Sangat penting mendidik anak-anak agar mampu bertanggungjawab dan berdikari baik di rumah mahupun pada diri sendiri. Cara ini hanya mampu dilakukan bagi mak-mak yang ‘malas’. Tidak terlalu rajin membuat segala kerja rumah dan urusan anak-anak atas bahu sendiri. Sebaliknya tetap meminta bantuan dan mengharapkan anak-anak turut melakukan bersama-sama.

Perkongsian daripada Puan Nurul Ilyani ini wajar mak-mak jadikan panduan;

5 tip didik anak ada common sense di rumah dengan cara mak ‘malas’

#1 Sebelum Tidur
Mak ‘malas’ tak sediakan barang sekolah anak dia. Dia galak anak dia yang kemas sendiri. Cari sendiri baju, seluar, seluar kecil.

#2 Anak Makan
Mak ‘malas’ tak kemas meja makan. Mak ‘malas’ kata, “lepas makan kemas meja, basuh pinggan, itu tanggungjawab”. Budak kecil umur 3 tahun sudah kena selesai sendiri. Mak ‘malas’ cuma touch up kasi elok saja.

#3 Anak Main
Mak ‘malas’ tak penat-penat kemas semua. Dia panggil semua datang kemas. Semua kena stop main. Kena kemas. Kadang-kadang mak ‘malas’ memetir juga. Memetir dengan ayat berpengaruhlah, bukan berleter.

#4 Anak Mandi
Baju sepah depan tandas, dalam tandas. Mak ‘malas’ tak kutip. Mak ‘malas’ kata, “baju kotor masuk bakul”. Yang kecil umur 3 tahun pun kena buat. Nasiblah dapat mak ‘malas’.

#5 Spring Cleaning Rumah
Mak ‘malas’ tak buat sendiri-sendiri. Mak ‘malas’ kata, “Anak-anak hari ini spring cleaning, Kakak sapu sampah, mop, abang dengan adik cuci toilet, abi buang sampah, kemas dapur”. Nasiblah dapat mak ‘malas’.

Hakikatnya mak ‘malas’ bukan malas. Mak ‘malas’ nak bagitahu semua orang ada tanggungjawab. Mak ‘malas’ bukan kuli. Tak ada raja, tak ada permaisuri, tak ada kuli. Ini keluarga kita, tanggungjawab kita. Yang ada pembantu rumah lagi kena hati-hati. Anak kita ada tendency meraja.

Pesan mak ‘malas’,
Ummu Ilham

MW: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Mak-mak janganlah terlampau rajin buat semua benda dan perkara di rumah.Nanti diri sendiri juga yang penat. Jadilah mak yang ‘malas’ agar anak turut dapat rasa bertanggungjawab di rumah sendiri dan berdikari sendiri.

Sumber: Nurul Ilyani