dewi remaja

Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Adakalanya kesilapan yang dilakukan oleh anak, mak ayah juga akan terpalit sama dihukum tanpa bicara. Dikatakan gagal dalam mendidik dan membesarkan anak.

Susulan kontroversi video tersebar yang melibatkan peserta dewi remaja baru-baru ini, Pihak Nu ideaktiv selaku penganjur Pertandingan Pencarian Dewi Remaja telah sebulat suara menarik semula gelaran juara Dewi Remaja 2018/2019 yang pernah dinobatkan kepada Haneesya Hanee, 18. Sekaligus membatalkan wang tunai berjumlah RM10,000 beserta trofi yang telah dimenangi sebelum ini.

Manakala dua peserta Dewi Top 12 lain yang terlibat dalam video kontroversi ini, Ernisha,23 dan Faz,20 juga secara rasminya tidak layak dan tidak boleh menggunakan jenama Dewi Remaja. Keputusan tersebut diambil kerana mereka telah melanggar peraturan yang digariskan oleh Dewi Remaja.

Tiada Pemenang Juara Dewi Remaja 2018/2019

Selain itu, setelah penarikan gelaran juara tersebut, TIADA pemenang lain Juara Dewi Remaja 2018/2019 untuk edisi kali ini. Tia Sarah kekal menyandang tempat kedua, Sherin di tempat ketiga, diikuti Anna Jobling tempat keempat dan Rania tempat kelima.

“Walaupun menarik balik gelaran tersebut (Dewi Remaja 2018/2019) tetapi Tia Sarah masih kekal di tempat kedua, Sherin Amiri di tempat ketiga. Sementara Aween Ismail sebagai Dewi Inspirasi dan Arena Iman pula Dewi Favorite.”

Perkara ini diumumkan didalam sidang media oleh Editor Majalah Remaja, Faiz Aiman sebentar tadi. Sekaligus menjawab teka teki dan persoalan ramai pihak.

Mohon Jangan Salahkan Ibu

Sementara itu, Haneesya Hanee yang turut hadir dalam sidang media yang diadakan memohon maaf pada para penyokongnya serta meminta diberikan ruang untuk berubah menjadi lebih baik. Hanee turut meminta orang ramai agar berhenti dalam menyalahkan ibunya yang dikatakan tidak tahu menjaga dan mendidiknya. Menurut Hanee kesalahan dan perbuatan yang dilakukan adalah berpunca dari dirinya sendiri dan kalau boleh jangan menyalahkan dan menganggu ibunya.

“Assalamualaikum, jauh dari sudut hati saya minta maaf. Saya mengaku itu salah, itu perbuatan saya dan sedar dengan keputusan yang bakal diambil pihak Remaja. Saya menerima keputusan penarikan balik gelaran dengan hati terbuka.

“Hani minta orang henti salahkan ibu Hanee.Bukan salah ibu kerana tidak pandai menjaga saya. Ibu tiada kena mengena kerana ia adalah pilihan saya.Semuanya salah saya. Kalau boleh, berikan ruang padanya. Itu sahaja,” jelas Hanee

Harap Beri Peluang Kedua

Hanee juga mengakui sebagai manusia dirinya tidak lari dari membuat salah dan berharap diberikan peluang kedua untuk bangkit, memperbaiki diri dan meneruskan kehidupan.

Setiap manusia tidak lari daripada melakukan kesalahan. Apa yang penting mengakuinya, tidak mengulangi dan berubah ke arah yang lebih baik. Peringatan juga buat kita, jangan mudah menghukum dan membuka aib orang lain.

Untuk makluman, pencarian Dewi Remaja edisi terbaru ini bermula pada November lalu, membabitkan 12 peserta. Selama tujuh minggu, mereka diuji dengan pelbagai cabaran fizikal, catwalk, keusahawanan, pengacaraan vlog, lakonan dan kempen kesedaran.

EKSKLUSIF: Sidang Media Khas Dewi Remaja 2018/19#majalahremaja#remaja#dewiremaja#dewi1819

Posted by Remaja on Wednesday, 16 January 2019