Anak Berebut Permainan Itu Biasa, Jadi Luar Biasa Bila Mak Ayah Boleh COOL Damaikan Mereka

Mana-mana mak ayah yang ada anak-anak sedang membesar takkan lari dari berhadapan situasi anak berebut permainan. Yang mana dalam proses bertarik-tarik itu akan berakhir dengan tangisan.

Ibu 3 orang anak lelaki dan serorang perempuan ini, Siti ‘Aisyah Rozalli yang juga Occupational Therapist berhadapan situasi yang sama.

Cara menyelesaikan permasalahan perebutan permainan anak-anak yang beliau kongsikan ini boleh ibu ambil contoh. Lebih COOL .. dalam masa yang sama bertegas sampai anak dengar kata dan boleh bincang baik-baik.

Anak bergomol, berbincang dan berbaik dilakukan secara natural ikut sifat semulajadi anak dengan tindakan penyelesaian bijak mak dan ayah.

 

Anak Berebut Permainan Itu Biasa, Jadi Luar Biasa Bila Mak Ayah Boleh COOL Damaikan Mereka

Anak Bergaduh, Peluang Pembelajaran Sosial Dan Empati

Anak saya 4 orang. Kecil-kecil semuanya. Thufayl baru masuk 5 tahun 3 bulan, Imdad bulan ni 3 tahun 11 bulan, Husam baru sahaja 2 tahun 5 hari dan Aufa Hani dah 2 bulan.

Kesimpulannya saya ada 2 preschooler, 1 toddler dan 1 infant di rumah.

Jadi, anda rasa saya ada masa untuk pening?

Anak-anak preschoolers saya masih belajar tentang berkongsi. Kalau bawa pergi beli permainan, mereka akan pilih permainan yang berbeza.

Tapi, bila sampai rumah, sentiasa akan ada adegan bergaduh kerana si abang mahu permainan seperti si adik, atau si adik mahu permainan seperti si abang.

Tu belum cerita yang toddler tu turut serta dalam sesi pergaduhan sebab “nak tambah lauk”. Tu belum cerita style anak-anak lelaki bergaduh yang kadang-kadang boleh kecut perut kita melihatnya.

Tentang Pilihan Permainan

Walaupun sering berlaku adegan berebut permainan di rumah, kami tetap akan biar mereka pilih permainan sendiri. Walaupun mereka akan sentiasa pilih permainan berbeza yang akan menjadi sebab perebutan di rumah, kami tetap tidak akan pilihkan permainan yang sama untuk mereka.

Kenapa?

Kami mahu mereka belajar bertanggungjawab dengan pilihan masing-masing.

Kami mahu mereka belajar untuk pilih dengan lebih berhati-hati lain kali.

Dan memberi peluang anak-anak untuk pilih sendiri, akan membantu mereka belajar untuk lebih berdikari dalam membuat keputusan.

Aminnn…… Semoga Allah bantu.

IKLAN

Ini Pula Tentang Bergaduh

Kami lihat bergaduh itu sebagai peluang.

Ya, penat. Lagi-lagi kalau mereka bergaduh pada waktu kami baru pulang kerja, pada hari-hari yang jadual kami padat, hari-hari yang kami perlu berehat, hari-hari yang kami perlu bekerja di rumah.

Tapi, kami berusaha supaya kami sentiasa menenangkan antara satu sama lain. Menguruskan anak-anak terutamanya bab perilaku memang mencabar, perlukan senjata, perlukan kekuatan mental, emosi dan perlukan perancangan strategik (macam nak perang pula ya).

Kami ajar anak-anak kami untuk berbincang. Perkataan “bincang” adalah perkataan yang biasa didengar di rumah kami.

Abang-abang preschooler sudah mula pandai berbincang. Terutamanya Thufayl. Kadang, pandai pula dia manipulasi adiknya.

Imdad, permainan Thufayl ni best. Imdad nak tukar?” tanya Thufayl sambil menayang-nayang permainannya.

Kalau Imdad termakan pujuk rayu, biasanya mereka akan ada mutual agreement untuk tukar suka sama suka.

Thufayl! Tu kan Imdad yang beli!!” jerit Imdad lepas sedar yang permainan dia juga hebat.

Maka Pergaduhan Pun Bermula

Biasanya mula dengan jeritan, dan diklimakskan dengan tarikan, pukulan, hempapan, rampasan.

Kami akan biar mereka bincang dan resolve sendiri. Kebelakangan ini, semakin pandai mereka selesaikan pergaduhan sendiri. Tiada konsep beralah. Tapi, dua-dua berjaya mendapatkan persetujuan bersama.

Kalau pergaduhan masih tidak kelihatan tanda-tanda selesai selepas mereka bergasak beberapa minit, kami akan mula ambil bahagian. Ayah mode standby. Mama mode kaunselor.

Thufayl, Imdad. Mama kira sampai 5, kalau tak selesai lagi berebutnya, mama ambil dua-dua sekali permainan tu“.

IKLAN

Ayah standby.

Masih bergaduh. Meraung, menangis, merampas.

Kiraan 5 bermula.

5! Ok dah. Bak sini dua-dua permainan tu.”

 

Anak Berebut Permainan Itu Biasa, Jadi Luar Biasa Bila Mak Ayah Boleh COOL Damaikan Mereka

Di Sinilah Mak Ayah Cool Perluaskan Tindakan

Preschoolers berdua tu akur. Kerana mereka dah biasa. Mereka dah tahu. Walaupun mama ambil permainan mereka, mereka akan dapat balik. Tipu dan “trick” anak-anak adalah sesuatu yang tak kan kami lakukan. Begitu juga menafikan hak emosi mereka yang sedang excited dengan permainan baru yang mereka perolehi. Kami usaha untuk tak nafikan hak itu.

Permainan di’pass’ pada mama.

Dua-dua datang depan mama. Duduk bersila sama-sama. Lutut Thufayl kena lutut Imdad. Tangan pegang! Sebelah tangan lagi dekat mulut. Mama’s turn untuk cakap.”

Ikut.

Dua-dua menghadap mama dengan lutut masing-masing bersentuhan, tangan berpegangan dan sebelah lagi tangan di mulut masing-masing.

Saya explain kembali kronologi pembelian permainan. Thufayl pilih permainan polis. Tapi, sekarang sama-sama berebut permainan bomba yang Imdad pilih.

IKLAN

Jadi, sekarang Imdad nak yang mana?”

Imdad tunjuk permainan bomba.

Thufayl?”

Pun tunjuk permainan bomba.

Kalau macam tu, kita take turn. Boleh?”

Thufayl angguk. Imdad diam. Masih tak setuju. Dia mahu dia punya.

Imdad main fire engine dulu. Jarum panjang dekat nombor 4, baru Thufayl pula main fire engine. Sekarang Thufayl main polis dulu. OK?”

Imdad ambil permainan bombanya. Thufayl ambil permainan polisnya. Main di tempat yang sama. Selang 5 minit, kedua mereka dah bergelak ketawa. Husam pun dah turut serta.

Jarum panjang di angka 4

Imdad, Thufayl, jarum dah dekat nombor 4. Nak tukar tak?” saya mengingatkan perjanjian tadi.

Takpe, mama. Imdad dah bagi Thufayl main fire engine dah. Imdad dah buat police car hebat,” kata Imdad.

Thufayl senyum sambil menghulurkan 1 blok kecil lego pada Imdad.

Ini Pembelajaran Untuk Semua

Anak-anak belajar resolve sendiri konflik mereka bila diberi peluang.

Jadi konsultan pada mereka.

Bantu mereka buat keputusan.

Dan teruskan DOA.

Sumber/Foto : Siti ‘Aisyah Rozalli