emosi isteri

Semakin dipendam, semakin kritikal emosi isteri yang buat 1001 benda. Tak tahu apa yang dirasa tetapi mungkin setiap mak-mak pernah merasa jiwa kacau, kejap rasa tenang dan ada masa rasa nak melepaskan amarah tanpa punca.

Namun sebenarnya kalau situasi ini berlaku kepada anda, itulah tanda anda sedang mengalami keletihan fizikal dan emosi. Dalam diam, fizikal dan emosi yang letih akan membuatkan anda menjadi semakin tertekan dan memakan diri dalam diam.

Atau paling tidak, mak-mak akan lalui sakit emosi seperti yang dikongsikan Puan Nieza Termizi ini, melepaskan apa yang dirasa tanpa disangka-sangka tetapi esoknya rasa OK.

Emosi Isteri Yang Tak Stabil

Banggg!!

Pintu tandas dihempas. Si isteri menangis teresak-esak di dalam sana. Pili air segera dibuka. Biar bunyi air melimpah melawan esakan tangisnya yang semakin menggila.

Bila hatinya reda, dia keluar semula. Dia kembali memeluk anak-anaknya yang setia menanti di muka pintu dari tadi. Semuanya tertanya-tanya. Bagai mencari kekuatan baru, dia menarik nafas dalam-dalam. Memindahkan energi kasih sayang pada anak-anak.

IKLAN

Tak lama selepas tu dia teringatkan makan malam yang belum tersedia. Dengan segera dia ke dapur. Selesai memasak, dia memanggil anak-anak. Tanpa disuruh-suruh, si suami datang menyertai. Malam makin larut. Dia menyambung tugas menguruskan anak-anak, menyiapkan pakaian sekolah untuk esok, cuci baju, melipat, mengemas dapur, dan tidur. Esoknya rutin sama berulang semula.

Peristiwa tadi sudah ditinggalkan. Entah dari mana datangnya angin marah, sesudah dia melepaskan cepat-cepat dilupakan.

Hati yang remuk tiada siapa yang datang pujuk. Air mata sebaldi tiada siapa yang peduli. Suami di sisi seolah tak pernah mengerti. Pada suami, itu hanya emosi seorang isteri. Biarlah..Bila dah reda, baiklah dia nanti.

IKLAN

Kawan-kawan,

Betapa ramai suami yang buat-buat tak faham dengan rajuk isteri. Betapa ramai yang menutup ruang perbincangan dengan pasangan. Betapa ramai yang sengaja pekakkan telinga, butakan mata dan mengunci mulut.

Peluklah Hati Seorang Isteri

Wahai suami,

IKLAN

Jangan diabai emosi seorang isteri. Jangan dibiar hatinya bernanah teruk. Hari ini dia menangis keranamu, esoknya mungkin dia kembali senyum. Buat-buat lupa apa yang terjadi semalam. Dia cuba untuk melindungi perasaan sebenarnya. Dia cuba untuk belajar menjadi seorang wanita kuat. Kerana dia tahu, seberapa banyak dia menagih perhatian, dia hanya boleh berharap. Namun, sampai satu masa tidak mustahil hatinya ibarat gunung berapi pendam yang memuntahkan larva bewarna merah dan kepanasan. Waktu itu, tidak ada apa yang dapat diselamatkan.

Suami jadilah seorang lelaki qowiyy yang berkepimpinan dan berketrampilan mengemudi bahtera rumahtangga.

“Bukalah mata hati untuk selalu nampak emosi isteri. Pujuklah dia dengan kata-kata yang baik. Dakaplah dia dan sapu air matanya. Rendahkanlah egomu untuk meminta maaf.”

Kekuatanmu bukan terletak pada kerasnya suaramu ketika kamu marah. Atau pada cepatnya naik tanganmu saat kamu mula ingin mengasarinya.

Tapi kuatnya kamu adalah apabila kamu menahan sabar dan merendahkan ego memohon maaf. Bijak menangani masalah isteri apabila ada yang tidak kena, sentiasa peka dengan perasaannya dan kembali memenuhi keperluan emosinya.