Bukan semua fotografer ada peluang merakam momen sayu sepanjang karier mereka. Ada juga fotografer yang sememangnya ‘terpaksa’ merakam kenangan pilu demi tugasan mereka. Itu barangkali yang perlu dilalui oleh fotografer suratkhabar, tabloid malah majalah sepanjang berkampung di Pusat Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah, Jalan Keramat Ujung. Perlu tabah setiap kali membedik lensa ke arah anak-anak syurga.

Cerita fotografer bernama Shahzuwan Pa’Wan ini tak kurang bezanya. Permintaan kliennya, Delayla Abudin yang baru selesai majlis konvokesyen di Politeknik Sultan Abdul Halim Mu’Adzam Shah (POLIMAS), Jitra Kedah mengundang tanda tanya.

Mula-mula dia di bawa ke rumah kliennya. Kemudian, diminta pula ke kubur bersama sekeping gambar di tangan klein. Tanda tanya terus bermain di kepala sampailah kliennya bercerita perihal sebenar dalam linangan air mata.

Terkesan dengan pekerjaannya hari itu, Shahzuwan memuat naik kisah kliennya di facebook miliknya. Perkongsiannya juga diselitkan dengan dialek Kedah.

Diploma Untuk Mak

diploma untuk mak

Hari ini peristiwa paling sedih dan bermakna yang jadi dalam hidup aku. Aku dapat seorang client untuk shoot konvo dia. Macam biasa bila dah deal apa semua dia setuju dengan pakej yang aku bagitau. So pagi tadi lepas shoot post konvo dia minta untuk aku shoot gambaq dia di kuboq.

Aku terkejut tanya ‘pasaipa nak shoot di kuboq’ Dia kata nanti aku tau. Aku pun tak mau cakap banyak so ikut jalah permintaan dia dah nama pun client kena la ikut permintaan dia.

Kliennya memaklumkan kubur yang nak disinggahi terletak di Tunjang. Berdekatan dengan kawasan rumah kliennya itu. Dia pun mengikut saja kehendak klien tersebut. Semasa dalam perjalanan ke kubur, kliennya meminta singgah sebentar di rumahnya dahulu kerana dia mahu mengambil barang miliknya.

Sampai di rumah dia masuk dalam rumah lebih kurang 5 minit macam tu la aku tunggu. Pastu dia keluaq dari rumah dia dengan bawa keluar frame gambaq seorang wanita. Aku mula tu dah pelik pasaipa nak pi kuboq bawa frame gambaq wanita tu p kuboq sekali.

Persoalan mula timboi dalam kotak fikiran aku. Gambaq sapa tu. Memandangkan hari nak hujan aku suggest dia naik keta dengan aku pi kuboq. Dia tanpa membantah terus setuju. Masa dalam kereta otw dari rumah dia ke kuboq kami senyap ja.

IKLAN

Pastu aku mula bersuara tanya gambaq sapa tu. Dengan muka tunduk sambil pandang gambaq tu dia hanya senyap seribu bahasa.

Aku makin diburu persoalan aku tanya lagi dah kenapa bawa gambaq tu p kuboq. Dia tetap senyap tanpa jawapan.

diploma untuk mak

Sebaik sampai persekitaran tanah perkuburan, kliennya minta dia parking kereta bawah pokok besar dekat tepi kubur. Selesai parking, dia turun dari kenderaan itu dan berjalan menuju ke sebuah pusara dan berhenti di situ.

Aku pun tanpa banyak cakap sambil bawa kamera aku follow dia terus ke kuboq tu. Masa di kuboq tu dia pandang aku sambil kata kat aku

“Abg wan nie la kuboq mak Lela”

IKLAN

“Gambaq Lela pegang ni gambaq mak Lela” sambil ayaq mata dia mula jatuh membasahi pipi dia.

Time tu lidah aku kelu, tergamam tak tau nak cakap apa dah dengan ayaq mata aku tanpa aku sedaq mula mencurah sama laju dengan ayaq mata dia.

“Allahuakbar.. ni pertama kali aku shoot client dapat moment macam ni. Sambil aku dok tergaman tu aku tengok dia mula berbicara dengan kuboq mak dia. Aku dengaq dia kata

“Assalamualaikum mak adik mai ni bawa diploma adik.. hari ni majlis konvokesyen adik mak. Adik happy sangat mak sebab dah konvo tapi lagi happykan kalau mak ada sekali dengan adik sambut majlis konvo adik. Mak ingat dak mak kata nak tengok adik konvo. Hari ni adik dah konvo dah tapikan mak tak dan tengok adik hari ni sebab tu adik bawa diploma adik mai sini nak tunjuk kat mak. Walaupun mak tak dak kat sisi adik tapi adik tau mak nampak adik dari sana..”

Time ni seriously aku sebagai lelaki muka ganaih kahaq pun meruntun jiwa beb. Perasan sebak tu menusuk meresap masuk dalam jiwa aku.

Allah saja tau macam na rasa time tu. Sambil ayaq mata aku meramu tu aku tengok dia slow-slow letak gambaq dan diploma dia di sisi batu nisan mak dia dan aku terus capai kamera shoot moment tu.

IKLAN

Dia kata kat aku “abang wan Lela nak shoot gambaq Lela pakai jubah konvo dengan mak bleh dak..” Allah lagi meruntun jiwa aku. Tanpa banyak cakap aku terus shoot. Aku boleh shoot gambaq 3, 4 keping ja sebab hati aku sebak tak mampu nak shoot banyak-banyak.

Lepas tu aku ajak dia balik. Dia ambik masa lebih kurang 15 minit gak untuk tinggai kuboq mak dia. Masa dalam kereta otw nak balik baru la dia bagitau katanya sebelum mak dia meninggal arwah mak dia pesan supaya dia tamatkan pengajian dia dan arwah mak dia nak tengok dia konvo.

Tapi tulah kata sebaik-baik perancangan, perancangan dari Allah tu lebih sempurna. Kita mampu merancang Allah yang tentu semua. Tak dan dia konvo mak dia pergi menemui sang pencipta disebabkan kanser ( tak pasti kanser apa).

Last masa sampai depan rumah dia, dia kata kat aku “Lela syok tengok orang lain sambut konvo dengan mak ayah depa tapi lela ada ayah ja mak dah tak dak” Sekali lagi aku meramu ayaq mata.

Aku pesan kat dia “Lela sekurang-kurangnya Lela dah tunaikan hajat mak Lela..Sabaq banyak-banyak ok. InsyaAllah kebahagian akan tunggu Lela di depan.”

diploma untuk mak

Moral Of The Story

Di sini aku nampk di mana kasih sayag seorang anak pada mak dia. Jadi kita yang masih ada mak ni hargailah mak kita sebaik-baiknya sebelum depa pejam mata tinggai kita. Time tu nak buat apa dah tak dak guna.

Marilah sama-sama kita sedekahkan al-Fatihah kepada roh arwah mak Lela Allahyarhamah Che Ma Bt Jamaludin (1951-2017). Moga roh arwah mak Lela ditempatkan di kalangan orang-orang beriman. Amin..

Sumber/Foto: Facebook Shahzuwan Pa’Wan – Mingguan Wanita