Rindunya Bila ‘Pintu Syurga’ Kita Tak Lagi Memanggil

Wahai anak, dengarlah pesanan Puan Nurul Halawati ini. Biarpun dilanda kesibukan yang teramat, apabila seorang ibu membuat panggilan kepada anaknya, maka jawab dan layanlah panggilan itu dengan seikhlasnya.

Mak hubungi bukan sebab apa-apa, dia cuma mahu dengar suara anaknya. Tahu yang anaknya OK atau sebaliknya.

Kerana, apabila panggilan ‘syurga’ itu tidak lagi muncul dalam hidup kita, pedihnya sebuah kerinduan takkan lagi berbalas dengan kehadiran ibu di depan mata. Hargailah sebuah panggilan dari syurga ini.

Panggilan Dari Syurga

Pernah tak korang terima panggilan dari mak korang, waktu korang betul-betul tengah busy.

Tengah dok kalut dengan anak-anak, dengan kerja, dengan masalah lain..

Masa tu mak call..

Mak, Hafii tengah mengamuk nangis-nangis ni..kenapa mak?

Lalu mak pun kata “takde apa-apa, saja je telefon

Mak call waktu saya tengah sibuk mengadap skrip. Tengah khusyuk gila tak mahu diganggu.
mak, akk tengah buat skrip ni. Kenapa mak?”

Mak pun kata, “takde apa, saje telefon“.

Dan begitulah selalunya…mak telefon kita untuk tiada sebab. Untuk dengar suara kita je..untuk tahu kita Ok atau tidak.

Tapi, saya, kita, kamu..terlalu busy untuk berbual-bual dengan emak. Kerana menyangka selepas siap urusan ini aku akan bertemu emak lagi, aku akan berbual dengan emak lagi.

Bila Mak Dah Takde, Tercari-cari Panggilan Suara Mak

Tapi, pesan saya janganlah beranggapan begitu. Jangan…jangan jadi macam saya.

Bila emak dah takde, tercari-cari suara emak, rindu membuak-buak nak dengar mak tanya keadaan saya. Ok ke? Dah makan ke?

Menyesal tak sudah, kenapalah aku tak record semua panggilan- panggilan mak sebelum ni..sekurangnya bila rindu aku boleh putar 100 atau 1000 kali suara itu buat menghilangkan kerinduan dan berpura-pura emak ada di di hujung talian bersama aku.

Satu penyesalan yang tak berkesudahan. Satu kerinduan yang tak mungkin dapat ku tebus.

Buat kalian yang masih ada emak, ibu, ummi…tolonglah..tolonglah layan panggilan ibumu meski dia menelefon saat kamu paling sibuk, meski dia menelefon hari-hari dan tanpa sebab dia menelefon..hanya untuk bertanya khabar dan mendengar suara anaknya..tolong..layanlah perbualan mereka seolah itu perbualan terakhirmu bersama ibu kalian.

Emak saya kini di syurga, mana mungkin dia menelefon lagi dari syurga. Saya pula terus berharap dan berharap..tak tahu bila semua rasa ini akan Ok.

Jangan ulangi kesilapan yang pernah saya lakukan. Sebab sakitnya kau tak mampu nak tanggung.

Aku yang berusaha untuk Kuat.
Dalam lelah dan airmata.

* Semoga menjadi iktibar pada semua anak-anak yang masih punya emak/ibu/ummi/mama

Sumber/Foto : Nurull Halawati

Makluman : Artikel ini diterbitkan dengan keizinan daripada penulis asal.