Menyesal. Pernah terfikir tak, selepas apa yang kita lakukan, tiba-tiba timbul rasa menyesal dan bersalah. Kalaulah takdir dapat memberi peluang kedua kepada kita tentu, ia tidak akan dilakukan lagi.

Sebenarnya, setiap orang pasti akan lalui saat-saat ini. Rasa bersalah dan menyesal. Mungkin kita anggap itu hanya perkara kecil tapi bagi orang lain, itu adalah sesuatu yang sukar untuk diterima.

Begitu juga semasa kecil, imbas kembali kenangan kita ‘nakal-nakal’ dahulu. Kalau boleh diundurkan masa, mahu kembali ke zaman itu dan buat sehabis baik.

Ingat, apa yang kita lalui itu dijadikan pengalaman dan dalam memperbaiki diri, kita masih diberi peluang kedua. Jadikan peluang yang diberi ini lebih baik untuk masa akan datang.

Kita manusia tidak pernah sempurna, ada masa kita lalai dengan mengejar dunia. Bukan sahaja lalai dengan diri tetapi dengan orang di sekeliling, sehingga ada yang terluka dengan perangai kita.

Perkongsian daripada Shauqi Hasan boleh kita jadikan pandian dan manfaat untuk diri. Percayalah, belum terlambat untuk kita berubah dan gunakan peluang kedua ini menjadikan kita lebih baik daripada sebelum ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Tak Payah Nak BANDINGKAN Dengan Orang Lain Sebab REZEKI Kita Tak Sama, Bersyukurlah

Jangan MERUNGUT Duit Habis Atau Hidup Susah. REZEKI Susah Nak Dekat. Patut BERSYUKUR

Info Lebih Menarik DI SINI

Peluang Kedua, Syukur Diberi Hidayah

Syaitan tu, kalau tak boleh jadikan kita jahat, ia akan jadikan kita malas.

Malas solat, baca Quran, malas kerja dan masla tutup aurat.

IKLAN

Setiap manusia ada cerita masing-masing dan ada pengalaman hidup yang berbeza.

Malahan, setiap orang yang baik ada masa silam yang buruk dan setiap orang yang buruk ada masa depan yang lebih baik.

Maka, jangan lihat seseorang dari masa lampaunya.

Tapi lihatlah seseorang dari masa sekarangnya dan macam mana dia berjuang untuk berubah menjadi lebih baik lagi.

Boleh jadi juga disebabkan pernah menjadi kelompok yang jahil, menjadikan kami lebih ‘tolerate’ dalam menyampaikan pesan-pesan Allah.

Bukan mengambil mudah hukum Allah, tapi berdasarkan pengalaman sendiri, nak mengajak orang berubah bukan semua keadaan perlu bersuara lantang.

Tiada Siapa Sempurna
Tak ada manusia yang sempurna, jadi jangan merasa diri kita dah baik.

IKLAN

Percayalah, ketika kita merasa kita dah baik, itu petanda awal kita bakal jadi jahat.
Kalau nampak ada orang lain lebih buruk dari kita, doakan, bukan menerakakan dia.

Ramai daripada mereka yang berubah jadi baik, belajar dari kesilapan, belajar dari masa lalu.

“Someone who has a dark past will turn into a much better person and will even turn out to be a good person more than those who don’t have a dark past.”

Selalunya begitulah. Kecuali Darth Vader.

Jadi, jangan pandang remeh hanya kerana dia ada sejarah hitam kerana dia juga ada masa depan jika dia SEDAR AKAN KESILAPAN DAN KEKHILAFANNYA.

Diberi Hidayah

Setiap orang ADA PELUANG KEDUA! Percayalah.

Allah itu Maha Adil. Cuma kita saja yang kadang kala BUTA tak nampak peluang di depan mata. Ini kerana terlalu sibuk dan lalai sangat dengan perhiasan dunia.

IKLAN

Bersyukurlah siapa yang dapat hidayah.

Bagi yang belum, kita terus mencari.

Kalau kita ikhlas nak someone berubah, tolonglah jangan gunakan kata-kata kecaman atau kutuk-mengutuk.

Takkan ada efek pada orang yang kita kutuk tu, makin menjadi dia punya keras adalah.

Mengajak orang berubah tanpa berdoa adalah satu bentuk kesombongan. Sebab bukan kita yang bagi hidayah, melainkan Allah.

Jadi, setiap kali mengajak, sertakan dengan doa.

Ini kerana ada perkara yang tak boleh diubah dengan dakwah tapi boleh diubah dengan doa.

MW: Masa silam adalah masa lalu yang telah kita lalui. Masa sekarang kita tempuh dengan lebih baik lagi. Lupakan yang lalu dan gunakan peluang yang ada untuk bersyukurlah serta berusaha menjadi seorang yang lebih baik.

Sumber: Shauqi Hasan
Doakan Abang dalam seruan mu.

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita