depression

Baru-baru ini makin banyak kes tular mengenai kematian tragis sampai berdarah disebabkan depression atau kemurungan. Sebenarnya apa yang mendorong golongan ini bertindak sedemikian rupa sampai ada yang jadikan anak kecil mangsa?

Ya, kita tidak mungkin tahu cerita sebenar di sebalik mengapa mangsa membuat keputusan begitu atau apa yang mengganggu fikiran merek, namun ramai yang mengetahui bahawa salah satu penyakit perubatan yang sering dikaitkan dengan kejadian ini adalah penyakit kemurungan ataupun dikenali sebagai “Major depression”.

Biasanya yang lalui masalah ini golongan wanita yang terlalu banyak pendam dan tak mampu meluah. Atau lebih mudah, jemput renungkan perkongsian saudara Amir Syahir ini…

Wanita Yang Alami Depression

Depression ni bahaya. Lukanya tak kelihatan, lebamnya tak nampak tapi kesannya amat mendalam. Penderaan emosi itu lebih bahaya daripada penderaan fizikal.

Dia pendam rasa. Dia pendam semua kesakitan dalam hati dia. Bila dah meletus, semua kena tempias. Malah pada orang yang dia sayang jugak.

IKLAN

Ibarat gunung berapi yang menunggu masa nak meletus. Kau nampak dia bahagia. Kau nampak dia gembira. Tapi dalam senyuman dia terungap satu rahsia.

Balik rumah nak marah-marah. Balik rumah nak tengking isteri. Balik rumah mandi, tukar baju dan keluar balik. Kurang luang masa dengan isteri kau. Hari minggu pun sibuk dengan kawan-kawan.

IKLAN

Sebelum kahwin kau tengok dia lemah lembut je. Nak marah pun susah. Apatah lagi nak tinggikan suara. Tetapi bila jadi sebaliknya lepas kahwin, mesti ada sesuatu yang tak kena. Ada sesuatu yang kau perlu ambil tahu, bukannya buat-buat tak tahu.

Beri dia peluang luahkan apa yang dia rasa. Dengar, jangan menyampuk. Dengar dengan wajah yang tenang, bukan dengan wajah seperti singa hendak menerkam mangsa. Kalau rasa seperti ada yang tak terluah, tanya.

IKLAN

Kena Selalu Tanya Khabar

Walau kau tahu rutin hariannya, tidak ada masalah kalau kau masih mesej bertanya. Tanya bagaimana keadaannya hari ni, apa yang dia buat, dah makan ke belum, anak-anak macam mana. Itu dah cukup buat hilangkan separuh bebanannya.

Ini tak, kau sibuk sangat dengan kerja kau yang tak pernah habis. Kau sibuk bergelak ketawa dengan rakan-rakan di tempat kerja. Tetapi kau lupa, di satu sudut sana ada insan yang jiwanya ssdang merana tetapi dia tetap tersenyum menyembunyikan segala duka.

Itu pasal kau kena selalu caring dan ambil peduli tentang pasangan kau. Mungkin kau penyebab dia despress tapi kau pun tak tahu. Perempuan ni selalu muda emosi. Jadi kau kena jaga hati dan perasaan dia elok-elok.

Moga manfaat.