MahuAda segelintir suami, niat di hatinya mahu menghargai isteri. Sanggup bawa isteri ke kedai belikan isteri emas, bawa isteri berjalan di pusat membeli belah tengok perabot. Sayangnya, baru diuji tuhan sedikit, hatinya dah mula berbolak balik.

Mulalah memperlekehkan isteri yang tak faham kenapa tiba-tiba suami dari sweet loving husband, boleh jadi ‘singa lapar’ marah-marah sekelip mata.

Isteri dari rasa seronok, terus tawar hati. Makan dalam dengan sikap suami sendiri. Apa yang dikongsikan Akhtar Syamir ini banyak wanita lalui. Tapi tak terluah saja, apa yang mereka sedang alami.

Akhirnya pendam diam-diam. Jadi, kongsikan saja kisah ini pada suami. Biar suami hadam dan faham yang isteri itu bukannya anak patung, masa suka kau belai, tiba-tiba tak suka suami lempar.

Niat Baik Dah Nak Belikan Isteri Emas, Sampai Kedai Suami Perlekehkan Isteri

Niat Nak Belikan Isteri Emas, Tiba-tiba Ini Yang Jadi Dekat Suami

Dalam tidak sedar, pasangan buat sesuatu yang merugikan dalam perhubungan.
Ianya umpama niat itu sudah sangat bagus, tetapi kemudian tersilap langkah dan menjadikan ianya hampir sia-sia.

Contohnya begini.

Si suami nak belikan emas untuk isteri. Sudah ada budget semua. Niatnya untuk gembirakan isteri dan dalam masa yang sama, untuk simpanan aset juga. Ini semua terdetik selepas baca perkongsian saya mengenai emas.

Si isteri punyalah seronok. Bersyukur akhirnya si suami sudah celik emas dan faham yang barang kemas itu bukan semata-mata perhiasan tetapi satu pelaburan dan pemangkin semangat buat isteri.

Niat tu bagus kan? Tujuan tu juga bagus. Tapi bila sampai kedai emas, terngaga si suami melihatkan barisan yang beratur panjang untuk masuk ke kedai. Si suami mula tertekan.

IKLAN

Mula dia mengeluh, membebel-bebel. Si isteri memberi cadangan supaya suami tunggu je dalam kereta, biar dia sahaja yang beratur. Lagipun hanya duduk di kerusi, bukan berdiri.

Tapi dimarahnya pula, membazir minyak. Minyak bukan murah macam zaman PKP dulu. Duit bukan susah nak cari bla bla bla.. Tapi akhirnya dibenarkan juga si isteri beratur dan dia tunggu dalam kereta.

Selang 10 minit, dapat mesej dari suami, “lama lagi ke?” Jawapan yang sama diberi isteri, “sabarlah sayang“. Kemudian suami membalas dengan “kalau tahu lama gila tunggu macam ni, baik tak payah datang, buang masa je“.

Di sini mulanya hati isteri disiat-siat. Hati yang gembira pada awalnya mula bertukar menjadi kecewa.

Belum Sempat Belikan Isteri Emas, Macam-macam Dikatanya

Nak, tinggalkan barisan dan balik atau nak teruskan? Pilihan itu bermain-main di dalam minda. Hati dah mula sakit, tapi perasaan sayang kerana hanya beberapa langkah sahaja lagi untuk dapat emas yang diidamkan.

Sampai sahaja giliran untuk masuk, si suami pun tiba. Belum sempat si isteri memilih, suami seperti memaksa ambil yang dia pilih sedangkan jenis itu tidak diminati isteri. Apabila isteri tidak setuju, berlaku sedikit gaduh kecil. “Orang nak belikan pun mujur, nak memilih-milih pulak“.

Hancurnya hati si isteri dibuat begitu. Umpama kucing liar yang diberi makan. Mujurlah diberi tulang ikan.

Si isteri tahan juga, kalau dia memberontak, nanti lagi bergaduh dan memalukan dan akan beri kesan yang lebih teruk.

IKLAN

Mujurlah akhirnya si suami bersetuju untuk membiarkan si isteri pilih. Kena pula dengan budget, suami terus bayar dan pulang.

Tak Cukup Dimarahi, Disindir Pula Si Isteri

Dalam perjalanan, si suami tak habis-habis bertanya “suka la tu?”, “suka tak?” “Sayang abang tak?”, “Bukan senang abang cari duit ni, lepas ni jangan membebel-bebel, ikut je abang cakap.. bla bla bla“.

Jari jemari si isteri mengusap-usap gelang biskut tawar yang baru dibeli tadi. “Aku sayang suamiku, aku sayang suamiku, aku sayang suamiku, aku bersyukur, aku bersyukur Ya Allah“. Pujuknya dalam hati.

Air matanya tak dapat ditahan. Bergenang di kelopak mata. Dialih pandangannya ke luar tingkap kereta.

Tu dah kenapa pulak? Dah belikan emas pun nak merajuk lagi? Bersyukur la ada suami belikan emas. Ada orang lain warna emas pun tak pernah nampak. Tak faham betul la dengan awak ni“.

Begitulah situasinya apabila niat yang baik bertukar menjadi kegagalan dalam mencapai tujuannya.

Bukan susah nak faham perempuan atau isteri sebenarnya. Mudah sahaja. Buangkan “me, me, me” dan fikirkan “you, you, you”. Niat yang baik itu untuk dia.

IKLAN

Baca sini : Tip Penting Mak-mak Kena Hadam, Sebelum Beli Gelang Emas Pandora

Mahu Gembirakan Hati Isteri, Tapi Jangan Sampai Memaksa

Gembirakan dia, bukan fokus untuk buktikan dan tunjuk anda yang bagus dan berjaya. Nak gembirakan dia, bukan dengan memaksa, biar dia pilih apa yang dia suka. Gembirakan dia dengan tidak mengeluh. Gembirakan dia dengan menjaga emosinya.

Betul, bukan mudah nak simpan duit untuk beli emas. Tapi janganlah sampai perlekehkan isteri. Bukannya isteri tu tak faham si suami kerja siang malam pagi petang. Tapi janganlah sampai buat isteri terasa.

Memang si isteri dapat emas. Tetapi adakah dia gembira? Jika anda ada perasaan “eleh, emas dapat jugak“. Anda sebenarnya sedang buat benda yang merugikan dalam perhubungan.

Situasi ini boleh digunakan pada hampir semua keadaan contohnya pergi bercuti, balik kampung, belikan rumah atau kereta, hadiah dan sebagainya. Pergi bercuti tapi dalam perjalanan bergaduh dalam kereta dan bermasam muka. Biasa lalui?

Apabila niat itu baik, tetapi perlaksanaannya penuh dengan ungkitan, perbalahan, keluhan dan sebagainya. Ia adalah satu perkara yang merugikan.

Jika niat nak menggembirakan, gembirakanlah. Jangan ditambah dengan kekecewaan. Kerana ia sangat menyakitkan.

Semoga dapat membuka mata untuk lebih memahami isteri. Jangan tergelincir dari niat yang baik ye.

Sumber/Foto : Akhtar Syamir

https://www.youtube.com/watch?v=SknDmNsQLZY&t=586s