Anak-anak anugerah terindah untuk setiap pasangan yang berkahwin. Cuma yang membezakan, ada yang memiliki anak ramai dan ada yang sekadar seorang. Apa pun setiap seorang daripada mereka adalah amanah daripada Allah SWT untuk dijaga dengan sebaik mungkin.

Ada pasangan yang sudah bertahun berkahwin namun belum dikurniakan zuriat. Hati meronta-ronta ingin bergelar mak ayah namun belum tiba rezeki. Apa pun terukan berdoa dan berusaha. Doa tanpa usaha juga tak boleh.

Anak-Anak Nak Bercerita, Mak Ayah Tolonglah Dengar. Jangan Sampai menyesalAnak-Anak Cepat Membesar

Masa yang bergerak kini dirasakan amat pantas berjalan. Hari demi hari berlalu, bulan ke bulan dan tahun berganti tahun. Si kecil yang dikandung kini semakin membesar. Perjalanan waktu yang pantas ini hakikatnya mempengaruhi rutin kehidupan kita sehari-harian.
Segalanya jika tidak dirancangkan dengan baik pasti berlalu begitu sahaja tanpa boleh diulang kembali.

Anak-Anak Dididik Ilmu Agama

Rakan penjaga yang saya hormati, mari sama-sama kita cermati, apakah yang telah kita lakukan untuk anak-anak kita bagi menjamin kelestarian kehidupannya sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya? Adakah benar-benar kita telah menjalankan tanggung jawab kita yang hakiki dalam mendidiknya dengn baik sebagainya yang dituntut?

Atau pun kita hanya mengulangi rutin yang pernah kita lalui dahulu sewaktu kita seusia dengan dirinya? Allahu Rabbi, hakikatnya, perkara ini benar-benar harus kita tekuni dan renungi sejenak agar, tanggungjawab yang Allah pundakkan kepada kita benar-benar telah kita laksanakan dalam kesempatan waktu yang ada.

Baca artikel lain di sini:

Suami, Jangan Letak Semua Tanggungjawab Jaga Anak ‘Atas Kepala’ Isteri

Akidah Anak Perlu Dipasak Dari Awal, Mak Ayah Jangan Ambil Mudah!

IKLAN

Kalau Ada Anak Nak Jadi Gamer Atau YouTuber, Mak Ayah Buat Begini

Jangan lupa FOLLOW MINGGUAN WANITA di instagram

Sentuhan Didikan Lebih Kukuh

Rencamnya waktu dan dunia yang mereka diami kini amat memerlukan kefahaman dan sentuhan didikan yang lebih kukuh dalam institusi kekeluargaan. Di mana-mana sahaja kedengaran gejala-gejala yang membimbangkan dan merunsingkan berlaku dalam kalangan generasi muda kita dewasa ini.

Malah tidak kurang juga berlaku di peringkat yang lebih rendah iaitu dalam kalangan usia anak-anak yang masih terlalu muda. Mengapa hal ini terjadi perlu dibincangkan namun yang lebih penting untuk diutamakan adalah bagaimana cara penyelesaian dan penghindarannya harus dilakukan.

IKLAN

Beri Perhatian Pada Anak-Anak!

Di peringkat kita selaku ibu bapa, perhatian harus diberikan kepada anak-anak. Pada fasa pertama kehidupan mereka iaitu sewaktu mereka masih banyak masa berada di rumah, perhatian ini arus didapatkan sebesar-besar yang mungkin. Ini adalah untuk mengukuhkan kepercayaan anak terhadap kita kedua ibu bapanya.

Salah satu cara yang boleh diterapkan adalah dengan mendengar.Ya, anak-anak kita mahu didengari. Banyak perkara yang mengelirukan dan tidak kurang juga yang mengujakan sedang mereka hadapi sekarang. Justeru, mereka tidak boleh menghadapinya sendiri. Mereka amat memerlukan kita untuk mendengar dan memberikan pandangan.

Gemar Bercerita

Saya pasti, setiap daripada kita menghadapi situasi anak-anak yang gemar bercerita. Banyak sungguh plot-plot cerita yang ingin disampaikan. Tidak dinafikan ada masanya kita tidak mampu lagi untuk mendengarnya.

Walau bagaimana pun, kawal perasaan itu. Ini kerana salah satu keperluan emosi mereka adalah untuk didengari. Cuba berikan perhatian dan jika tidak mampu, ajaklah anak untuk berehat sebentar tetapi jangan terus berlalu dan menutup siri ceritanya dengan nada yang kasar.

IKLAN

Elakkan Tunjuk  Ekspresi Negatif 

Anak-anak kita yang masih kecil hanya memahami sesuatu perkara dengan mudah berdasarkan ekspresi kita. Iaitu samA ada suka atau tidak, samA ada marah atau sayang dan sebagainya. Jadi, jika kita memilih untuk menggunakan kekerasan atau nada yang tinggi untuk memotong ceritanya tadi, dia akan faham bahawa kita tak suka dan apa yang dilakukan salah.

Padahal, bercerita bukan sesuatu yang salah. Bercerita akan mengajarkan anak menyatakan atau mengekspresikan emosinya. Yang salahnya di sini adalah kita yang kurang sabar untuk menantikan penamatnya.

Mak Ayah Tempat Luahan Perasaan

Oleh yang demikian, marilah kita sama-sama cuba untuk menjadi pendengar yang setia untuk anak-anak. Apabila ruang itu sentiasa terbuka untuk dirinya, kelak sewaktu umurnya semakin meningkat dewasa, dia juga akan mencari kita sebagai tempat meluahkan kekeliruan dan kegembiraannya.

Ini kerana, kepercayaan sudah wujud dalam perhubungan kita. Bayangkan sahaja, apabila anak-anak kita meningkat dewasa sudah pasti lebih banyak konflik yang bakal ditempuhi, jika pada ketika itu tempat dia merujuk adalah kita ibu bapanya, insya-Allah kita akan cuba untuk memberikan panduan yang terbaik buat dirinya.

Gunakan Masa Yang Ada

Namun, jika pada ketika itu, dia tidak yakin boleh berkongsi apa yang sedang dihadapi dengan kedua ibu bapa dan mencari orang lain sebagai tempat meluahkan perasaan maka kita tidak dapat memantau keadaan anak-anak kita sendiri. Malah yang lebih mendebarkan, kita tidak tahu pandangan bagaimana yang menjadi rujukan anak-anak kita.

Justeru, gunakanlah masa yang kita ada sekarang untuk menjadi pendengar yang setia bagi anak-anak kita. Usah banyak bercakap sahaja, anak-anak kita juga perlu diberikan peluang untuk menyatakan perasaannya dan berkongsi pendapatnya. Insya-Allah perhubungan kekeluargaan kita akan menjadi lebih erat dengan izin-Nya. Allahuallam.

Sumber: Dr. Nurul Asiah Fasehah Binti Muhamad (USIM)