Bersua wajah dengan personaliti kali ini hati penulis cukup sayu. Berbisik sendirian bagaimana insan ini berjaya menakluk Gunung Everest dengan keterbatasan keupayaan yang dimiliknya.

Sememangnya semangat yang ada pada Azzrulkhan Hasrullah Matsah, 27 atau lebih mesra dipanggil Adam Khan merupakan graduan yang memiliki Sarjana Muda Komunikasi Massa, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia ini boleh dijadikan sumber  inspirasi. Adam Khan juga turut membuktikan kekurangan fizikal tidak menghalang kita mencapai impian.

Perjalanan hidup insan OKU ini yang kehilangan kakinya sejak kecil akibat demam panas bukanlah sesuatu yang mudah. Adam membesar dalam persekitaran yang sukar di Sarawak dengan pandangan serong dan persepsi negatif orang ramai terhadap ketidak upayaannya.

“Saya menghidap polio sejak kecil, mula-mula saya kena demam panas sewaktu masih bayi ketika itu berusia lapan bulan.  Penyakit polio atau penyakit saraf menyebabkan kelumpuhan kekal sejak saya bayi lagi. Saya tidak mampu berjalan dan berlari seperti orang lain. Kehidupan saya tidak sama seperti mereka yang normal,” ungkap Adam Khan yang cukup peramah.

Teroka Dunia Yang Lebih Luas

Anak keempat daripada sembilan beradik berasal dari Kuching, Sarawak pada hari ini bertugas sebagai Pegawai Perhubungan Awam, Centre of Living Independently Program and Services. Menurutnya, peluang melanjutkan pelajaran di UIA telah membuka peluang untuk dirinya meneroka dunia yang lebih luas.

Dari pendakian pertama mendaki Bukit Broga, minatnya mula bercambah dalam aktiviti pendakian. Beberapa puncak gunung dan bukit berjaya ditawan termasuklah puncak Kinabalu. Tahun lalu dirinya telah mencipta rekod apabila sudah berjaya menakluk Gunung Everest.

“Alhamdulillah saya bersyukur dengan kejayaan membanggakan iaitu merangkak dan mengesot untuk menawan Everest,” ujarnya.

Mengimbas kembali sebelum menerima tawaran, Adam Khan menerima panggilan telefon yang menawarkan pendakian ke kem induk Everest. Tawaran tersebut tidak dapat ditolak begitu sahaja.

“Selepas menerima panggilan Bang Qobin dari Kelab Tujuh Benua untuk menjalankan misi cabaran ke Everest saya berasa cukup teruja dan menerima ajakannya dengan hati terbuka,” sambung Adam Khan.

Walaupun tidak sampai ke puncak Everest, namun kejayaannya menjejakkan kaki ke Everest Base Camp (EBC) wajar diberi pujian kerana semangat juang yang ada pada dirinya sedikit pun tidak menjadikan kekurangannya itu sebagai satu alasan untuk melakukan apa saja yang dia mahukan.

Minta Kawan Ajak Bawa Mendaki

Lupakan tentang kekurangan yang ada pada diri, Adam Khan yang memiliki semangat waja, mula terlintas untuk aktif melakukan aktiviti mendaki selepas melihat seorang rakan memuat naik di laman sosial.

“Semuanya bermula apabila saya terlihat posting seorang kawan di Facebook, gambar selfie di puncak dan dari situ saya rasa ingin tahu tentang aktiviti mendaki. Saya cuba menghubungi dan meminta sesiapa saja yang boleh membawa saya mendaki untuk melihat sejauh mana kemampuan diri saya,” ujar Adam.

Banyak puncak gunung atau bukit yang telah ditawan dan antaranya adalah seperti Bukit Gasing, Saga, Kutu, Gunung Kinabalu dan banyak lagi. Penulis berasakan diri seolah-olah kecil berbanding dengan kemampuan Adam Khan yang telah menawan segala jenis bukit dan gunung yang pernah ditawan.

“Saya melakukan persediaan fizikal dan mental. Fizikal dengan mendaki bukit sebanyak mungkin dalam seminggu dan kerap ke gimnasium. Selain itu, aktiviti berenang dan menyelam juga membantu mencergaskan badan saya.

“Dari segi mental pula, saya mendengar penerangan dan nasihat daripada pakar serta membuat rujukan dan membaca tentang hal-hal yang berkaitan pendakian Gunung Everest,” jawabnya lagi.

Nama Tertulis Di Malaysia Book Of Record

Kejayaannya itu membuatkan namanya tertulis dalam Malaysia Book of Record sebagai pendaki OKU pertama merangkak ke puncak Kinabalu dan pendaki OKU pertama merangkak ke Kem Induk Everest.

Sudah tentu Adam Khan dan keluarganya berasa bangga serta gembira dengan pencapaian yang telah dia lakukan.

“Kaum keluarga dan rakan-rakan banyak memberi sokongan yang padu buat saya. Tanpa mereka, mungkin juga saya tidak berjaya sehingga ke tahap ini,” cerita Adam yang turut menambah isteri, keluarga dan keluarga mentua memberikan sokongan padu dalam kejayaan yang diraih pada hari ini.

Lebih membanggakan lagi, kisah pendakiannya ke Everest telah pun dibukukan. Ia adalah buku sulungnya yang diterbitkan oleh Pojok Karangkraf.

“Buku ini menceritakan keseluruhan kisah hidup saya dari kecil sehingga menjadi pendaki OKU pertama ke kem induk Everest. Menerusi buku ini juga saya kongsikan halangan dan cabaran yang dilalui sepanjang pendakian. Buku saya berjudul Kembara Merangkak Puncak,” akhirnya yang akui banyak pengajaran yang boleh dipelajari daripada pengalamannya untuk dijadikan inspirasi kepada mereka yang senasib dengan dirinya.