu Jabatan lagi untuk saya lengkapkan”

Mudah dan selesai.  Apa yang penting adalah, majikan tahu kemajuan kerja.

IKLAN
  1. Sentiasa semak ‘whatsapp’ dan berikan maklumbalas.

Apabila bekerja dari rumah, kekangan komunikasi akan berlaku antara pekerja dan majikan, kerana itu sangat penting untuk diwujudkan satu platform komunikasi yang baik, sebagai contohnya whatsapp group.  Arahan dan perbincangan akan dibuat di platform ini, sebagai pekerja kita perlu sentiasa peka dengan tajuk perbincangan dan paling penting beri maklumbalas, biarpun hanya noted  sahaja itu sudah mencukupi untuk kita beri signal kepada majikan bahawa kita mengikuti perbincangan.

  1. Jangan off blue tick.

Ini satu tabiat yang sangat wajar dielakkan, blue tick  dalamwhatsapp  menandakan bahawa kita telah membaca arahan dan perbincangan dalam whatsapp.  Bahayanya apabila kita off blue tick adalah ianya satu signal bahawa kita sengaja tidak mahu menerima arahan atau kita sengaja tidak mahu membaca atau lebih parah lagi kita tidak berada di rumah.  Jadi sangat penting untuk sentiasa on blue tick dan beri maklumbalas.

  1. Jangan beri alasan remeh dan tidak masuk akal.

Alasan-alasan seperti rumah saya tiada jaringan internet, atau maaf saya tidak perasan atau eh eh ada ke arahantu bos … Ini semua antara alasan yang bakal memakan diri sendiri.  Cerita mudahnya tidak perlu beri alasan, hanya nyatakan apa yang betul sahaja, honesty is the best policy.  Jika tidak sempat buat, beritahu sahaja tidak sempat buat kerana sedang menyiapkan tugasan terdahulu, ini lebih baik daripada meraban mencipta alasan.

  1. Bekerja di ruang kerja yang selesa dan mudah capaian.

Sangat penting, tempat kerja kita mesti selesa dan mudah untuk kita capai bahan-bahan kerja.  Jika ada meja ianya sudah sangat bagus.  Elakkan daripada bekerja di depan televisyen atau bekerja sambil bersila apatah lagi jika bekerja sambil meniarap. Postur badan ketika bekerja perlu betul dan tidak membebankan hingga boleh membuatkan kita mudah letih dan penat walhal baru saja setengah jam mengadap komputer riba.

IKLAN
  1. Buat jadual harian apa yang mahu dibuat hari ini.

Perkara asas yang jarang dibuat adalah, menjadualkan kerja harian yang mahu dibuat pada setiap hari.  Jadual kerja ini tidaklah hanya tertumpu kepada kerja pejabat semata, minda dan badan juga perlu rehat, betul?  Jadi jadualkan dengan baik waktu kita bekerja di rumah, waktu kita mahu ke pasar atau mengemas rumah dan waktu untuk kita bersantai.  Kita akan lebih produktif jika kerja distrukturkan, elakkan daripada buat jadual ikut rasa atau ikut teragak ye, ini sangat tidak professional.

  1. Elakkan daripada gangguan oleh facebook @ twitter @ Instagram.

Gangguan akan tetap ada, sambil kita bekerja di rumah ini kadang ada call masuk, kadang ada whatsapp kawan-kawan masuk, kadang ada berita di facebook yang kita mahu lawati, mungkin juga akan ada gangguan  anak yang semuanya ini akan jadi satu pengalihan fokus daripada kerja yang sedang dibuat.

Solusinya, buat pilihan dan uruskan gangguan.  Melihat telefon untuk membaca perkembangan di whatsapp dan facebook tidak-lah menjadi kesalahan  asal saja jangan sampai kita dikuasai, begitu juga apabila ada gangguan anak dan keluarga, layani lah sekadarnya sahaja tetapi jangan sampai tewas dan terus melayan seolah kita sedang bercuti.  Fokus kepada menyelesaikan tugasan mesti diutamakan.

  1. Ambil masa sendiri untuk rehat dan bukan untuk tidur.

Bekerja dari rumah juga bermaksud kita bekerja sendirian, tiada sahabat untuk ditegur, tiada rakan pejabat untuk kita minta bantuan dan pandangan.  Kita sendirian dan ini akan sangat memenatkan kerana minda kita bekerja keras untuk kekal fokus dalam menyelesaikan tugasan.

Rehatkan dan jika perlu untuk baring seketika, baringlah sekadar untuk memulihkan kembali tenaga dan fokus, dalam istilah Neuro Linguistic Programme kita katakan sebagai break state.  Ingat ye! Tidur sehingga berjam-jam bukanlah break state tetapi adalah satu penyakit kemalasan.

  1. Tanya khabar dahulu sebelum tanya tentang tugasan.

Kebiasaannya ramai pegawai yang lupakan perkara penting ini, hubungan dan nilai kemanusiaan.  Sungguh, apabila seorang pegawai bertanyakan khabar kakitangannya dahulu adalah satu nilai diri yang sangat dihargai oleh kakitangan, dan pegawai ini akan lebih dihormati malah tugasan yang diberi juga akan cepat disiapkan.

Ingat dan amalkan kesemua 12 tip ini bagaimana untuk kita bekerja dari rumah dan tetap produktif, bersemangat dan cemerlang memenuhi aspektasi majikan.