Bila Anggap Anak Sebagai Bebanan, Mak Ayah Jauh Dari Syukur Nikmat

Wahai mak ayah, apa pun keadaan anak kita, pandai ke sebaliknya, sihat ke sakit, itu adalah anugerah yang tuhan hadiahkan untuk mak ayah. Maka hargailah setiap kehadirannya dengan penuh rasa syukur.

Bila mana Puan Marliya Ramli berkesempatan menemui temannya yang berkongsi kisah anak, membuatkan hatinya jadi sebak.

IKLAN

Seperti Anak Kita

Dah berapa lama? Tanya akak serba salah…. Memandangkan ibunya bercerita, akak usaha memberikan perhatian sepenuh nya.

Sejak lahir. Memang lahir je kami dah perasan ada kelainan… Masa mengandung doktor dah bagitau.

Bila rakan sebaya merangkak, dia masih terbaring. Usia sepatutnya berjalan dia masih terbaring.

Makan pun masih bersuap dan sentiasa terbaring.

IKLAN

Akak telan air liur berkali-kali. Allahu…

Akak juga ibu. Dan kisah begini benar-benar menampar hati.

Ada Yang Anggap Anak Sebagai Bebanan

Kita selalu marah anak nakal. Anak tak pandai. Anak malas belajar. Anak sepahkan mainan. Anak boros. Anak itu. Anak ini. Malah ada yang anggap anak sebagai bebanan juga ujian? #apeni?

Padahal di suatu ceruk di sudut dunia ada seorang ibu yang:

  • tak apa anaknya nakal asalkan anak tahu berjalan.
  • tak apa anaknya sepahkan mainan asalkan anak tahu berkawan.
  • tak apa anaknya tak pandai di sekolah asalkan anak tahu memakai pakaian.
  • tak apa anaknya tak cekap Matematik dan tak teror Sains asalkan anak tahu menyuap makanan.
  • tak apa anaknya tumpahkan minuman asalkan anak boleh bercakap dan memberikan perhatian.

Sungguh!

Ianya mengingatkan. Benar-benar memberi amaran. Merentap hati dan emosi ini. Agar setiap ibu bapa lebih bersyukur dan menghargai.

Anak kita demam setahun sekali. Itupun kita menggelabah cari doktor yang terbaik dan bilik rawatan paling selesa buat anak kita.

Sedangkan…

Syukur lah.. Ada Ibu Tak Tidur Malam Jaga Anaknya..

Ada seorang ibu bertahun-tahun tak tidur malam takut terpejam mata tatkala anak diserang sawan.

Akak segera ingatkan diri. Belajarlah bersyukur. Kerana… Di suatu ceruk di sudut dunia ada seorang ibu yang kepingin anaknya SEPERTI ANAK KITA.

Buat anak-anak Double A, maafkan Mama yang tidak sempurna. Maafkan Papa yang expectation sentiasa berganda. Kita sama-sama berusaha untuk ke arah kebaikan sentiasa. Okay?

Salam sayang.

Sumber/Foto : Marliya Ramli