isteri bekerja

Kuncinya, jangan sesekali bandingkan isteri bekerja dengan suri rumah kalau bab kekemasan rumah. Ada masa dia mampu sambung uruskan waktu balik kerja dan ada sebaliknya.

Balik-balik nak mandi pun tak sempat, mampu salin baju sahaja. Bukan malas tetapi tertidur dek kepenatan.

Itulah dilema sesetengah isteri bekerja, tetapi kadang ada suami tak faham. Nak elakkan hubungan suami isteri jadi keruh, cuba hadam perkongsian daripada Firdaus Shakirin. In shaa Allah, masih sempat untuk baiki suasana rumah tangga.

Bila Isteri Bekerja

Rumahnya mungkin tidak sekemas rumah mereka yang menjadi suri rumah sepenuh masa. Pakaian suami dan anak-anak mungkin tidak dibasuh, dilipat dan diseterika setiap hari. Dapurnya mungkin tidak berasap sepanjang masa kerana dia bekerja, dia keluar pagi, balik petang.

Ada juga yang dah malam baru sampai rumah.

Sederhanakanlah tuntutan anda sebagai suami terhadapnya, dia keluar mencari rezeki untuk mengurangkan dan meringankan beban anda. Dia sedang membantu memperbaiki ekonomi keluarga. Dia buat semua itu untuk membayar “hutang-hutang” anda.

Usahlah membandingkan dirinya dengan apa yang dibuat oleh isteri-isteri yang lain. Orang lain mungkin masih boleh melayani suami mereka seperti RAJA, boleh menghidangkan makanan betul-betul di depan mata. Tapi dia hanya boleh melayani anda sekadar kemampuannya sahaja.

Dia tahu untuk rasa letih, dia juga tahu untuk rasa penat.

Bantulah Isteri Mana Yang Patut

Dia hanyalah seorang wanita biasa, kudratnya tak sama dengan kudrat anda. Tolonglah dia sebagaimana dia menolong anda, kurangkanlah bebanan dia sebagai seorang isteri dengan membantunya melakukan kerja-kerja rumah. Sederhanakanlah tuntutan anda untuk dia memenuhinya, berikanlah dia ruang, peluang dan masa untuk berehat juga.

Kerana dia juga bekerja, dia juga perlu membahagikan masa untuk kerjaya dan keluarga. Jika anda “mampu” , sudah pasti dia tidak perlu bersusah payah untuk keluarganya.