Ibu alami gangguan jiwa dipasung & ditinggalkan dalam hutan, meraung saat rantai di leher dibuka. Tega seorang anak memasung ibunya di leher dan meninggalkannya di hutan.

Kisah seorang ibu bernama Ani yang mengalami ganguan jiwa telah dipasung dan ditinggalkan di hutan menarik minat ramai hingga kisahnya menjadi viral di media sosial baru ini.

Dalam satu video dimuat naik di channel YouTube Asa, seorang sukarelawan bernama Andri telah menemui ibu berusia 50 tahun ini ditinggalkan dalam keadaan terikat di lehernya di daerah Serang, Banten. Hal ini nyata mengejutkan di mana satu usaha menyelamatkan ibu tua yang dibiarkan sendirian berhujan berpanas di selamatkan segera.

Dan reaksi ibu tua ini, sebaik rantai di lehernya dibuka kelihatan dirinya terus meraung kuat, seolah mengucapkan tanda syukur dibebaskan. Dalam video temuramah selepas dibebaskan, kelihatan ibu tua ini mampu bercerita dirinya merupakan seorang guru semasa muda.

BACA ARTIKEL MENARIK DI SINI :Terlalu Pendek, Kurang Menarik.’ Tak Disukai Ibu Mentua, Wanita Ini DiTinggalkan Bakal Suami

IKLAN

Minta DiKembalikan Semula. “Menantu Kecewa Ibu Mentua Arah Robohkan Pintu Rumah.’

‘Suami Masuk ‘Dalam’, Dihalau Mak Mentua..’ Derita Ibu Marah Anak Dalam Bas

Di sebalik kisah viral ini, ada kisah yang terjadi. Ibu tua ini terpaksa dipasung kerana sering mengamuk akibat masalah ganguan jiwa dialaminya. Bahkan kerana masalah itu, Ani sering mengacau orang kampung hingga semua sepakat mengurung dan merantainya bagi mengelakkan masalah berlanjutan.

IKLAN

Kata anaknya, dikenali sebagai Ismail dia tidak sanggup memasung ibunya tetapi terpaksa melakukannya bersama warga setempat agar ibunya tidak terus membahayakan penduduk kampung ketika mengamuk. Ini kerana ibunya sering membaling batu ke rumah penduduk kampung dan adakalanya mencederakan mereka.

Ibunya dipasung di dalam hutan selama 10 hari sebelum ditemui oleh sukarelawan itu. Kata anaknya, sebelum ini ibunya diikat kedua belah tangan dan ditinggalkan di rumah makciknya, Sopiah namun ibunya berjaya melarikan diri.

Atas desakan kehidupan kerana miskin, keluarga memutuskan tidak menghantar ibu sakit ini ke rumah perawatan kerana masalah kewangan bahkan lokasi pemasungan dipilih agar mudah ibunya mandi dan berehat.

IKLAN

Sekali pun hal ini tidak dapat diterima kerana anak dilihat berlaku zalim pada ibu yang melahirkannya sendiri namun Ismail akui dirinya tiada pilihan lain. Bahkan dirinya menyediakan makanan, gayung dan lain lagi bagi memudahkan ibunya mandi dan bergerak setempat.

Bahkan sebelum dipasung, di leher ibunya dipasangkan tiub motosikal bagi mengelakkan ibunya memberontak dan melukai lehernya sendiri. Kini selepas diselamatkan ibunya dihantar ke rumah rawatan sakit, Yayasan BNI Syifa untuk jagaan khusus.

Dirinya turut meminta maaf dan katanya dia tidak tega melihat keadaan ibunya namun dirinya tiada pilihan. Sumber :TribunNews.

Follow kami di Facebook , Website , Instagram, YouTube , Twitter , Telegram MW dan TikTok Mingguan Wanita untuk mendapatkan info, berita terkini serta artikel-artikel menarik.