adam raykal

Dari isu pengasuh terus bersambung kepada mak-mak patut bekerja atau berhenti kerja. Ya, luluh hati mak ayah yang dengar berita kematian bayi kecil lelaki, Adam Rayqal sejak awal pagi tadi.

Apa yang lebih mengguriskan hati lagi, segala kenyataan yang dibuat sebelum ini DIREKA! Malahan mayat Adam Raykal dijumpai dalam rumah pengasuh tu sendiri. Padahal anak yang dilahirkan dan diasuh itu semuanya amanah Allah, apa puncanya sampai pengasuh sanggup bertindak demikian masih dalam siasatan.

Atas ujian ini, ramai mak-mak yang mula meninggalkan komen dan paling sebak ada segelintir kaum ibu mula menuliskan pandangan ‘lebih eloklah jaga anak sendiri..’.

Eh, betul ke ini semua salah mak-mak bekerja yang tak jaga anak itu sendiri dan pernah tak kita masuk dalam ‘kotak kasut’ orang lain? Mungkin ada sesetengah mak-mak dapat rezeki jaga anak sendiri, tapi kalau yang terpaksa keluar bekerja macam mana ya?

Patutnya golongan ini berfikir secara waras sebelum mendabik dada. Nah, lebih mudah jemput renungkan perkongsian ibu anak empat, Puan Salwa Mohd Saleh dari sudut mak-mak bekerja dan tak bekerja…

Adam Rayqal – Dilema – Redha

Tentunya ramai terjentik emosi sejak dari malam semalam apabila mendengar berita tidak enak dan sangat mengejutkan seperti ini. Walaupun bukanlah pertama kali kes seumpamanya berlaku, ianya tetap umpama sembilu menghiris hati kita kerana mangsa adalah bayi yang tidak tahu apa-apa.

Rata-rata di whatsapp group yang saya lihat, keluhan dan kesalan para ibu yang semakin trauma untuk menghantar anak ke pusat jagaan dan pengasuh. Ya, sudah tentulah ianya meninggalkan kesan.

Namun, janganlah pula kegusaran dan kesedihan mereka ini ditambah garam ke atas luka, dengan ada yang menceritakan, kerana itulah mereka sendiri yang menjaga anak di rumah dan sanggup berhenti kerja.

Benar, itu tindakan terpuji. Cuma bukan semua mampu berbuat yang demikian. Ada ibu yang penuh tanggungjawab fardu kifayah, ada yang perlu bekerja, ada yang tinggal seorang diri menyara keluarga, ada yang tersepit bertahun lamanya.

Berhenti Kerja Atau Bekerja

Berhenti kerja atau bekerja dari rumah juga bukan perkara mudah. Cabarannya tak kurang dasyat dengan ibu bekerjaya. Saya dapat confirm kan ini kerana sudah berada di kedua-dua kasut. Tidak ada istilah siapa paling menderita atau paling susah atau paling letih. Sama-sama ada cabaran dan kelebihan.

Berdoalah sebanyaknya untuk pilihan dan laluan terbaik.
Dikala kita telah memilih pengasuh, biarlah setelah istikarah dan kerja memilih yang teliti dan benar-benar dipercayai.

Bilamana tidak dapat terbit lansung rasa percaya, dan tangan sendiri yang mahu menjaga, doalah pula urusan dipermudahkan untuk berada di rumah yang penuh cabaran. Dan redha atas apa yang ditentukan.

Bangun dan pujuklah sesama kita, bukan menjatuhkan dan mendabik dada.